CELA’AN IMAM FUDHAIL BIN IYADH TERHADAP PELAKU BID’AH

CELA’AN IMAM FUDHAIL BIN IYADH TERHADAP PARA PELAKU BID’AH
.
Berikut beberapa perkata’an salah seorang Ulama besar dari kalangan tabi’ut tabi’in, yakni Fudhail bin Iyadh rahimahullah yang sangat mencela ahli bid’ah dan para pengikutnya.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
مَنْ أَحَبَّ صَاحِبَ بِدْعَةٍ أَحْبَطَ اللهُ عَمَلُهُ , وَأَخْرَجَ نُورَ الْإِسْلَامِ مِنْ قَلْبِهِ
.
“Barangsiapa yang mencintai ahli bid’ah maka Allah telah membatalkan amalannya, dan Allah telah mengeluarkan cahaya islam dari hatinya”
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
إِذَا رَأَيْتَ مُبْتَدِعًا فِي طَرِيقٍ فَخُذْ فِي طَرِيقٍ آخَرَ
.
“Jika kamu melihat seorang pelaku bid’ah sedang berada dalam suatu jalan, maka carilah jalan yang lain”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
لَا يَرْتَفِعُ لِصَاحِبِ بِدْعَةٍ إِلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ عَمَلٌ
.
“Amal perbuatan ahli bidah tidak akan naik menuju Allah azza wa jalla”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
مَنْ أَعَانَ صَاحِبَ بِدْعَةٍ فَقَدْ أَعَانَ عَلَى هَدْمِ الْإِسْلَامِ
.
“Barangsiapa yang menolong ahli bid’ah maka dia telah menolongnya untuk menghancurkan islam”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
نَظَرَ الْمُؤْمِنُ إِلَى الْمُؤْمِنِ جَلَاءُ الْقَلْبِ , وَنَظَرُ الرَّجُلِ إِلَى صَاحِبِ الْبِدْعَةِ يُورِثُ الْعَمَى
.
“Seorang mu’min melihat mu’min lainnya maka itu adalah cahaya hati, dan seseorang melihat kepada ahli bid’ah maka akan mewariskan kebutaan”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
إِنِّي أُحِبُ مَنْ أُحَبَّهُمُ اللهُ وَهُمُ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأُبْغِضُ مَنْ أَبْغَضَهُ اللهُ وَهُمْ أَصْحَابُ الْأَهْوَاءِ وَالْبِدَعِ
.
“Sesungguhnya aku mencintai orang-orang yang Allah cintai dan mereka adalah pengikut nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam, dan aku membenci seseorang yang Allah benci dan mereka adalah pengikut hawa nafsu dan bid’ah”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
لَأَنْ آكُلَ عِنْدَ الْيَهُودِيِّ وَالنَّصْرَانِيِّ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ آكُلُ عِنْدَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ فَإِنِّي إِذَا أَكَلْتُ عِنْدَهُمَا لَا يُقْتَدَى بِي وَإِذَا أَكَلْتُ عِنْدَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ اقْتَدَى بِي النَّاسُ
.
“Makan berasama orang yahudi dan nashrani lebih aku cintai daripada makan bersama para pelaku bid’ah. Karena jika aku makan disisi yahudi dan nashrani, maka manusia jelas tidak akan mengikutiku. Dan jika aku makan bersama pelaku bid’ah maka manusia bisa mengikutiku”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
أُحِبُ أَنْ يَكُونَ بَيْنِي وَبَيْنَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ حِصْنٌ مِنْ حَدِيدٍ
.
“Aku mencintai jika antara aku dan ahli bid’ah sebuah benteng dari besi”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
وَعَمَلٌ قَلِيلٌ فِي سُنَّةٍ خَيْرٌ مِنْ عَمِلِ صَاحِبِ بِدْعَةٍ
.
“Dan amalan yang sedikit tapi berada dalam koridor sunnah lebih baik dari pada amalan ahli bid’ah”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
وَمَنْ جَلَسَ مَعَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ لَمْ يُعْطَ الْحِكْمَةَ وَمَنْ جَلَسَ إِلَى صَاحِبِ بِدْعَةٍ فَاحْذَرْهُ
.
“Dan barangsiapa yang bermajlis bersama ahli bid’ah maka Allah tidak akan memberinya hikmah, dan barangsiapa yang bermqjlis bersama ahli bid’ah maka ingatilah dia”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
وَصَاحِبُ بِدْعَةٍ لَا تَأْمَنُهُ عَلَى دِينِكَ وَلَا تُشَاوَرْهُ فِي أَمْرِكَ وَلَا تَجْلِسْ إِلَيْهِ, فَمَنْ جَلَسَ إِلَيْهِ وَرَّثَهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ الْعَمَى
.
“Dan ahli bid’ah, maka kamu jangan merasa aman dengannya terhadap agamamu, dan janganlah kamu bermusyawarah dengannya dalam ursanmu, dan janganlah kamu bermajlis kepadanya, dan barangsiapa yang bermajlis dengannya maka Allah akan mewarisi kebutaan untuknya”
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ وَمَلَائِكَتَهُ يَطْلُبُونَ حِلَقَ الذِّكْرِ فَانْظُرُ مَعَ مَنْ يَكُونُ مَجْلِسُكَ لَا يَكُونُ مَعَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ فَإِنَّ اللهَ تَعَالَى لَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ
.
“Sesungguhnya Allah dan para malaiktaNya mencari halaqah-halaqah (majlis) dzikir, maka lihatlah bersama siapa kamu bermajlis, janganlah majlismu bersama para pelaku bid’ah. Karena sesungguhnya Allah tidak akan melihat mereka”.
.
Fudhail bin Iyadh rahimahullah berkata :
.
وَعَلَامَةُ النِّفَاقِ أَنْ يَقُومَ الرَّجُلُ وَيَقْعُدَ مَعَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ. وَأَدْرَكْتُ خِيَارَ النَّاسِ كُلُّهُمْ أَصْحَابُ سُنَّةٍ وَهُمْ يَنْهَوْنَ عَنْ أَصْحَابِ الْبِدْعَةِ
.
“Dan tanda kemunafikan adalah seseorang berdiri dan duduk bersama ahli bid’ah, dan aku mendapati sebaik-sebaik manusia dan semuanya adalah pengikut sunnah dan mereka melarang untuk mendekati para pelaku bid’ah”.
.
(Perkataan-perkataan Fudhail bin Iyadh rahimahullah di atas terdapat dalam kitab Hilyah Al Auliya’ 8/103).
.
Imam Fudhail bin Iyad adalah seorang Ulama terkemuka, zuhud, wara’, khauf (takut) dan ahli ibadah. Beliau mendapat julukan ‘Abid Al-Haramain (Hamba yang tekun beribadah di Haram Makkah dan Haram Madinah). Berkat ketekunanya menjalankan ibadah, maka beliau mampu menuturkan bahasa hikmah dan mampu menjelaskan pesan-pesan teks agama ini. Beliau hidup semasa dengan Imam Malik.
.
.
sumber : http://www.alamiry.net/2014/02/fudhail-bin-iyadh-seorang-ulama-besar_10.html/
.
.
___________________

