MENYIMPANG SETELAH MENDAPAT HIDAYAH

MENYIMPANG SETELAH MENDAPAT HIDAYAH

لماذا ينتكس البعض بعد استقامته على طريق الهداية ؟؟؟

Mengapa ada sebagian orang yang justru berbalik (menyimpang) setelah ia konsisten di atas jalan hidayah (bahkan sebelumnya ia mendakwahkan sunnah)…??

قيل للشيخ ابن باز :

Syaikh Bin Baz pernah ditanya :

ياشيخ، فلان انتكس

Wahai Syaikh; si fulan berbalik (menyimpang)

قال الشيخ :

Syaikh berkata :

(لعل انتكاسته من أمرين :

Boleh jadi dia berbalik menyimpang karena dua hal :

إما أنه لم يسأل الله الثبات، أو أنه لم يشكر الله على الإستقامة)

Pertama, dia mungkin tidak pernah meminta kepada Allah agar diteguhkan (di atas alhaq), atau yang kedua, ia tidak bersyukur setelah diberikan keteguhan dan keistiqomahan oleh Allah.

فحين اختارك الله لطريق هدايته

Maka tatkala Allah telah memilihmu berjalan di atas jalan hidayah-Nya,

ليس لأنك مميز أو لطاعةٍ منك

camkanlah bahwa itu bukan karena keistimewaanmu atau karena ketaatanmu,

بل هي رحمة منه شملتك

melainkan itu adalah rahmat dari-Nya yang meliputimu

قد ينزعها منك في أي لحظة

Allah bisa saja mencabut rahmat tersebut kapan saja darimu

لذلك لا تغتر بعملك ولا بعبادتك

Oleh karena itu, jangan engkau tertipu dengan amalanmu, jangan pula disilaukan oleh ibadahmu

ولا تنظر باستصغار لمن ضلّ عن سبيله

Jangan engkau memandang remeh orang yang tersesat dari jalan-Nya

فلولا رحمة الله بك لكنت مكانه

Kalau bukan karena rahmat Allah padamu, niscaya engkau akan tersesat pula, posisimu akan sama dengan orang yang tersesat itu.

أعيدوا قراءة هذه الآية بتأنٍّ

Ulang-ulang lah membaca ayat berikut ini dengan penuh penghayatan

﴿ولوﻵ أن ثبتناك لقد كدت تركن إليهم شيئا قليلا﴾

“Andai Kami tidak meneguhkanmu (wahai Muhammad ﷺ), sungguh engkau hampir-hampir saja akan sedikit condong kepada mereka (orang-orang yang tersesat itu).”

إياك أن تظن أن الثبات على الإستقامة أحد إنجازاتك الشخصية …

Jangan pernah engkau menyangka, bahwa keteguhan di atas istiqomah, merupakan salah satu hasil jerih payahmu pribadi.

تأمل قوله تعالى لسيد البشر..

Perhatikan firman Allah kepada Pemimpin segenap manusia (Muhammad ﷺ) :

“ولولا أن ثبتناك”

“Kalau bukan Kami yang meneguhkanmu (wahai Muhammad ﷺ)…”

فكيف بك !!؟

Maka apalagi engkau…!!?

نحنُ مخطئون عندما نتجاهل أذكارنا

Kita sering keliru, manakala kita melupakan dzikir-dzikir kita

نعتقد أنها شيء غير مهم وننسى

Kita menyangka bahwa dzikir-dzikir itu tidak penting, sehingga kita pun melupakannya.

بأن الله يحفظنا بها، وربما تقلب الأقدار..

Kita lupa bahwa Allah akan menjaga kita karena dzikir-dzikir tersebut. Boleh jadi takdir Allah akan berbalik.

يقول ابن القيم :

Ibnu al-Qayyim berkata :

حاجة العبد للمعوذات أشدُ من حاجته للطعام واللباس..!

Kebutuhan hamba akan doa dan dzikir (agar Allah memberikan perlindungan), melebihi kebutuhannya akan makanan dan pakaian.

داوموا على أذكاركم لتُدركوا معنى :

Maka rutinkanlah membaca doa dan dzikir kalian, agar kalian meraih apa yang dijanjikan dalam sabda Rasulullah ﷺ :

احفظ الله يحفظك..

“Jagalah Allah, niscaya Allah akan menjaga kalian”

تحصنوا كل صباح ومساء ؛

Niscaya kalian akan mendapatkan perlindungan pagi dan petang.

فالدنيا مخيفة .. وفي جوفها مفاجأت .. والله هو الحافظ لعباده

Dunia ini benar-benar menakutkan…. di lorongnya ada banyak hal yang menyentakkan… Allah, Dialah yang Maha Menjaga hamba-hamba-Nya.

