RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT

RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT
.
Sungguh anugerah yang besar apabila seorang manusia hidup di muka bumi berpijak di atas hidayah Allah Ta’ala. Karena dengan hidayah manusia dapat memilih dan menempuh jalan yang lurus diantara sekian banyak jalan berliku yang menjerumuskan kedalam jurang kebinasa’an. Sungguh beruntung orang-orang yang mendapatkan hidayah, dan sebaliknya sungguh celaka orang-orang yang dijauhkan dari hidayah oleh Allah Ta’ala, sehingga mereka terjerembab dalam penyimpangan dan kesesatan.
.
Dalam sejarah manusia semenjak masa para Nabi sampai saat ini, di muka bumi tidak lepas dari penyimpangan dan kesesatan yang dilakukan oleh orang-orang menyimpang dan sesat. Perseteruan antara pengikut kebenaran dan pembela kesesatan pun mewarnai sejarah manusia dari dulu hingga saat ini.
.
Mengapa ada orang-orang menyimpang dan sesat ?
.
Sesungguhnya diantara penyebab adanya orang-orang menyimpang dan sesat adalah karena adanya seorang tokoh atau pembesar atau seorang manusia yang memiliki kelebihan kemampuan ilmu di tengah-tengah manusia. Orang yang memiliki kelebihan ilmu tersebut, lalu dipercaya sebagai sosok (figur) yang pantas diikuti karena kelebihan ilmunya. Dan ketika orang yang dianggap pantas diikuti itu menyeru orang banyak ke dalam kesesatan, maka orang-orang pun mengikutinya. Dan pada akhirnya, semakin lama kesesatannya pun dipandang sebagai anutan yang benar sehingga dibela mati-matian oleh para pengikutnya.
.
۞ Kesesatan Kaum Bani Israil
.
Di zaman Nabi Musa ‘alaihis salam ada seorang yang memiliki kelebihan ilmu dibandingkan orang lainnya. Dia dikenal dengan nama Samiri.
.
Disebutkan dalam Al-Qur’an, bahwa Samiri adalah seorang lelaki yang membuat patung sapi dari emas yang kemudian menyeru kaum Bani Israil untuk menyembah patung sapi tersebut. Patung sapi yang dibuat oleh Samiri memang memiliki ‘keajaiban’ bisa mengeluarkan suara yang menjadikan kaum Bani Israil tersihir sehingga banyak dari mereka yang kemudian mengagungkan dan menyembahnya.
.
Tersesatnya kaum Bani Israil sa’at itu, karena ditinggalkan Nabi Musa ‘alaihis salam ke Bukit Sinai untuk bermunajat kepada Allah Ta’ala selama empat puluh hari.
.
Kelebihan ilmu Samiri sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an ketika menjawab pertanya’an Nabi Musa mengapa bisa membuat patung sapi untuk di sembah,
.
Samiri menjawab,
.

بَصُرْتُ بِمَا لَمْ يَبْصُرُوا بِهِ

.
“Aku mengetahui sesuatu yang mereka tidak mengetahui”. (QS. Thaha: 96).
.
Begitulah Samiri dengan kelebihan kemampuan ilmunya, menjadikan dia diikuti walaupun seruannya membinasakan kaum Bani Israil.
.
۞ Kesesatan Kaum Qurais
.
Kaum Qurais adalah kaumnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.
.
Kaum Qurais atau masyarakat Arab jahiliyah pada mulanya menganut kepercaya’an kepada Tauhid sebagai warisan dari ajaran Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Namun seiring waktu berlalu, tepatnya semenjak kota Mekah dikuasai oleh Bani Khuza’ah, masyarakat jahiliyah mulai tersesat dari ajaran Tauhid.
.
Kesesatan bangsa Arab jahiliyah dipelopori oleh seorang pemimpin mereka yang bernama ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i, sebagaimana disebutkan oleh Rasullullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya,
.