KISAH TAUBAT SEORANG KYAI AFROKHI ABDUL GHONI

KISAH TAUBAT SEORANG KYAI AFROKHI ABDUL GHONI

“Terus terang, sampai diusia + 35 tahun saya ini termasuk Kyai Ahli Bid’ah yang tentunya doyan tawassul kepada mayat atau penghuni kubur, sering juga bertabarruk dengan kubur sang wali atau Kyai. Bahkan sering dipercaya untuk memimpin ziarah Wali Songo dan juga tempat-tempat yang dianggap keramat sekaligus menjadi imam tahlilan, ngalap berkah kubur, marhabanan atau baca barzanji, diba’an, maulidan, haul dan selamatan yang sudah berbau kesyirikan”.

“Kita dulu enjoy saja melakukan kesyirikan, mungkin karena belum tahu pengertian tauhid yang sebenarnya” (Kyai Afrokhi dalam Buku Putih Kyai NU hal. 90).

“Kita biasa melakukan ziarah ngalap berkah sekaligus kirim pahala bacaan kepada penghuni kubur/mayit. Sebenarnya, hal tersebut atas dasar kebodohan kita. Bagaimana tidak, contohnya adalah saya sendiri di kala masih berumur 12 tahun sudah mulai melakukan ziarah ngalap berkah dan kirim pahala bacaan, dan waktu itu saya belum tahu ilmu sama sekali, yang ada hanya taklid buta. Saat itu saya hanya melihat banyak orang yang melakukan, dan bahkan banyak juga kyai yang mengamalkannya. Hingga saya menduga dan beranggapan bahwa hal itu adalah suatu kebenaran”. (Kyai Afrokhi dalam Buku Putih Kyai NU hal. 210).

Beliau adalah Kyai Afrokhi Abdul Ghoni, pendiri sekaligus pengasuh pondok pesantren “Rahmatullah”. Nama beliau tidak hanya dibicarakan oleh teman-teman dari Kediri saja, namun juga banyak diperbincangkan oleh teman-teman pengajian di Surabaya, Gresik, Malang dan Ponorogo.

Keberanian beliau dalam menantang arus budaya para kyai yang tidak sejalan dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah yang shahih yang telah berurat berakar dalam lingkungan pesantrennya, sikap penentangan beliau terhadap arus kyai itu bukan berlandaskan apriori belaka, bukan pula didasari oleh rasa kebencian kepada suatu golongan, emosi atau dendam, namun merupakan Kehendak, Hidayah dan Taufiq dari Allah ta’ala.

Kyai Afrokhi hanya sekedar menyampaikan yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar, mengatakan yang haq adalah haq dan yang batil adalah batil. namun, usaha beliau itu dianggap sebagai sebuah makar terhadap ajaran Nahdhatul Ulama (NU), sehingga beliau layak dikeluarkan dari keanggotaan NU secara sepihak tanpa mengklarifikasikan permasalahan itu kepada beliau.