Zainal Abidin bin Syamsuddin Lc, حفظه الله تعالى

_________________

MENGENAL ISTILAH SANAD

MENGENAL ISTILAH SANAD
.
Di dalam ilmu hadits ada sebuah istilah yang sangat populer, yaitu sanad.
.
Apa itu sanad ?
.
Sanad adalah silsilah para periwayat hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
.
Sanad / isnad merupakan kekhususan umat Islam. Al-Qur’an telah diriwayatkan kepada kita oleh para perawi dengan sanad yang mutawatir. Demikian pula telah sampai kepada kita hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dengan sanad-sanad yang shahih. Berbeda dengan kitab Injil dan Taurat yang ada pada kaum Nashrani dan Yahudi tanpa sanad yang bersambung dan shahih, sehingga sangat diragukan keabsahan kedua kitab tersebut.
.
Isnad hadits adalah silsilah para perawi yang meriwayatkan matan (sabda) hadits dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
.
Para ahli hadits telah memberikan kriteria yang ketat agar suatu hadits dinilai sebagai hadits yang shahih, mereka ketat dalam menilai para perawi hadits tersebut. Karenanya mereka (para ahli hadits) mendefinisikan hadits shahih dengan definisi berikut :
.
مَا اتَّصَلَ سَنَدُهُ بِنَقْلِ الْعَدْلِ الضَّابِطِ عَنْ مِثْلِهِ إِلَى مُنْتَهَاهُ مِنْ غَيْرِ شُذُوْذٍ وَلاَ عِلَّةٍ
.
“Yaitu hadits yang sanadnya bersambung dengan penukilan perawi yang ‘adil dan dhoobith (kuat hafalannya) dari yang semisalnya hingga kepuncaknya tanpa adanya syadz dan penyakit (‘illah)”
.
Yaitu para perawinya dari bawah hingga ke atas seluruhnya harus tsiqoh dan memiliki kredibilitas hafalan yang sempurna (lihat Nuzhatun Nadzor hal 58), serta sanad tersebut harus bersambung dan tidak ada ‘illahnya (penyakit) yang bisa merusak keshahihan suatu hadits.
.
Oleh karenanya dari sini nampaklah urgensinya pengecekan kevalidan isnad suatu hadits
.
Ibnu Siiriin berkata :
.
لَمْ يَكُوْنُوا يَسْأَلُوْنَ عَنِ الإِسْنَادِ فَلَمَّا وَقَعَتِ الْفِتْنَةُ قَالُوْا : سَمُّوا لَنَا رِجَالَكُمْ فَيُنْظَرُ إِلَى أَهْلِ السُّنَّةِ فَيُؤْخَذُ حَدِيْثُهُمْ وَيُنْظَرُ إِلَى أَهْلِ الْبِدَعِ فَلاَ يُؤْخَذُ حَدِيْثُهُمْ
.
“Mereka dahulu tidak bertanya tentang isnad, akan tetapi tatkala terjadi fitnah maka mereka berkata : “Sebutkanlah nama-nama para perawi kalian”, maka dilihatlah Ahlus sunnah dan diambilah periwayatan hadits mereka dan dilihatlah ahlul bid’ah maka tidak diambil periwayatan hadits mereka”
.
Perkataan Ibnu Siiriin rahimahullah ini dibawakan oleh Imam Muslim dalam muqoodimah shahihnya hal 15 di bawah sebuah bab yang berjudul :
.
بَابُ بَيَانِ أَنَّ الإِسْنَادَ مِنَ الدِّيْنِ وَأَنَّ الرِّوَايَةَ لاَ تَكُوْنُ إِلاَّ عَنِ الثِّقَاتِ وَأَنَّ جَرْحَ الرُّوَاةِ بِمَا هُوَ فِيْهِمْ جَائِزٌ بَلْ وَاجِبٌ وَأَنَّهُ لَيْسَ مِنَ الْغِيْبَةِ الْمُحَرَّمَةِ بَلْ مِنَ الذَّبِّ عَنِ الشَّرِيْعَةِ الْمُكَرَّمَةِ
.
“Bab penjelasan bahwasanya isnad bagian dari agama, dan bahwasanya riwayat tidak boleh kecuali dari para perawi yang tsiqoh, dan bahwasanya menjarh (menjelaskan aib) para perawi yang sesuai ada pada mereka diperbolehkan, bahkan wajib (hukumnya) dan hal ini bukanlah ghibah yang diharamkan, bahkan merupakan bentuk pembela’an terhadap syari’at yang mulia”.
.
• MENIRU NUR HASAN
.
Di masa lalu ada yang bernama Nur Hasan Ubaidah pendiri Islam Jama’ah yang ngaku-ngaku memiliki sanad yang mangkul sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan Hasan Ubaidah mengatakan, bahwa orang yang Islamnya tidak bersanad (tidak mangkul) maka islamnya diragukan.
.
Prilaku Hasan Ubaidah yang dinyatakan sesat oleh para Ulama, ternyata sa’at ini jejak langkahnya ada yang meniru.
.
Kalau perkata’an Hasan Ubaidah di tujukan kepada semua umat Islam yang di luar jama’ahnya, kalau yang meniru Hasan Ubaidah di tujukan kepada mereka yang di sebut wahabi.
.
Orang-orang yang meniru Hasan Ubaidah berkata kepada yang mereka sebut wahabi ; Ulama wahabi tidak bersanad, Ulama wahabi ilmunya di ragukan, Ulama wahabi ilmunya dangkal, Fatwa mereka batil dan tertolak. Kira-kira seperti itu celotehan dan teriakan mereka.
.
Mereka sangat bersemangat sekali meneriakan kata-kata seperti itu. Mereka tidak sadar kalau prilakunya boleh meniru-niru dari seseorang yang sudah di sesatkan oleh para Ulama.
.
Sebenarnya, tuduhan mereka yang mengatakan wahabi tidak punya sanad, hanyalah cara-cara mereka yang di pakai sa’at terdesak atau bernafsu ingin memenangkan perdebatan.
.
Padahal cara-cara tersebut tidak pernah dilakukan oleh para ulama dari madzhab manapun. Tidak ada seorangpun dari para ulama madzhab yang pernah berkata : “Fatwa kamu tertolak karena kamu tidak bersanad !!”
.
Sering terjadi perdebatan diantara para ulama madzhab dalam masalah fikih, namun tidak seorangpun dari mereka ketika membantah yang lain dengan berdalih “Pendapat anda batil karena anda tidak bersanad !!!”
.
Para Ulama ahlus sunnah, ketika berdebat dengan para ahlul bid’ah dalam masalah aqidah maka para ulama ahlus sunnah membantah dengan cara menyebutkan dalil-dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Sama sekali mereka tidak pernah berkata kepada Ahlul Bid’ah “Kalian di atas kebatilan karena tidak bersanad !!!”.
.
Syari’at Islam bersumber kepada Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, demikian juga ijmaa’ para ulama. Apabila terjadi perselisihan maka Allah memerintahkan kita untuk kembali kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلا
.
“Jika kalian berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS An-Nisaa : 59).
.
Allah Ta’ala tidak pernah mengatakan “KEMBALILAH KALIAN KEPADA ORANG YANG BERSANAD”.
.
Diringkas dari:
https://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/211-antara-habib-munzir-a-islam-jamaah
.
.
_____