رَأَيْتَ عَمْرٌو بِنْ عَامِرُ بِنْ لِحَيِّ الخزاعي يَجُرُّ قَصَبَهُ فِي النَّارِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ سِيبَ السوائب

.
“Aku melihat ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i menarik-narik ususnya di neraka. Dia adalah orang pertama yang melepaskan onta-onta (untuk dipersembahkan kepada berhala)”. (HR. Bukhari no. 3333 dan Muslim no. 2856).
.
Siapakah ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i ?
.
Ia adalah pemimpin atau pembesar masyarakat Arab jahiliyah
.
Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i dikenal sebagai orang yang suka berbuat kebajikan, suka bersedekah dan berkhidmat terhadap urusan-urusan agama, sehingga semua orang mencintainya dan mereka menganggapnya sebagai salah seorang ulama besar dan wali yang disegani.
.
Ketika dia pergi ke Syam, disana dia melihat penduduk Syam yang menyembah berhala dan menganggap hal itu sebagai sesuatu yang baik serta benar. Sebab menurutnya, Syam adalah tempat lahirnya para Nabi, Rasul dan turunnya kitab-kitab suci. Maka ketika dia kembali pulang ke Mekkah, dia membawa serta berhala Hubal (dewa bulan) dan meletakannya di dalam Ka’bah. Setelah itu dia mengajak penduduk Mekkah untuk menyembah Hubal tersebut. Dan lambat laun orang-orang pun mengikuti seruannya, karena mereka melihat Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i adalah seorang ulama, paling berilmu dan seorang yang paling salih yang patut dijadikan panutan.
.
Dalam tafsir Ibnu Katsir disebutkan :
.

عَمْرٌو هَذَا هُوَ اِبْنٌ لِحَيِّ بِنْ قمعة، أَحَدٌ رُؤَسَاءَ خزاعة الَّذِينَ وَلَّوْا البَيْتَ بَعْدَ جَرِّهِمْ وَكَانَ أَوَّلُ مِنْ غَيْرِ دِينِ إِبْرَاهِيمَ الخليل، فَأَدْخَلَ الأَصْنَامَ إِلَى الحِجَازِ، وَدَعَا الرُّعَاعُ مِنْ النَّاسِ إِلَى عِبَادَتِهَا والتقرب بِهَا، وَشَرَّعَ لَهُمْ هَذِهِ الشَّرَائِعَ الجَاهِلِيَّةُ فِي الأنعام وَغَيْرِهَا

.
“Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuza’i merupakan salah satu pemimpin Khuza’ah yang memegang kekuasa’an atas Ka’bah setelah Kabilah Jurhum. Ia adalah orang yang pertama kali mengubah agama Ibrahim (atas bangsa Arab). Ia memasukkan berhala-berhala ke Hijaz, lalu menyeru kepada beberapa orang jahil untuk menyembahnya dan bertaqarrub dengannya, dan ia membuat beberapa ketentuan jahiliyyah ini bagi mereka yang berkena’an dengan binatang ternak dan lain-lain . .” (lihat Tafsir Ibnu Katsir 2/148 QS. Al-Maidah ayat 103).
.
Itulah sejarah awal mulanya masyarakat Arab jahiliyah tersesat dari jalan yang benar.
.
۞ Kesesatan manusia dari masa ke masa
.
Manusia tersesat dari jalan yang lurus bukan saja terjadi pada zaman dahulu, namun tentunya akan terjadi pula sepanjang masa. Sebagaimana terjadi pada zaman kita sekarang hidup. Ibadah-ibadah yang tidak diajarkan oleh Allah Ta’ala dan Rasul-Nya sa’at ini begitu marak dan digemari oleh manusia. Mereka menganggap apa yang mereka lakoni sebagai ibadah yang akan mendatangkan kecinta’an Allah Ta’ala. Sebagian dari mereka ada yang menyadari bahwa ibadah-ibadah yang mereka jalani adalah amalan-amalan baru yang dibuat-buat namun mereka meyakininya sebagai amalan baru yang baik (bid’ah hasanah).
.
Lalu siapa yang menyeru mereka kepada ajaran-ajaran baru (bid’ah) pada sa’at ini ?
.
Tentu saja para pemuka mereka yang mereka pandang sebagai ‘ulama’ yang memiliki kelebihan ilmu dibanding mereka dan juga dianggap sebagai orang salih yang patut diikuti dan dibela ketika ada yang mengusiknya. Sehingga tidak mengherankan apabila sa’at ini, para penyesat umat diagungkan sebagaimana manusia setengah dewa yang dipercaya pasti selalu benar tidak mungkin salah.
.
۞ Pennyesalan orang-orang yang disesatkan para penyesat umat di akhirat kelak
.
Sungguh malang orang-orang yang memuja manusia, mereka menjadikan seorang manusia seolah-olah malaikat bahkan tuhan, tidak boleh dikritisi apalagi dibantah, segala yang dikatakannya seolah-olah wahyu yang turun dari langit, selalu dibenarkan dan diikuti. Padahal tidak ada seorang manusiapun yang ma’sum, siapa dan sehebat apapun seorang manusia tetaplah manusia, bisa salah dan keliru.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُون

.
“Setiap anak Adam pasti berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah yang bertaubat”. (Shahih Jami’us Shaghir 4391).
.
Dari hadits diatas maka kita mendapatkan penjelasan bahwa tidak ada seorangpun manusia yang akan luput dari salah, apakah perkata’an atau perbuatannya. Maka tidak selayaknya kita taqlid kepada siapapun.
.
Seorang Muslim yang sebenarnya, bukanlah seorang yang selalu mengikuti perkata’an siapapun dan apapun yang dilakukannya tanpa peduli apakah sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasulnya.
.
Ketika seorang yang dipandang alim, fakih, luas ilmunya, kemudian ditokohkan dan dipuja, padahal sesungguhnya dia penyesat umat. Sungguh di akhirat dia tidak bisa menolong orang yang mengikutinya. Bahkan dia sendiri tidak akan mampu melepaskan dirinya dari adzab Allah Ta’ala yang harus ditanggungnya.
.
Maka tinggallah seorang muqallid (tukang ikut-ikutan) meratapi dan menyesali dirinya.
.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :
.

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا (-) وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا (-) رَبَّنَا آَتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا (-)

.
“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata : ‘ALANGKAH BAIKNYA, SEANDAINYA (DAHULU) KAMI TA’AT KEPADA ALLAH DAN TA’AT (PULA) KEPADA RASUL. Dan mereka berkata: ‘YA RABB KAMI, SESUNGGUHNYA KAMI TELAH MENTA’ATI PEMIMPIN-PEMIMPIN DAN PEMBESAR-PEMBESAR KAMI, LALU MEREKA MENYESATKAN KAMI DARI (JALAN YANG BENAR). YA RABB KAMI, TIMPAKANLAH KEPADA MEREKA ADZAB DUA KALI LIPAT DAN KUTUKLAH MEREKA DENGAN KUTUKAN YANG BESAR”. (QS. Al-Ahzab: 66-68).
.
Ayat diatas bukan saja ditujukan kepada orang-orang kafir, tetapi juga kepada siapa saja yang memiliki sifat seperti orang kafir yang disebutkan di ayat tersebut.
.
Imam Ibnu Katsir rahimahullahu Ta’ala berkata, “Ayat ini sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an, ‘Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya (yakni menyesali perbuatannya), seraya berkata : ‘Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul’. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya Dia telah menyesatkan aku dari Al-Quran ketika Al-Quran itu telah datang kepadaku dan adalah syaitan itu tidak mau menolong manusia’.” (QS. Al-Furqan : 27-29). Yang dimaksud dengan ‘si fulan’ dalam ayat ini adalah syaitan atau para pemimpin mereka yang telah menyesatkan mereka. Yakni mereka akan berkata, ‘Ya Rabb kami, sesungguhnya kami lebih memilih untuk mentaati para pemimpin dan pembesar kami dalam kesesatan ketimbang memilih untuk mentaati para Rasul-Mu dalam jalan hidayah dan keselamatan’.” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/427).
.
Sungguh penyesalan yang tidak berguna. Tangisan, ratapan dan lolongan orang-orang yang di sesatkan para penyesat umat, tidak akan mengurangi adzab yang harus ditanggungnya.
.
Wal Iyadzu billlah.
.
با رك الله فيكم
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί (pecinta meong, pengamat aliran sesat).
.
Kunjungi blog pribadi di: https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam–sudah-sempurna
.
.
___________