Kyai Afrokhi tidak mengetahui adanya pemecatan dirinya dari keanggotaan NU. Beliau mengetahui hal itu dari para tetangga dan kerabatnya. Seandainya para Kyai, Gus dan Habib itu tidak hanya mengedepankan egonya, kemudian mereka mau bermusyawarah dan mau mendengarkan permasalahan ajaran agama ini, kemudian mempertanyakan kenapa beliau sampai berbuat demikian, beliau tentu bisa menjelaskan permasalahan agama ini dengan dalil-dalil Al-Qur’an dan As-Sunnah yang shahih yang harus benar-benar diajarkan kepada para santri serta umat pada umumnya.

Seandainya para Kyai itu mau mengkaji kembali ajaran dan tradisi budaya yang berurat berakar yang telah dikritisi dan digugat oleh banyak pihak. Bukan hanya oleh Kyai Afrokhi sendiri, namun juga dari para ulama tanah haram juga telah menggugat dan mengkritisi penyakit kronis dalam aqidah NU yang telah mengakar mengurat kepada para santri dan masyarakat.

Jika mereka itu mau mendengarkan perkataan para ulama itu, tentunya penyakit-penyakit kronis yang ada dalam tubuh NU akan bisa terobati. Aqidah umatnya akan terselamatkan dari penyakit TBC (Tahayul, Bid’ah, Churofat). Sehingga Kyai-kyai NU, habib, Gus serta asatidznya lebih dewasa jika ada orang yang mau dengan ikhlas menunjukkan kesesatan yang ada dalam ajaran NU dan yang telah banyak menyimpang dari tuntunan Rasulullah dan para sahabatnya.

Maka, Insya Allah, NU khususnya dan para ‘alim NU pada umumnya akan menjadi barometer keagamaan dan keilmuan. ‘Alimnya yang berbasis kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah yang shahih, yang sesuai dengan misi NU itu sendiri sebagai Ahlussunnah wal Jama’ah, sehingga para ‘alim serta Kyai yang duduk pada kelembagaannya berhak menyandang predikat sebagai pewaris para Nabi.

Namun sayang, dakwah yang disampaikan oleh Kyai Afrokhi dipandang sebelah mata oleh para Kyai NU setempat. Mereka juga meragukan keloyalan beliau terhadap ajaran NU. Dengan demikian, beliau harus menerima konsekuensi berupa pemecatan dari kepengurusan keanggotaannya sebagai a’wan NU Kandangan, Kediri, sekaligus dikucilkan dari lingkungan para kyai dan lingkungan pesantren. Mereka semua memboikot aktivitas dakwah Kyai Afrokhi.

Walaupun beliau mendapat perlakuan yang demikian, beliau tetap menyikapinya dengan ketenangan jiwa yang nampak terpancar dari dalam dirinya.

Siapakah yang berani menempuh jalan seperti jalan yang ditempuh oleh Kyai Afrokhi, yang penuh cobaan dan cobaan ?

Atau Kyai mana yang ingin senasib dengan beliau yang tiba-tiba dikucilkan oleh komunitasnya karena meninggalkan ajaran-ajaran tradisi yang tidak sesuai dengan syari’at Islam yang haq ?

Kalau bukan karena panggilan iman, kalau bukan karena pertolongan dari Allah niscaya kita tidak akan mampu.

Kyai Afrokhi adalah sosok yang kuat. Beliau menentang arus orang-orang yang bergelar sama dengan gelar beliau. yakni Kyai. Di saat banyak para Kyai yang bergelimang dalam kesyirikan, kebid’ahan dan tradisi-tradisi yang tidak sesuai dengan ajaran Islam yang haq, di saat itulah beliau tersadar dan menantang arus yang ada. Itulah jalan hidup yang penuh cobaan dan ujian.

Bagi Kyai Afrokhi untuk apa kewibawaan dan penghormatan tersandang, harta melimpah serta jabatan terpikul, namun murka Allah dekat dengannya, dan Allah tidak akan menolongnya di hari tidak bermanfaat harta dan anak-anak. Beliau lebih memilih jalan keselamatan dengan meninggalkan tradisi yang selama ini beliau gandrungi.

Inilah fenomena kyai yang telah bertaubat kepada Allah dari ajaran-ajaran syirik, bid’ah dan kufur. Walaupun Kyai Afrokhi ditinggalkan oleh para kyai ahli bid’ah, jama’ah serta santri beliau, ketegaran dan ketenangan beliau dalam menghadapi realita hidup begitu nampak dalam perilakunya. Dengan tawadhu’ serta penuh tawakkal kepada Allah, beliau mampu mengatasi permasalahan hidup.

Pernyataan taubat Kyai Afrokhi : “Untuk itulah buku ini saya susun sebagai koreksi total atas kekeliruan yang saya amalkan dan sekaligus merupakan permohonan maaf saya kepada warga Nahdhatul Ulama (NU) dimanapun berada yang merasa saya sesatkan dalam kebid’ahan Marhabanan, baca barzanji atau diba’an, maulidan, haul dan selamatan dari alif sampai ya` yang sudah berbau kesyirikan dan juga sebagai wujud pertaubatan saya. Semoga Allah senantiasa menerima taubat dan mengampuni segala dosa-dosa saya yang lalu (Amin ya robbal ‘alamin)”.