TEGURAN RASULULLAH KEPADA ORANG-ORANG YANG MENYIMPANG DALAM IBADAH

TEGURAN RASULULLAH KEPADA ORANG-ORANG YANG MENYIMPANG DALAM IBADAH
.
Oleh : Ikhwan pecinta meong.
.
Sesungguhnya ibadah itu di bangun di atas petunjuk Allah Ta’ala dan sunnah Rasul-Nya dan juga sunnahnya para Sahabat Nabi generasi terbaik umat.
.
Ibadah bukan di bangun di atas prasangka baik dan tujuannya baik. Betapa banyak manusia semenjak dahulu sampai sa’at ini, mereka bersemangat mengamalkan ajaran-ajaran baru (bid’ah), amalan-amalan yang di buat-buat (muhdats) dengan tujuan taqorrub Ilallah untuk mendapatkan pahala yang melimpah. Namun ternyata kesesatan yang di lakoninya.
.
Orang yang menyelisihi sunnah dan orang-orang yang hendak berlebih-lebihan dalam ibadah dengan tujuan taqorrub Ilallah ternyata sudah ada pada zamannya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan ternyata Rasulullah mengingkari dan menegurnya.
.
Berikut ini pengingkaran Rasulullah terhadap para Sahabatnya yang menyelisihi sunnah.
.
1. Teguran Rasulullah kepada orang yang hendak shalat tahajjud sepanjang malam, puasa sepanjang tahun dan tidak akan menikah.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
جَاءَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أَزْوَاجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْأَلُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
.
“Ada tiga orang mendatangi rumah istri-istri Nabi shallallahu’alaihi wasallam dan bertanya tentang ibadah Nabi shallallahu’alaihi wasallam.
.
فَلَمَّا أُخْبِرُوا كَأَنَّهُمْ تَقَالُّوهَا
.
Setelah diberitakan kepada mereka, sepertinya mereka merasa hal itu masih sedikit bagi mereka.
.
Mereka berkata,
.
وَأَيْنَ نَحْنُ مِنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ ؟
.
“Ibadah kita tak ada apa-apanya dibanding Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam, bukankah beliau sudah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan juga yang akan datang ?”
.
Salah seorang dari mereka berkata,
.
أَمَّا أَنَا، فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا، وَقَالَ آخَرُ : أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلَا أُفْطِرُ، وَقَالَ آخَرُ : أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلَا أَتَزَوَّجُ أَبَدًا،
.
“Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya” (tanpa tidur). Kemudian yang lain berkata, “Sungguh aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan tidak akan berbuka”. Dan yang lainnya berkata, “Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya”.
.
فَجَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ، فَقَالَ : ”أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا، أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ
.
Kemudian Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam mendatangi mereka dan berkata, “Kalian berkata begini dan begitu. Ada pun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa.
.
َلَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ، وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي
.
“Akan tetapi aku berpuasa dan aku juga berbuka, aku shalat dan aku juga tidur dan aku juga menikahi wanita. Barangsiapa yang membenci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku”. (HR. Bukhari no.5063).
.
Dalam hadits di atas ketiga orang Sahabat berniat untuk mengerjakan amal ibadah sebanyak-banyaknya, karena merasa ibadah mereka sangat jauh di banding Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun ternyata niat baik mereka mendapatkan teguran dari Rasulullah.
.
Tujuan mereka baik, hendak beribadah sebanyak-banyaknya.
.
Lalu mengapa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyukai dan menegurnya ?
.
Permasalahannya, walaupun tujuannya hendak ibadah sebanyak-banyaknya, ikhlas karena Allah. Namun apabila tidak ada petunjuk dari Allah dan Rasul-Nya, maka perbuatan tersebut sebagai kemaksiatan terhadap Allah dan Rasul-Nya. Perbuatan tersebut adalah kesesatan. Sehingga Rasulullah mengingkari, menegur dan mencelanya.
.
2. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyetujui seorang Sahabatnya mengucapkan sesuatu yang tidak sesuai dengan yang di ajarkan kepadanya.
.
Al-Baroo’ bin ‘Aazib berkata :
.
قَالَ لِي رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِذَا أَتَيْتَ مَضْجَعَكَ فَتَوَضَّأْ وُضُوْءَكَ لِلصَّلاَةِ ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلَى شَقِّكَ الأَيْمَنِ وَقُلْ
.
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku : Jika engkau mendatangi tempat tidurmu maka berwudhulah sebagaimana berwudhu untuk sholat, lalu berbaringlah di atas bagian tubuhmu yang kanan, lalu katakanlah (berdo’a) :
.
اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَهْبَةً وَرَغْبَةً إِلَيْكَ لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إْلاَّ إِلَيْكَ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتُ
.
“Ya Allah aku menyerahkan jiwaku kepadaMu, dan aku pasrahkan urusanku kepadaMu, dan aku sandarkan punggungku kepadaMu, dengan kekhawatiran dan harapan kepadaMu. Tidak ada tempat bersandar dan keselamatan dariMu kecuali kepadaMu. Aku beriman kepada kitabMu yang Engkau turunkan dan beriman kepada NABI-MU yang Engkau utus”.
.
Nabi berkata :
.
فَإِنْ مِتَّ مِتَّ عَلَى الْفِطْرَةِ فَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَقُوْلُ
.
“Jika engkau meninggal maka engkau meninggal di atas fitroh, dan jadikanlah do’a ini adalah kalimat terakhir yang engkau ucapkan (sebelum tidur)”.
.
Al-Baroo’ bin ‘Aazib berkata :
.
فَقُلْتُ أَسْتَذْكِرُهُنَّ وَبِرَسُوْلِكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ قَالَ لاَ، وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ
.
“Lalu aku mencoba untuk mengingatnya dan aku berkata, “Dan aku beriman kepada RASUL-MU yang Engkau utus”
.
Nabi berkata, “Tidak”, (bukan begitu), (tapi ucapkan) “Dan aku beriman kepada NABI-MU yang Engkau utus”. (HR Al-Bukhari no 6311).
.
Perhatikan baik-baik riwayat di atas ! !
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meluruskan ucapan Al-Baroo’ bin ‘Aazib yang mengatakan, “Dan aku beriman kepada RASUL-MU yang Engkau utus”.
.
Lalu mengapa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meluruskan ucapan Al-Baroo’ bin ‘Aazib ?
.
Permas’alahannya, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebelumnya mengajarkan kepada Al-Baroo’ bin ‘Aazib dengan perkata’an “Dan aku beriman kepada NABI-MU yang Engkau utus”.
.
Dalam riwayat di atas kita mendapatkan pelajaran dari Rasulullah bahwa menyelisihi apa yang sudah Nabi ajarkan, walaupun sedikit saja, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tetap tidak menyukainya. Sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menegurnya.
.
3. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingkari Utsman bin Madz’uun yang tidak akan menikah karena ingin memperbanyak ibadah.
.
Di riwayatkan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menegur seorang Sahabatnya Utsman bin Madz’uun yang tidak akan menikah karena ingin memperbanyak ibadah.
.
Maka Nabi shallallahu ‘alaihi sallam pun berkata kepadanya :
.
يَا عُثْمَانُ إِنَّ الرَّهْبَانِيَّةَ لَمْ تُكْتَبْ عَلَيْنَا, أَفَمَا لَكَ فِيَ أُسْوَةٌ ؟ فَوَاللهِ إِنِّى أَخْشَاكُمْ للهِ, وَأَحْفَظُكُمْ لِحُدُوْدِهِ
.
“Wahai ‘Utsman, sesungguhnya Rohbaniyah tidaklah di syariatkan kepada kita. Tidakkah aku menjadi teladan bagimu ?. Demi Allah sesungguhnya aku adalah orang yang paling takut kepada Allah diantara kalian, dan akulah yang paling menjaga batasan-batasan-Nya”. (HR Ibnu Hibban, Ahmad, dan At-Thobrooni dalam Al-Mu’jam Al-Kabiir).
.
Riwayat di atas menunjukkan bahwa, walaupun tujuannya baik hendak memperbanyak ibadah, akan tetapi di lakukan dengan cara menyelisihi sunnah Nabi, maka bukanlah perkara yang di ridhoi Allah dan Rasul-Nya.
.
4. Abu Musa al-Asy’ari radhiyallahu ‘anhu berkata, orang-orang mengangkat suara tatkala berdo’a, sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
أيُّهَا النَّاسُ ارْبَعُوا عَلى أنْفُسكُمْ إنَّكُمْ لَيسَ تَدْ عُونَ أصَمَّ وَلاَ غَائِبًا إنّكُم تَدْ عُونَ سَمِيعًا قَرِيبًا
.
“Wahai manusia, tenangkanlah diri kalian. Sesungguhnya kalian tidak menyeru Dzat yang bisu atau yang tidak ada. Sesungguhnya Dzat yang kalian seru Maha Mendengar lagi Maha Dekat”. (HR al-Bukhâri, no. 4205).
.
Riwayat di atas mengandung tuntunan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bagaimana cara berdo’a yang benar. Juga merupakan cela’an kepada orang-orang yang berdo’a namun tidak sesuai tuntunan dari Allah dan Rasul-Nya. Pada sa’at ini sebagian orang berdo’a bukan saja di lantunkan dengan suara keras tapi juga dengan di nyanyikan.
.
5. Abu Musa Al Asy’ari berkata,
.
ﻟَﻤَّﺎ ﻏَﺰَﺍ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﺧَﻴْﺒَﺮَ ﺃَﻭْ ﻗَﺎﻝَ ﻟَﻤَّﺎ ﺗَﻮَﺟَّﻪَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﺃَﺷْﺮَﻑَ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﻋَﻠَﻰ ﻭَﺍﺩٍ ﻓَﺮَﻓَﻌُﻮﺍ ﺃَﺻْﻮَﺍﺗَﻬُﻢْ ﺑِﺎﻟﺘَّﻜْﺒِﻴﺮِ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺃَﻛْﺒَﺮُ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﺃَﻛْﺒَﺮُ ﻟَﺎ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻟَّﺎ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﺍﺭْﺑَﻌُﻮﺍ ﻋَﻠَﻰ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻜُﻢْ ﺇِﻧَّﻜُﻢْ ﻟَﺎ ﺗَﺪْﻋُﻮﻥَ ﺃَﺻَﻢَّ ﻭَﻟَﺎ ﻏَﺎﺋِﺒًﺎ ﺇِﻧَّﻜُﻢْ ﺗَﺪْﻋُﻮﻥَ ﺳَﻤِﻴﻌًﺎ ﻗَﺮِﻳﺒًﺎ
.
“Ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerangi atau menuju Khaibar, orang-orang menaiki lembah, lalu mereka meninggikan suara dengan takbir, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Laa ilaaha illa Allah. Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : ”Pelanlah, sesungguhnya kamu tidaklah menyeru kepada yang tuli dan yang tidak ada. Sesungguhnya kamu menyeru (Allah) Yang Maha Mendengar dan Maha Dekat”. (HR Muslim, no. 2704).
.
Riwayat di atas juga merupakan teguran dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada orang-orang yang punya semangat taqorrub ilallah namun tidak dengan cara yang benar.
.
Itulah beberapa riwayat pengingkaran dan teguran Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada para Sahabatnya yang punya niat baik hendak memperbanyak ibadah akan tetapi Rasulullah tidak mengajarkannya, maka niat baik mereka bukanlah di pandang sebagai amal salih. Tapi sebagai kesesatan.
.
Lalu bagaimana dengan mereka yang mudah sekali membuat-buat perkara baru dalam urusan ibadah (bid’ah), apakah mereka yakin bid’ah-bid’ah yang mereka buat dan amalkan di ridhoi Allah dan Rasul-Nya ?
.
Perhatikan teguran Rasulullah kepada Al-Baroo’ bin ‘Aazib di atas. Padahal Al-Baroo’ bin ‘Aazib menyelisihi sunnah Nabi hanya sedikit. Lalu bagaimana dengan orang-orang yang banyak melakukan amal ibadah namun amalannya banyak menyelisihi Nabi, apakah mereka di akhirat kelak tidak akan mendapatkan teguran dari Allah dan Rasul-Nya ?
.
Semoga bermanfa’at.
.
Ingatlah tekad Iblis yang akan menyesatkan manusia semuanya !
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لأزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأرْضِ وَلأغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ
.
”Iblis bekata : Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, . .” (QS. Al Hijr : 39).
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
__________________