BAIK MENURUT KITA BELUM TENTU BAIK MENURUT ALLAH DAN RASULNYA

BAIK MENURUT KITA BELUM TENTU BAIK MENURUT ALLAH DAN RASULNYA

Seringkali orang awam kebingungan tidak faham ketika dikatakan amalan-amalan atau acara-acara yang dilakukannya dikatakan bid’ah. Mereka pun berkata ; Bukankah amalan ini baik ?

Ketahuilah, baik menurut kita belum tentu baik menurut Allah dan Rasul-Nya.

Allah ta’ala berfirman ;

وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ

“. . Tetapi boleh Jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh Jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui”. (Al Baqarah, 216).

Coba kita perhatikan riwayat-riwayat berikut ini.

1. Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mendengar berita tentang pernyata’an tiga orang. Yang pertama berkata : “Saya akan shalat tahajjud dan tidak akan tidur malam”, yang kedua berkata : ”Saya akan puasa dan tidak akan berbuka”, yang terakhir berkata : “Saya tidak akan menikah”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menegur mereka, seraya berkata : “Apa urusan mereka dengan berkata seperti itu ?, Padahal saya puasa dan saya pun berbuka, saya shalat dan saya pun tidur, dan saya menikahi wanita. Barang siapa yang membenci sunnahku maka bukanlah golonganku”. (Muttafaqun alaihi).

– Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mencela seseorang yang hendak shalat tahajjud dan tidak akan tidur malam.

* Kenapa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mencelanya, bukankah tujuan orang tersebut baik, hendak memperbanyak ibadah ?

– Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mencela seseorang yang akan puasa dan tidak akan berbuka.

* Kenapa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mencelanya, bukankah tujuan orang tersebut baik, hendak memperbanyak ibadah ?

– Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mencela seseorang yang tidak akan menikah, karena hendak taqorrub kepada Allah.

* Kenapa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mencelanya, bukankah tujuan orang tersebut baik, hendak taqorrub kepada Allah ?

2- Al-Baroo’ bin ‘Aazib berkata :

قَالَ لِي رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِذَا أَتَيْتَ مَضْجَعَكَ فَتَوَضَّأْ وُضُوْءَكَ لِلصَّلاَةِ ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلَى شَقِّكَ الأَيْمَنِ وَقُلْ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku : Jika engkau mendatangi tempat tidurmu maka berwudhulah sebagaimana berwudhu untuk sholat, lalu berbaringlah di atas bagian tubuhmu yang kanan, lalu katakanlah :

اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ رَهْبَةً وَرَغْبَةً إِلَيْكَ لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إْلاَّ إِلَيْكَ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتُ

“Yaa Allah aku menyerahkan jiwaku kepadaMu, dan aku pasrahkan urusanku kepadaMu, dan aku sandarkan punggungku kepadaMu, dengan kekhawatiran dan harapan kepadaMu. Tidak ada tempat bersandar dan keselamatan dariMu kecuali kepadaMu. Aku beriman kepada kitabMu yang Engkau turunkan dan beriman kepada Nabimu yang Engkau utus”

Nabi berkata :

فَإِنْ مِتَّ مِتَّ عَلَى الْفِطْرَةِ فَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَقُوْلُ

“Jika engkau meninggal maka engkau meninggal di atas fitroh, dan jadikanlah doa ini adalah kalimat terakhir yang engkau ucapkan (sebelum tidur)”

Al-Baroo’ bin ‘Aazib berkata :

فَقُلْتُ أَسْتَذْكِرُهُنَّ وَبِرَسُوْلِكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ قَالَ لاَ، وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ

“Lalu aku mencoba untuk mengingatnya dan aku berkata “Dan aku beriman kepada RasulMu yang Engkau utus”

Nabi berkata : “Tidak, (akan tetapi) : Dan aku beriman kepada NabiMu yang Engkau utus”. (HR Al-Bukhari no 6311).