(Dinukil dan diketik ulang dengan gubahan seperlunya dari buku “Buku Putih Kyai NU” oleh Kyai Afrokhi Abdul Ghoni, Pendiri dan Pengasuh Ponpes Rohmatulloh Kediri, mantan A’wan Syuriah MWC NU Kandangan Kediri)

Catatan : Note ini ditulis hanya semata-mata sebagai nasehat, bukan karena ada alasan sentimen atau kebencian terhadap sebuah kelompok. Silahkan nukil dan share serta pergunakan untuk kebutuhan dakwah ilalloh.

– Abu Shofiyah Aqil Azizi – jazahullah khairan

Artikel http://www.muslim.or.id

Dari artikel Kisah Taubat Seorang Kyai — Muslim.Or.Id by null

https://www.nahimunkar.com/kisah-kyai-afrokhi-bertaubat-dari-menyesatkan-warga-nu/

_______________

DI TINGGALKAN UMAT KARENA MENGIKUTI MANHAJ SALAF

DI TINGGALKAN UMAT KARENA MENGIKUTI MANHAJ SALAF
.
Dimusuhi dan di tinggalkan umat akan menjadi konsekuensi bagi seorang tokoh masyarakat ketika berpaling dari tradisi-tradisi yang sudah menjadi kebisa’an di masyarakat. Sebagaimana yang terjadi kepada seorang Kyai Ahmad Haiti.
.
Kyai Ahmad Haiti adalah ayah dari mantan Kapolri Badrodin Haiti yang dilantik Presiden Joko Widodo 17/4/2015.
.
Kyai Ahmad Haiti sebelumnya seorang Kyai yang mempunyai murid banyak. Tetapi karena berpaling mengikuti manhaj salaf, akhirnya beliau kemudian dijauhi santrinya dan ia pun rela menanggalkan kekyaiannya.
.
Ketika sudah mengikuti manhaj Salaf, Kyai Ahmad Haiti mengubah kebiasa’an sa’at membacakan khutbah Jumat di masjid. Kalau biasanya ia khutbah dengan membawa tongkat, sa’at itu Ahmad Haiti tidak memakai tongkat. Bahkan, ia juga tidak membaca teks khutbah berbahasa Arab, yang biasa dibaca oleh para khotib sa’at naik mimbar.
.
Kontan, cara berkhutbah Kiai Haiti yang diluar kebiasa’an itu, mendapat reaksi keras jama’ah Jumat yang memenuhi masjid Darun Najah. Sejak sa’at itu, ia tidak lagi diperkenankan menjadi khotib Jumat. Meski masih tetap shalat di masjid tersebut, ia lebih memilih menjadi makmum dan meninggalkan kebiasa’annya sebagai imam shalat, karena jama’ah sudah tidak menghendaki lagi menjadi imam. Kewibawa’annya sebagai Kiai Masjid, dengan sendirinya memudar.
.
Kiai Achmad Haiti dengan sabar dan lapang dada, menanggalkan gelar dan kehormatan yang sebelumnya disematkan kepadanya. Bahkan pada puncaknya Kiai Achmad Haiti, kembali pindah tempat tinggal, karena sudah tidak nyaman berada di lingkungan masyarakat yang berbalik memusuhinya.
.
Di tempat yang baru, di Dusun Krajan Kulon, Karang Genteng, Kiai Achmad Haiti tidak surut untuk tetap berdakwah. Justru di tempat baru ini, beliau semakin terang-terangan menyebut dirinya anggota Persyarikatan Muhammadiyah.
.
Dan untuk pertama kalinya, pada tahun 1971, beliau merintis pelaksanaan Sholat Idul Fitri di lapangan desa setempat. Sa’at pertama kali diadakan, jama’ah sholat Idul Fitri hanya 12 orang, terutama dari keluarga sendiri dan beliau yang menjadi imam sekaligus khotibnya.
.
Dari sinilah cikal bakal Muhammadiyah di Paleran berdiri. Setelah cukup lama menjadi ranting Muhammadiyah Kecamatan Bangsalsari, pada tahun 2000 lalu, Paleran yang hanya sebuah desa, bisa berdiri Cabang Muhammadiyah, hingga menjadi PCM diantara 22 PCM lainnya di kabupaten Jember.
.
Hasil rintisan dan perjuangan Kyai Ahmad Haiti, kini berdiri Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM) Paleran dengan berbagai amal usahanya. Diantara AUM yang berdiri berupa TK ABA, SD, SMP dan SMK Muhammadiyah, sejumlah masjid/mushalla, serta beberapa bidang tanah waqaf yang dikelola Muhammadiyah. Dan anak keduanya H. Lukman Haiti meneruskan aktifitas ayahnya aktif di Muhammadiyah Cabang Paleran.
.
Semoga Allah Ta’ala merahmati.
.
.
http://www.muhammadiyah.or.id/
.
.
____________