WAJIB MEMPERINGATKAN ORANG YANG SUKA MENGADA-ADA DALAM AGAMA MENURUT BUYA HAMKA

WAJIB MEMPERINGATKAN ORANG YANG SUKA MENGADA-ADA DALAM AGAMA MENURUT BUYA HAMKA

Buya Hamka menulis :

Dalam Islam mungkin saja terjadi hal-hal tambahan seperti itu.

Tidak berasal dari Al-Qur’an, tidak dituntunkan oleh Sunnah Rasul.

Menjadi kebiasaan kemudian, tak tahu lagi dari mana asal-usulnya.

Kalau ada orang yang datang di belakang menegurnya, marahlah orang yang telah biasa berpegang dengan yang lama itu.

Oleh sebab itu, menjadi kewajibanlah bagi ahli-ahli agama mengadakan amar ma’ruf nahi mungkar terhadap perbuatan mengada-ada yang berkenaan dengan ibadah itu.

(Buya HAMKA, Tafsir Al-Azhar, Jilid 3 Hal. 399, Penerbit Gema Insani, Cet.1, 2015).

________________

SANG PEMBAHARU DAN PEMURNI ISLAM KETURUNAN WALI SONGO DARI TANAH JAWA

SANG PEMBAHARU DAN PEMURNI ISLAM KETURUNAN WALI SONGO DARI TANAH JAWA
.
Oleh : Ikhwan pecinta meong
.
Pada abad ke 18, umat Islam di Nusantara khususnya di pulau jawa sudah tidak mengenal lagi ajaran Islam yang murni, mereka lebih akrab dengan tahayul dan khurofat, juga dengan aneka macam bid’ah dan kesyirikan. Ajaran Hindu dan Budha yang di Islamisasikan menjadi ritual yang tidak bisa di tinggalkan oleh umat Islam sa’at itu. Pengaruh animisme, dinamisme, kebatinan dan kejawen sangat kental di tengah-tengah kaum muslimin. Di lingkungan keraton, benda-benda-pusaka seperti keris, kereta kuda, tombak dan lainnya di sembah dan di keramatkan. Umat Islam sa’at itu mengalami keterbelakangan (dekadensi), kolot (ortodoks), tidak ada kemajuan (stagnan) dan kaku (statis).
.
Dalam kondisi umat Islam yang demikian, muncul di tengah-tengah umat Islam seorang Ulama besar Nusantara di zamannya. Dia adalah KH. Ahmad Dahlan.
.
• Putra Seorang Ulama
.
K.H. Ahmad Dahlan bernama kecil Muhammad Darwisy. Lahir di Yogyakarta pada tgl 1 Agustus thn 1868 dan wafat pada usia 54 tahun di Yogyakarta pada tgl 23 Februari thn 1923. Lahir dari keluarga Ulama. Ayahnya, KH Abu Bakar adalah seorang Ulama dan khatib terkemuka di Masjid Besar Kasultanan Yogyakarta, dan ibunya, Nyai Abu Bakar adalah puteri dari H. Ibrahim yang juga menjabat penghulu Kasultanan Yogyakarta pada masa itu.
.
• Keturunan Wali Songo
.
KH. Ahmad Dahlan termasuk keturunan kedua belas dari Maulana Malik Ibrahim, seorang wali besar dan seorang yang terkemuka diantara Wali Songo, yang merupakan pelopor pertama dari penyebaran dan pengembangan Islam di Tanah Jawa. (Kutojo dan Safwan, 1991).
.
Silsilah lengkapnya ialah ; Muhammad Darwisy (Ahmad Dahlan) bin KH Abu Bakar bin KH Muhammad Sulaiman bin Kiyai Murtadla bin Kiyai Ilyas bin Demang Djurung Djuru Kapindo bin Demang Djurung Djuru Sapisan bin Maulana Sulaiman Ki Ageng Gribig (Djatinom) bin Maulana Muhammad Fadlul’llah (Prapen) bin Maulana ‘Ainul Yaqin bin Maulana Ishaq bin Maulana Malik Ibrahim (Yunus Salam, 1968: 6).
.
• Guru-guru KH. Ahmad Dahlan
.
Sebagaimana anak seorang kyai pada masa itu pemuda Darwis juga menimba ilmu ke banyak kyai. Ia belajar ilmu fikih kepada KH Muhammad Shaleh, ilmu Nahwu-Sharaf (tata bahasa) kepada KH. Muhsin, ilmu falak (astronomi) kepada KH. Raden Dahlan, ilmu hadis kepada kyai Mahfud dan Syekh KH. Ayyat, ilmu Al Qur-an kepada Syekh Amin dan Sayid Bakri Satock, dan ilmu pengobatan dan racun binatang kepada Syekh Hasan.
.
Salah seorang guru KH. Ahmad Dahlan di Makkah adalah Syekh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi. Yang juga gurunya Haji Abdul Karim Amrullah (ayah Buya Hamka) dan Syekh Muhammad Djamil Djambek. Keduanya pendiri gerakan “Kaoem Moeda” (kaum pembaharu) di Sumatra Barat. Haji Agus Salim yang menjadi wakil ketua Sarekat Islam dan Pembina Jong Islamieten Bond juga berguru pada Syekh Ahmad Khatib. Jadi seluruh gerakan pembaharu (reformis) Islam di Indonesia yang menjadi mainstream sumbernya satu yaitu Syekh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi yang menjadi Imam Masjidil Haram di Mekkah.
.