* Kenapa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menyalahkan perkata’an Al-Baroo’ bin ‘Aazib yang berkata : “Dan aku beriman kepada RasulMu yang Engkau utus”. Bukankah perkata’an “RasulMu” itu baik ?

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Perhatikan juga atsar para Sahabat berikut ini.

1. Sa’id bin Musayyib (tabi’in), Ia melihat seorang laki-laki menunaikan shalat setelah fajar lebih dari dua raka’at, ia memanjangkan rukuk dan sujudnya. Akhirnya Sa’id bin Musayyib pun melarangnya. Orang itu berkata : “Wahai Abu Muhammad, apakah Allah akan menyiksaku dengan sebab shalat ? Beliau menjawab : “Tidak, tetapi Allah akan menyiksamu karena menyelisihi As-Sunnah.” (Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam Sunanul Kubra, II/466).

* Kenapa Sa’id bin Musayyib melarang seorang laki-laki yang menunaikan shalat setelah fajar lebih dari dua raka’at, ia memanjangkan rukuk dan sujudnya, Bukankah Shalat itu adalah amalan yang paling utama ?

2. Shahabat yang mulia Ibnu ‘Umar radhiyallaahu ‘anhuma, menceritakan, Bahwasannya ada seorang laki-laki yang bersin kemudian dia berkata, “Alhamdulillah wassalaamu ‘alaa Rasuulillaah” (segala puji bagi Allah dan kesejahtera’an bagi Rasulullah). Maka Ibnu ‘Umar radhiyallaahu ‘anhuma berkata : Aku juga mengatakan, “Alhamdulillah was-salaamu ‘alaa Rasuulillah” (maksudnya juga bershalawat). Akan tetapi tidak demikian Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajari kami. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajari kami untuk mengucapkan (ketika bersin) : “Alhamdulillah ‘alaa kulli haal.” (Diriwayatkan olehAt-Tirmidzi, no. 2738).

* Kenapa Ibnu ‘Umar radhiyallaahu ‘anhuma mengajarkan kepada seorang laki-laki yang bersin, bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam mengajari, kalau bersin untuk mengucapkan : “Alhamdulillah ‘alaa kulli haal”. Bukankah ucapan “Alhamdulillah wassalaamu ‘alaa Rasuulillaah” yang diucapkan seorang laki-laki itupun baik ?