BID’AH SULIT DI BENDUNG, KARENA BANYAK ORANG CARI MAKAN

BID’AH SULIT DI BENDUNG, KARENA BANYAK ORANG CARI MAKAN
.
Diantara penyebab sulit di bendungnya penyimpangan dalam agama (bid’ah), karena ada hubungannya dengan urusan perut. Hal ini di terangkan oleh Buya Hamka dalam tulisannya.
.
Berikut tulisan Buya Hamka,
.
KARENA CARI MAKAN
.
Setan masuk ke segala pintu menurut tingkat orang yang dimasuki. Kebanyakannya karena mencari makanan pengisi perut.
.
Paling akhir Setan berusaha supaya orang mengatakan terhadap Allah apa yang tidak mereka ketahui.
.
Setan pun dapat menyelundup ke dalam suasana keagamaan sehingga lama-kelamaan orang berani menambah agama,
.
Mengatakan peraturan Allah, padahal bukan dari Allah, mengatakan agama, padahal bukan agama.
.
Lama-lama orang pun telah merasa itulah dia agama.
.
Asalnya soal makanan juga.
.
Demikian pintarnya Setan sehingga kalau ada orang yang berani menegur, mereka yang menegur itulah yang akan dituduh Kaum Muda (Wahabi, pen) yang mengubah-ubah agama dan membongkar-bongkar masalah khilafiyah.
.
(Buya HAMKA, Tafsir Al-Azhar, Jilid 1 Hal. 309, Penerbit Gema Insani, Cet.1, 2015).
.
https://osimilikiti.blogspot.co.id/2016/10/buya-hamka-tentang-wahabi.html?m=1
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
______________

PERBEDA’AN ADALAH RAHMAT ?

PERBEDA’AN ADALAH RAHMAT ?
.
“Tidak perlu membesar-besarkan mas’alah khilafiyah diantara sesama umat Islam, karena perbeda’an diantara umat Islam adalah rahmat”.
.
Itulah diantara ucapan sebagian orang awam atau orang yang merasa amalannya terusik oleh dakwah para penyeru umat yang mengajak umat untuk menjauhi berbagai macam takhayul, khurofat, bid’ah dan kesyirikan.
.
Perkata’an diatas juga kadang mereka kuatkan dengan menunjukkan sebuah hadits palsu yang cukup populer,
.
اِخْتِلَافُ أُمَّتِي رَحْمَةٌ
.
“Perbeda’an pendapat diantara umatku adalah rahmat”.
.
Hadits di atas sering kali di bawakan para da’i dalam ceramah-ceramahnya. Namun ternyata para Ulama menyebutkan hadits tersebut adalah hadits palsu yang tidak memiliki asal-usulnya di dalam kitab-kitab para ulama hadits terkemuka.
.
Imam Al-Munawi (952 H) menukilkan dari Imam As-Subuki bahwa dia berkata : “(Hadits ini) tidak dikenal oleh para ahli hadits, dan aku tidak mendapatkan baginya sanad yang shahih, lemah, ataupun palsu.” Hal ini juga diakui oleh Syaikh Zakariya Al-Anshari di dalam catatannya terhadap kitab Tafsir Al-Baidhawi (ق92/2)”.
.
• PERBEDA’AN PENDAPAT DALAM ISLAM
.
Dalam khazanah Islam, perbeda’an pendapat bukanlah hal yang baru. Tidak terhitung jumlah kitab-kitab yang ditulis para Ulama yang disusun khusus untuk merangkum, mengkaji, membandingkan, kemudian mendiskusikan berbagai pandangan yang berbeda-beda dengan argumentasinya masing-masing.
.
Perbeda’an pendapat (ikhtilaf) tidak dilarang dan bukan sesuatu yang tercela dalam Islam, karena fakta menunjukkan perbeda’an pendapat banyak terjadi di kalangan para Sahabat juga terjadi diantara para Imam madzhab. Dan perbeda’an pendapat diantara mereka tidak menjadikan mereka saling bermusuhan. Karena memang berbeda pendapat tidak seharusnya saling memusuhi.
.
Apakah benar perbeda’an pendapat adalah rahmat ?
.
Perbeda’an pendapat dikalangan para Sahabat, dan para Imam madzhab tidak menimbulkan perpecahan diantara kaum muslimin sa’at itu. Karena pendapat-pendapat para Sahabat dan juga para Imam madzhab walaupun pendapat mereka kadang berbeda tidak di bangun di atas hawa nafsu, kebid’ahan dan penyimpangan terhadap syari’at atau aneka macam syubhat, juga bukan akibat dari fanatik golongan (ta’ashub).
.
Berbeda dengan perbeda’an pendapat diantara umat Islam setelah berlalunya masa para Sahabat dan para Imam madzhab. Perbeda’an pendapat sa’at ini akibat dari hawa nafsu, kebid’ahan, aneka macam syubhat, penyimpangan terhadap ajaran agama juga akibat dari fanatik golongan, jama’ah atau madzhabnya masing-masing. Juga akibat kebencian dan permusuhan kepada kelompok lain, yang kerap melahirkan sikap yang berlebihan, yang berujung pada sikap ujub dan akhirnya penolakan terhadap kebenaran yang datang dari kelompok lain. Sikap ini lahir akibat sudah tertanam dalam pikirannya bahwa golongannya adalah pihak yang paling benar.
.
Maka pantaslah apabila perbeda’an pendapat diantara umat Islam sa’at ini, sulit untuk di persatukan.
.
Itulah diantara penyebab umat Islam sa’at ini berpecah belah dan saling bermusuhan. Jika demikian, apakah benar perbeda’an pendapat diantara umat Islam adalah rahmat ?
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
____________