Dan dari Syekh Ahmad Khatib inilah Dahlan berkenalan dengan pemikiran trio pembaharu dan Reformis Islam dari Timur Tengah yaitu Sayid Jamaluddin Al-Afghani, Syekh Muhammad Abduh, dan Syekh Muhammad Rasyid Ridha.
.
Akhirnya KH. Ahmad Dahlan membawa gerakan Reformasi itu ke Indonesia. Dalam mengintrodusir cita-cita reformasinya itu mulanya dengan mencoba mengubah arah kiblat di Masjid Sultan di Keraton Yogyakarta ke arah yang sebenarnya yaitu Barat Laut (sebelumnya ke Barat). Walaupun di tolak pihak keraton. Dahlan juga memperbaiki kondisi higienis di daerah Kauman bersama sahabat-sahabatnya.
.
• Naik Haji Pada Usia 15 Tahun dan Menuntut Ilmu di Makkah
.
Sejak kecil Muhammad Darwisy (KH. Ahmad Dahlan) diasuh dalam lingkungan pesantren, yang membekalinya pengetahuan agama dan bahasa Arab. Pada usia 15 tahun (1883), ia sudah menunaikan ibadah haji, yang kemudian dilanjutkan dengan menuntut ilmu agama dan bahasa arab di Makkah selama lima tahun.
.
• Berinteraksi Dengan Pembaharu Islam
.
KH. Ahmad Dahlan intens berinteraksi dengan pemikiran-pemikiran pembaharu dalam dunia Islam, seperti Muhammad Abduh, al-Afghani, Rasyid Ridha, dan Ibnu Taimiyah. Interaksi dengan tokoh-tokoh Islam pembaharu itu sangat berpengaruh pada semangat, jiwa dan pemikiran Darwisy. Semangat, jiwa dan pemikiran itulah kemudian diwujudkannya dengan menampilkan corak keagamaan melalui Muhammadiyah, organisasi Islam yang di dirikannya.
.
• Di Angkat Menjadi Khatib
.
Setelah lima tahun belajar di Makkah, pada tahun 1888, saat berusia 20 tahun, Darwisy kembali ke kampungnya. Ia pun berganti nama menjadi Ahmad Dahlan. Lalu, ia pun diangkat menjadi Khatib Amin di lingkungan Kesultanan Yogyakarta.
.
• Di Musuhi Kaum Kolot (Ortodoks)
.
Mengembalikan umat Islam kepada ajaran Islam yang sebenarnya bukanlah perkara mudah, rintangan dan permusuhan dari orang-orang yang merasa terusik sudah menjadi sunnatullah, sebagaimana para Rasul dahulu ditentang dan diperangi oleh orang-orang sesat di zamannya. Begitu pula yang dihadapi oleh KH. Ahmad Dahlan. Karena gerakan reformasinya KH. Ahmad Dahlan sering diteror dan diancam akan dibunuh. Kediamannya dilempari batu dan kotoran binatang, tapi KH. Ahmad Dahlan maju terus pantang mundur.
.
Di awal berdirinya Persyarikatan Muhammadiyah, KH. Ahmad Dahlan dianggap menyimpang oleh banyak orang yang merasa terusik keyakinannya. Sehingga KH. Ahmad Dahlan sering dijuluki sebagai Kiai Kafir, lantaran mendirikan Sekolahan Umum (yang dianggap berasal dari barat) dan merubah sistem Pendidikan Islam yang pada waktu itu identik dengan dunia Pesantren yang menggunakan metode pengajaran Sorogan, Bandongan atupun Wetonan (yaitu: Murid/Santri duduk melingkari Guru/Kiai yang duduk berada di tengah-tengahnya), menjadi sistem Klasikal Barat (yaitu: dengan menggunakan meja, kursi, dan papan tulis serta guru berdiri di depan untuk mengajar). Sistem pengajaran yang di terapkan KH. Ahmad Dahlan pada masa itu, dianggap asing bagi kalangan masyarakat santri, sehingga sistem Barat yang di terapkan KH. Ahmad Dahlan sering dikatakan sebagai Sekolah Kafir.
.
Namun aneh dan lucunya, kaum ortodoks yang mengejek dan memusuhi KH. Ahmad Dahlan ternyata mereka pun akhirnya mengikuti jejak KH. Ahmad Dahlan membentuk organisi Islam, begitu pula mengikuti jejak KH. Ahmad Dahlan dalam menerapkan sistem pendidikan yang menurut kaum kolot (ortodoks) sistem kafir.
.
• Di Ejek Guru Ngaji Kampungan (Ortodoks)
.
Suatu sa’at KH. Ahmad Dahlan kedatangan tamu seorang Guru Ngaji dari Magelang, yang mengejeknya dengan sebutan kiai kafir dan kiai palsu karena mengajar dengan menggunakan alat-alat sekolah seperti milik orang kafir. Karena ejekan guru ngaji tersebut, KH. Ahmad Dahlan bertanya,
.
“Ma’af saudara, saya ingin bertanya dulu. Saudara dari Magelang ke sini tadi berjalan kaki atau memakai kereta api ?”
.
“Pakai kereta api” Jawab guru ngaji.
.
“Kalau begitu, nanti Saudara pulang sebaiknya dengan berjalan kaki saja”. Ujar KH. Dahlan.
.
“Mengapa ?”. Tanya sang guru ngaji keheranan.