KEBODOHAN MERAJALELA

KEBODOHAN MERAJALELA
.
Kiamat adalah ketetapan Allah Ta’ala yang pasti akan terjadi dan sebagai perkara yang wajib di imani oleh setiap kaum muslimin. Tidak ada seorang pun yang mengetahui kapan kiamat akan terjadi termasuk malaikat jibril sekalipun. Namun demikian, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa salam telah memberikan banyak gambaran kepada umatnya tentang tanda-tanda menjelang datangnya kiamat, salah satunya adalah merebaknya kebodohan.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.
ﻣﻦ ﺃﺷﺮﺍﻁ ﺍﻟﺴﺎﻋﺔ ﺃﻥ ﻳُﺮْﻓَﻊَ ﺍﻟﻌﻠﻢ، ﻭﻳَﺜْﺒُﺖَ ﺍﻟﺠﻬﻞُ
.
“Termasuk tanda-tanda hari kiamat adalah diangkatnya ilmu dan tetapnya kebodohan”. (Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli [1:/178]).
.
Diangkatnya ilmu yang dimaksud di hadits tersebut adalah dengan di wafatkannya para Ulama.
.
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
ﺇﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﻻ ﻳَﻘْﺒِﺾُ ﺍﻟﻌﻠﻢَ ﺍﻧﺘﺰﺍﻋﺎً ﻳﻨﺘﺰﻋُﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﻌﺒﺎﺩ، ﻭﻟﻜﻦْ ﻳﻘﺒِﺾُ ﺍﻟﻌﻠﻢ ﺑﻘﺒﺾ ﺍﻟﻌﻠﻤﺎﺀ
.
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengangkat ilmu dengan sekali cabutan dari manusia. Namun Allah akan mengangkat ilmu dengan mewafatkan para ulama”. (Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Kaifa Yaqbidlul-‘Ilm (1/194).
.
Ulama yang dimaksud dalam hadits tersebut adalah para Ulama pewaris Nabi. Para Ulama yang menuntun umat untuk mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam dan membimbing umat berjalan diatas manhaj Shalafus Shaalih. Para Ulama yang membentengi dan menjaga umat dari para penyeru kebid’ahan dan kesyirikan. Para Ulama yang menghalau para pelaku penyimpangan dan kesesatan.
.
Ketika semakin sedikitnya para Ulama pewaris Nabi, maka umat menjadikan orang-orang bodoh terhadap ilmu syar’i sebagai pemimpin dalam peribadahan-peribadahan mereka. Umat mengambil fatwa dan pelajaran-pelajaran agama dari orang-orang bodoh yang di pandang sebagai orang alim. Maka akibatnya umat menyimpang dan tersesat.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
ﺣﺘﻰ ﺇﺫﺍ ﻟﻢ ﻳﺒﻖَ ﻋﺎﻟﻤﺎً؛ ﺍﺗَّﺨﺬ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺭﺅﻭﺳﺎَ ﺟُﻬَّﺎﻻ، ﻓﺴُﺌِﻠﻮﺍ ؟ ﻓﺄﻓﺘﻮﺍ ﺑﻐﻴﺮ ﺍﻟﻌﻠﻢ، ﻓﻀﻠّﻮﺍ ﻭﺃﺿﻠﻮﺍ
.
”Hingga ketika tidak tersisa lagi seorang berilmu (di tengah mereka), manusia mengangkat para pemimpin yang bodoh. Mereka ditanya, dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Hingga akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (orang lain)”. (Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Kaifa Yaqbidlul-‘Ilm (1/194).
.
Kebodohan yang dimaksud dalam hadits diatas adalah kebodohan dalam ilmu agama, bukan ilmu duniawi. Karena seiring zaman, ilmu pengetahuan duniawi semakin berkembang dan beragam inovasi dalam sain dan teknologi dapat diciptakan manusia.
.
Di sa’at menjelang hari kiamat, kebodohan meluas di semua stratifikasi sosial, bukan saja ditingkat kelas sosial rendah tapi juga di kalangan elit para pemimpin masyarakat yang seharusnya mereka bisa dijadikan panutan.
.
Meluasnya kebodohan dalam hadits yang disebutkan diatas, apabila dikorelasikan dengan kondisi ke kinian. Maka bisa jadi pekatnya kegelapan yang menyelimuti umat akibat kebodohan sudah terjadi sa’at ini. Banyak indikasi yang kita saksikan.
.
Al-Haq (kebenaran) di musuhi dan kebatilan di ikuti. Bermunculan bid’ah, kesyirikan dan faham-faham menyimpang di tengah-tengah umat. Beribadah bukan lagi mengikuti petunjuk Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, tapi dibangun di atas hawa napsu. Taqlid buta dan ta’ashub kepada orang yang dianggap alim, kepada madzhab atau kepada kelompok tertentu.
.
Bermunculan para penyesat di tengah-tengah umat, mereka berfatwa seolah-olah pakarnya, dan umat yang bodoh pun selalu mengikutinya. Sesama umat Islam bertikai saling bermusuhan bahkan sampai menumpahkan darah.
.
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
ﻭﻳَﻜْﺜﺮ ﺍﻟﻬَﺮْﺝ
.
” . . Dan banyaknya ‘harj’ (pembunuhan)”. [Shahih Muslim, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi (16/222-223)].
.
Demikianlah kondisi sa’at menjelang datangnya kiamat, umat diselimuti kegelapan.
.
Namun demikian, walaupun kebodohan meluas di semua lapisan masyarakat, akan tetapi akan tetap ada sekelompok orang yang berdiri di atas ilmu, walaupun jumlah mereka sangat sedikit.
.
Sebagaimana dikatakan Ibnu Hajar, beliau berkata :
.
ﻭﻻ ﻳﻤﻨﻊ ﻣﻦ ﺫﻟﻚ ﻭﺟﻮﺩُ ﻃﺎﺋﻔﺔ ﻣﻦ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﻌﻠﻢ، ﻷﻧﻬﻢ ﻳﻜﻮﻧﻮﻥ ﺣﻴﻨﺌﺬ ﻣﻐﻤﻮﺭﻳﻦ ﻓﻲ ﺃﻭﻟﺌﻚ
.
”Namun hal itu tidaklah menghalangi untuk tetap adanya sekelompok ahli ilmu (ulama) di tengah umat, karena pada waktu itu mereka tertutup oleh dominasi masyarakat yang bodoh akan ilmu agama”. [Fathul-Baariy (13/16)].
.
Sudah menjadi ketetapan Allah Ta’ala, disa’at kebodohan merajalela, akan tetap ada sekelompok orang yang berdiri diatas ilmu, sekelompok orang yang menjaga aqidah dan manhajnya dari kerusakan akibat tipu daya para penyeru kesesatan yang mengemas syubhat dan kebatilan dengan kepandaian lisan mereka memainkan dalil yang membuat orang-orang bodoh tersihir dan terkecoh.
.
Semoga Allah Ta’ala melindungi kita dari kebodohan dan tipu daya para penyesat umat. Aamiin.
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam-sudah-sempurna/
.
.
=============

ALLAH MENOLAK IBADAH PARA PELAKU BID’AH

ALLAH MENOLAK IBADAH PARA PELAKU BID’AH
.
Sungguh kerugian teramat besar bagi para pelaku bid’ah baik di dunia maupun di akhirat kelak.
.
Kerugian mereka di dunia bisa kita saksikan, pengorbanan waktu dan juga tidak sedikit biaya yang mereka keluarkan untuk mendanai acara-acara bid’ahnya. Padahal apabila waktu dan uangnya mereka gunakan untuk amal saleh yang sesuai dengan tuntunan Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, maka jelas mereka akan mendapatkan balasan pahala yang melimpah.
.
Sebagai orang yang berakal, tentu saja setiap manusia tidak menginginkan mengalami kerugian dalam segala urusan. Begitu pula halnya dalam urusan ibadah. Bukankah segala aktifitas amal ibadah yang kita persembahkan sudah pasti kita berharap mendapatkan balasan pahala.
.
Tapi alangkah ruginya bagi para pelaku bid’ah, karena segala rupa amal ibadah yang mereka kerjakan ternyata di tolak Allah Ta’ala.
.
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.
لاَ يَقْبَلُ اللَّهُ لِصَاحِبِ بِدْعَةٍ صَوْمًا وَلاَ صَلاَةً وَلاَ صَدَقَةً وَلاَ حَجًّا وَلاَ عُمْرَةً وَ لاَ جِهَادًا وَلاَ صَرْفًا وَلاَ عَدْلاً يَخْرُجُ مِنَ الإِسْلاَمِ كَمَا تَخْرُجُ الشَّعَرَةُ مِنَ الْعَجِين
.
“Allah tidak akan menerima puasanya orang yang berbuat bid’ah, tidak menerima shalatnya, tidak menerima shadaqahnya, tidak menerima hajinya, tidak menerima umrahnya, tidak menerima jihadnya, tidak menerima taubatnya, dan tidak menerima tebusannya, ia keluar dari islam sebagaimana keluarnya helai rambut dari tepung”.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda :
.
أَبَى اللَّهُ أَنْ يَقْبَلَ عَمَلَ صَاحِبِ بِدْعَةٍ حَتَّى يَدَعَ بِدْعَتَهُ
.
“Allah tidak akan menerima amal perbuatan bid’ah hingga dia meninggalkan bid’ahnya”.
.
Apabila segala macam amal ibadah para pelaku bid’ah di tolak oleh Allah Ta’ala, lalu apa yang akan mereka dapatkan dari hasil ibadahnya ?
.
Bukankah karena amal ibadah manusia itu bisa masuk surganya Allah Ta’ala ?
.
Sungguh kerugian yang sangat besar yang mereka dapatkan dari bid’ah-bid’ah yang mereka kerjakan. Padahal segala rupa kebid’ahan yang mereka lakukan tidak terlepas dari pengorbanan.
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
________________

Zakat fitrah dengan beras berarti bid’ah ?