.
“Kalau saudara naik kereta api, bukankah itu perkakasnya orang kafir ?” Jawab KH. Ahmad Dahlan Telak.
.
“??????????????” Sang guru ngaji terbengong-bengong. Kemudian pergi tanpa pamit.
.
Demikianlah KH. Ahmad Dahlan dalam memberikan penjelasan kepada orang-orang yang meremehkan, mengejek dan memusuhinya.
.
Pada sa’at KH. Ahmad Dahlan melontarkan gagasan pendirian Muhammadiyah, ia mendapat tantangan bahkan fitnahan, tuduhan dan hasutan baik dari keluarga dekat maupun dari masyarakat sekitarnya. Ia dituduh hendak mendirikan agama baru yang menyalahi agama Islam. Ada yang menuduhnya kiai palsu, karena sudah meniru-niru bangsa Belanda yang Kristen dan macam-macam tuduhan lain. Bahkan ada pula orang yang hendak membunuhnya. Namun rintangan-rintangan tersebut dihadapinya dengan sabar. Keteguhan hatinya untuk melanjutkan cita-cita dan perjuangan pembaharuan Islam di tanah air bisa mengatasi semua rintangan tersebut.
.
• Di Ancam Akan Di Bunuh
.
Pada waktu berdakwah di Banyuwangi KH. Ahmad Dahlan diancam akan dibunuh karena tidak bersedia menjawab pertanya’an yang tidak ada hubungannya dengan Muhammadiyah. Para penantangnya berteriak-teriak, ”Dahlan kalah, Dahlan kyai palsu”.
.
KH. Ahmad Dahlan pun diancam akan dipancung dan isterinya akan dijadikan pelayan, kalau berani datang lagi ke Banyuwangi. Tapi KH. Ahmad Dahlan tidak gentar menghadapi tantangan orang-orang bodoh tersebut. Pada waktu yang sudah ditentukan beliau kembali ke Banyuwangi, walaupun teman-temannya meminta supaya niat itu dibatalkan. Polisi Banyuwangi pun menganjurkan agar kembali ke Yogya. KH. Ahmad Dahlan hanya menjawab, ”Kalau orang-orang yang durhaka sampai berani berbuat demikian, mengapa kita yang berkewajiban menyiarkan ajaran yang benar harus takut dan kurang berani ? Saya akan berbuat kebaikan dengan menerangkan agama yang benar, tetapi mereka akan berbuat jahat dengan membunuh saya. Mengapa orang yang berbuat kebaikan yang saudara larang, bukan mereka yang bermaksud jahat ?”.
.
• Ditetapkan Sebagai Pahlawan Nasional
.
Atas jasa-jasa KH Ahmad Dahlan dalam membangkitkan kesadaran bangsa ini melalui pembaharuan Islam dan pendidikan, maka Pemerintah Republik Indonesia menetapkannya sebagai Pahlawan Nasional dengan surat Keputusan Presiden no. 657 tahun 1961.
.
Penetapannya sebagai Pahlawan Nasional didasarkan pada empat pokok penting yakni :
.
1. KH. Ahmad Dahlan telah mempelopori kebangkitan ummat Islam untuk menyadari nasibnya sebagai bangsa terjajah yang masih harus belajar dan berbuat.
.
2. Dengan organisasi Muhammadiyah yang didirikannya, telah banyak memberikan ajaran Islam yang murni kepada bangsanya. Ajaran yang menuntut kemajuan, kecerdasan, dan beramal bagi masyarakat dan ummat, dengan dasar iman dan Islam.
.
3. Dengan organisasinya, Muhammadiyah telah mempelopori amal usaha sosial dan pendidikan yang amat diperlukan bagi kebangkitan dan kemajuan bangsa, dengan jiwa ajaran Islam.
.
4. Dengan organisasinya, Muhammadiyah bagian wanita (Aisyiyah) telah mempelopori kebangkitan wanita Indonesia untuk mengecap pendidikan.
.
Itulah riwayat hidup seorang Ulama besar di masanya dari Tanah Jawa yang masih keturunan Wali Songo. Seorang Ulama reformis yang membuka lebar-lebar pintu ijtihad. Seorang Ulama yang menjauhkan umat dari sifat taklid yang membutakan hati dan mengeluarkan umat Islam di Nusantara dari ke jumudan akal dan fikiran.
.
Semoga kita bisa melanjutkan langkah perjuangannya. Aamiin.
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
sumber tulisan :
.
http://m.kompasiana.com/maspuguh/kh-ahmad-dahlan-dan-kiai-kereta-api_55004d71a33311d07551028a
.
http://metrotvnews.com/index.php/metromain/tajuk/2010/03/14/278/Fatwa-Rokok-Muhammadiyah
.
http://smujiono.blogspot.com/2011/05/metode-fatwa-muhammadiyah.html
.
https://putrahermanto.wordpress.com/2010/09/09/sang-pencerah-islam-kh-ahmad-dahlan-1868-1923-pendiri-muhammadiyah/?
.
http://sangpencerah.id/2015/01/kh-ahmad-dahlan-pernah-mau-dibunuh-saa.html
.
.
__________

BANGGA GOLONGAN

BANGGA GOLONGAN
.
Diantara fenomena memprihatinkan yang terjadi ditengah-tengah kaum muslimin sa’at ini begitu pula di masa lalu setelah lewatnya masa As-Shalafus Shalih (tiga generasi terbaik umat) adalah terpecah belahnya kaum muslimin kepada banyak golongan. Dan dampak buruknya adalah setiap golongan membanggakan golongannya masing-masing. Sikap tercela tersebut menjangkiti umat Islam di belahan bumi manapun.
.
Kita bisa saksikan, seringkali seorang pengikut jama’ah, aliran, madzhab atau torekot tertentu begitu membanggakan kelompoknya di atas kelompok yang lain. Sikap membanggakan golongan juga di iringi dengan sikap buruk, yaitu sikap merendahkan bahkan menjatuhkan kelompok lain.
.
Dampak buruk lainnya dari sikap membanggakan golongan adalah tidak maunya mengambil ilmu yang datang dari luar kelompoknya. Apabila tidak mau mencari ilmu agama selain dari Ahlus Sunnah memang benar. Karena ilmu agama hanya boleh di cari dari Ahlus Sunnah. Tidak boleh selain dari mereka. Akan tetapi apabila tidak mau mencari ilmu atau menerima ilmu selain dari kelompoknya atau selain dari guru-gurunya maka ini adalah sikap yang tidak di benarkan oleh syari’at. Karena Islam tidak membenarkan taklid kepada siapapun dan kelompok manapun.
.
Sikap bangga kepada kelompok, jama’ah atau madzhab tertentu tumbuh akibat sifat merasa paling benar terhadap salah satu kelompok yang di ikuti.
.
Terlalu banyak orang yang baru mengikuti kelompok atau jama’ah tertentu namun sudah merasa sangat yakin terhadap kelompok yang di ikutinya sebagai kelompok yang paling benar. Kemudian membanggakan kelompok yang di ikutinya serta merendahkan kelompok lain. Padahal membenarkan sebuah keyakinan membutuhkan pengkajian yang mendalam, diantaranya juga harus mau mendengarkan dari kelompok lain terhadap keyakinan yang di ikutinya. Tidak hanya sekedar mendengarkan yang datang dari kelompoknya.
.
Apabila seseorang mau menerima yang datang hanya dari kelompoknya, maka dia adalah muqollid (pengekor). Dan muqollid di cela dalam Islam. Bukankah orang-orang menyimpang dan sesat itu adalah para muqollid, yaitu orang-orang yang mengikuti saja apa yang di ajarkan atau di sampaikan kelompoknya.
.
Sifat membanggakan golongan, sebenarnya sudah di sebutkan oleh Allah Ta’ala dalam Al-Qur’an.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ
.
“Setiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada sisi mereka (masing-masing)”. (QS. Al-Mu’minun: 53).
.
Maksudnya, merasa bangga dengan kesesatannya karena mereka menduga bahwa diri mereka berada dalam petunjuk. Karena itulah dalam firman selanjutnya Allah mengancam mereka :
.
فَذَرْهُمْ فِي غَمْرَتِهِمْ
.
“Maka biarkanlah mereka dalam kesesatannya”. (Al-Mu’minim: 54).
.
Yaitu dalam kesesatan dan penyimpangan mereka.
.
حَتَّى حِينٍ
.
“Sampai suatu waktu”. (QS. Al Mu’minun: 54).
.
Yakni sampai kepada batas waktu mereka dibinasakan.
.
(Tafsir Ibnu Katsir QS. Al Mu’minun: 53-54).
.
Setiap golongan yang merasa bangga dengan apa yang ada pada sisi mereka yang di sebutkan dalam ayat di atas adalah sifat dari pengikut para Rasul yang kemudian mereka menjadikan agama mereka terpecah belah.
.
Perhatikan ayat sebelumnya,
.
فَتَقَطَّعُوا أَمْرَهُمْ بَيْنَهُمْ زُبُرًا
.
“Kemudian mereka (pengikut para rasul itu) menjadikan agama mereka terpecah belah menjadi beberapa pecahan”. (QS. Al-Mu’minun: 53).
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan umatnya untuk tidak berbangga diri atau membanggakan sesuatu di atas yang lainnya.
.
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.
وَإِنَّ اللَّهَ أَوْحَى إِلَيَّ أَنْ تَوَاضَعُوا حَتَّى لَا يَفْخَرَ أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ وَلَا يَبْغِ أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ
.
‘Sesungguhnya Allah mewahyukan kepadaku agar kalian bersikap rendah hati hingga tidak seorang pun yang bangga atas yang lain dan tidak ada yang berbuat aniaya terhadap yang lain” (HR Muslim no. 2865).
.
Sifat membanggakan kelompok ternyata sifatnya orang-orang sesat yang memecah belah agama mereka menjadi beberapa golongan sebagaimana yang disebutkan dalam ayat di atas. Maka selayaknya seorang muslim tidak pernah membanggakan kelompok tertentu di atas kelompok yang lain.
.
Semoga kita di jauhkan dari sifat yang di cela oleh Islam.
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
______________

Pesawat berarti bid’ah ?

PESAWAT TERBANG BERARTI BID’AH ?

Kadang-kadang ada orang yang karena tidak fahamnya arti bid’ah, dia mengatakan, pesawat terbang berarti bidah ? Karena tidak ada di zaman Nabi.

Orang yang tidak faham suatu masalah, memang suka asal bicara.

Orang yang pergi haji naik pesawat terbang, apakah ada dalam benaknya jika ibadah hajinya jadi lebih mabrur ?

Atau dia meyakini kalau kendara’an yang dia tumpanginya memberikan nilai tambah terhadap ibadah hajinya ?

Pesawat terbang yang orang gunakan untuk pergi ibadah haji, hanya sebagai sarana transfortasi.

Kalau dahulu kaum muslimin berangkat haji dengan mengendarai unta, kemudian terus berkembang hingga kira-kira di awal abad 20 mulai digunakan kendara’an bermotor dan kapal laut, maka sa’at ini mereka menggunakan pesawat terbang. Entah kendara’an apa yang akan di gunakan seabad kemudian ?

Pesawat terbang yang orang gunakan untuk pergi ibadah haji, bukanlah tujuan utama dari ibadah haji.

Orang yang menggunakan pesawat terbang untuk pergi ibadah haji, tidak menjadikannya jika pesawat terbang sebagai syarat dalam ibadah haji.

Pesawat terbang bisa di ganti atau bahkan tidak di gunakan apabila ada sarana transfortasi yang lebih baik.

Berbeda dengan syarat-syarat dan rukun-rukun dalam ibadah haji, tidak boleh ada yang di rubah, di tambah atau di kurangi, terlebih lagi di hilangkan.

Jadi jelas, pesawat terbang yang orang gunakan untuk pergi ibadah haji, hanyalah sarana transfortasi belaka. sama halnya dengan orang yang berangkat shalat jum’at naik becak, motor, mobil atau kendara’an lainnya.

Pesawat terbang, adalah termasuk kedalam perkara duniawi, yang kaidahnya :

الاصل في العاده حلال حتي يقوم الدليل علي النهي

Artinya :

“Asalnya urusan duniawi halal (boleh) kecuali ada dalil yng melarangnya”.

————————