ZAKAT FITRAH DENGAN BERAS BERARTI BID’AH ?

Zakat fitrah dengan beras berarti bid’ah, karena tidak di lakukan Rosululloh ?

Tanggapan :

Zakat fitrah dengan beras bukan bidah, walaupun tidak di lakukan oleh Rosululloh,

Dalam hadits disebutkan zakat fitrah dengan kurma, gandum, anggur atau keju, semua itu adalah makanan pokok, di tiap-tiap negri yang berbeda.

Dari Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Dahulu kami mengeluarkan zakat fithri di masa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam pada hari Idul Fithri dengan satu sho’ makanan.” Abu Sa’id berkata, Dahulu yang menjadi makanan kami adalah gandum, anggur, keju dan kurma.” (HR. Bukhari no. 1510).

Empat makanan yang disebutkan di atas bukanlah batasan. Makanan tersebut menjadi makanan orang banyak di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kata “makanan” maksudnya adalah makanan pokok penduduk suatu negeri, bisa berupa gandum, jagung, beras, atau lainnya.

Setiap yang menjadi makanan pokok di tiap-tiap negri, bisa digunakan untuk zakat fitrah, seperti di negeri kita dengan beras.

Yang mendukung pendapat ini adalah riwayat Abu Sa’id yang lain, beliau mengatakan : “Kami mengeluarkan (zakat fitrah) berupa makanan di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada hari ‘Idul Fitri.” Beliau mengatakan lagi, “dan makanan kami pada saat itu adalah gandum, kismis, susu kering, kurma.” (HR. Bukhari).

Inilah pendapat yang kuat yang dipilih jumhur (mayoritas) ulama. Di antaranya pendapat Imam Malik, Imam Syafi’i, Imam Ahmad, Imam Ibnu Taimiyyah, Ibnul Mundzir, Ibnul Qayyim, Ibnu Bazz, dan lainnya.

Zakat fitrah bertujuan untuk memberikan makan bagi fakir dan miskin. Sehingga seandainya diberi sesuatu yang bukan dari makanan pokoknya, maka tujuan itu menjadi tidak tepat.

Jadi zakat fitrah dengan beras, bukanlah perkara yang di buat-buat dalam agama.

Kita mengeluarkan zakat fitrah dengan beras, karena beras sebagai makanan pokok di negri kita.

Wassalam

Agus Santosa Somantri

————————

JAUHI BID’AH WALAUPUN KECIL

JAUHILAH BI’DAH WALAUPUN KECIL

Imam Abu Muhammad Al Barbahaari menulis untaian kata dalam kitab beliau yang bernama Syarhus Sunnah :

“Hindarilah oleh kalian hal-hal yang bid’ah itu betapa pun kecilnya, sebab bid’ah yang kecil itu secara terus-menerus akan menjadi besar. Demikian pula setiap bid’ah yang di munculkan ditengah-tengah ummat, awalnya adalah kecil, lalu di anggap oleh orang bahwa itu kebaikan dan kebenaran, Sehingga orang itu tertipu seolah-olah itu kebenaran, kemudian ia tidak bisa keluar dari hal tersebut, sehingga semakin besar bid’ah itu. Akhirnya akan dianggap sebagai dien (syari’at) yang diyakini, lalu menyelisihi jalan yang lurus”.

https://agussantosa39.wordpress.com/category/bidah/jangan-sepelekan-bidah/

————————

Hukum menghadiri peraya’an / acara bid’ah

HUKUM MENGHADIRI ACARA / PERAYA’AN BID’AH

Pertanya’an :

Apakah diperbolehkan menghadiri berbagai peraya’an atau acara-acara bid’ah ?

Jawaban :

Hukum menghadiri peraya’an-peraya’an tersebut perlu dibagi dua :

1. mendatangi dan menghadiri acara-acara tersebut untuk menginkarinya, menjelaskan kebenaran terkait dengan acara tersebut dan menjelaskan bahwa acara tersebut adalah amalan yang mengada-ada (bid’ah) yang tidak boleh dilakukan adalah perbuatan yang dituntunkan terutama untuk orang yang mampu memberikan penjelasan dengan baik dan dia berprasangka kuat bahwa dirinya terbebas dari marabahaya karena memberikan penjelasan tentang hal ini.

2. Menghadiri acara-acara di atas dengan tujuan sekedar nonton, cari hiburan, ingin tahu karena penasaran maka hukumnya adalah tidak boleh karena dengan hadir berarti turut berperan serta dalam kemungkaran yang dilakukan oleh pihak penyelenggara, memperbanyak jumlah pelaku kemungkaran, menjadi sebab semakin larisnya bid’ah tersebut.

Fatwa Lajnah Daimah no. 6524.
oleh Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz

majmu-fatawa.blogspot.com/2011/10/hukum-menghadiri-perayaan-bidah.html?m=1

————————