3- Abu Musa Al-As’ari Radhiyallahu ‘anhu, diriwayatkan memasuki masjid Kufah, lalu didapatinya di masjid tersebut terdapat sejumlah orang membentuk halaqah-halaqah (duduk berkeliling). Pada setiap halaqah terdapat seorang syaikh, dan didepan mereka ada tumpukan kerikil, lalu syaikh tersebut menyuruh mereka, “Bertasbihlah seratus kali !” Lalu mereka pun bertasbih (menghitung) dengan kerikil tersebut. Lalu syaikh itu berkata lagi, “Bertahmidlah seratus kali” Dan demikianlah seterusnya . . Maka Abu Musa Radhiyallahu ‘anhu mengingkari hal itu dalam hatinya, tapi ia tidak mengingkari dengan lisannya. Hanya saja ia bersegera pergi dengan berlari kecil menuju rumah Abdullah bin Mas’ud, lalu iapun mengucapkan salam kepada Abdullah bin Mas’ud, dan Abdullah bin mas’ud pun membalas salamnya. Berkatalah Abu Musa kepada Ibnu Mas’ud , “Wahai Abu Abdurrahman, sungguh baru saja saya memasuki masjid, lalu aku melihat sesuatu yang aku mengingkarinya, demi Allah tidaklah saya melihat melainkan kebaikan”. Lalu Abu Musa menceritakan keada’an halaqah dzikir tersebut. Maka berkatalah Ibnu Mas’ud kepada Abu Musa : “Apakah engkau memerintahkan mereka untuk menghitung kejelekan-kejelekan mereka ? Dan engkau memberi jaminan mereka bahwa kebaikan-kebaikan mereka tidak akan hilang sedikitpun ?” Abu Musa pun menjawab, “Aku tidak memerintahkan apapun kepada mereka”. Berkatalah Ibnu Mas’ud, Mari kita pergi menuju mereka. Lalu Ibnu Mas’ud mengucapkan salam kepada mereka. Dan mereka membalas salamnya. Berkatalah Ibnu Mas’ud : “Perbuatan apa yang aku lihat kalian melakukannya ini wahai Umat Muhammad ?” Mereka menjawab, “Wahai Abu Abdurrahman, ini adalah kerikil yang digunakan untuk menghitung tasbih, tahmid, dan tahlil, dan takbir”. Maka berkatalah Ibnu Mas’ud : “Alangkah cepatnya kalian binasa wahai Umat Muhammad, (padahal) para sahabat masih banyak yang hidup, dan ini pakaiannya belum rusak sama sekali, dan ini bejananya belum pecah, ataukah kalian ingin berada diatas agama yang lebih mendapat petunjuk dari agama Muhammad ? Ataukah kalian telah membuka pintu kesesatan ?”, Mereka pun menjawab, “Wahai Abu Abdurrahman, demi Allah tidaklah kami menginginkan melainkan kebaikan”. Abu Mas’ud pun berkata : “Berapa banyak orang yang menginginkan kebaikan tidak mendapatkannya”. Berkata Amru bin Salamah, “Sungguh aku telah melihat umumnya mereka yang mengadakan majelis dzikir itu memerangi kita pada hari perang An-Nahrawan bersama kaum Khawarij”. (Riwayat Darimi dengan sanad shahih).

* Mengapa Ibnu Mas’ud menegur orang-orang yang sedang berdzikir, Bukankah dzikir itu baik ?

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kalau kita perhatikan riwayat-riwayat diatas,

* Kenapa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mencela orang yang hendak memperbanyak ibadah, bukankah ibadah itu baik ?

* Kenapa para Sahabat mencela dan mengingkari orang yang sedang beribadah, bukankah ibadah itu baik ?

Apa yang dicela dan diingkari oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga para Sahabat, tujuan mereka melakukannya adalah untuk memperbanyak ibadah. Maksud mereka tentu saja baik.

Tapi mengapa mereka dicela ?

Tidak lain, karena apa yang mereka lakukan tidak dibenarkan oleh syari’at. Apa yang mereka lakukan tidak ada perintah dari Allah dan Rasul-Nya. Yang mereka lakukan adalah perkara yang dibuat-buat. Perkara yang baru (bid’ah) dalam urusan ibadah.

Apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga para Sahabat tidak faham kalau bid’ah ada yang baik ?

Apakah ahli bid’ah yang mengatakan ada bid’ah hasanah lebih faham Islam daripada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan para Sahabat ?

الله المستعان

Agus Santosa Somantri

https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/

=======================

BID’AH HASANAH YANG DI MAKSUD IMAM SYAFI’I

BID’AH HASANAH YANG DI MAKSUD IMAM SYAFI’I

Mereka yang mengatakan ada bid’ah hasanah, membawakan perkata’an Imam As-Syafi’i, sebagai berikut,

Imam As Syafi’i rahimahullah berkata :

البدعة بدعتان: بدعة محمودة، وبدعة مذمومة، فما وافق السنة، فهو محمود، وما خالف السنة، فهو مذموم

“Bid’ah itu ada dua macam yaitu bid’ah mahmudah (yang terpuji) dan bid’ah madzmumah (yang tercela). Jika suatu amalan bersesuaian dengan tuntunan Rasul, itu termasuk amalan terpuji. Namun jika menyelisihi tuntunan, itu termasuk amalan tercela”. (Dikeluarkan oleh Abu Nu’aim dalam Al Hilyah, 9: 113).

Perkata’an Imam Syafi’i diatas dijadikan hujjah oleh para pelaku bid’ah untuk membenarkan semua amalan-amalan bid’ahnya. Dan pada akhirnya tidak ada satupun bid’ah yang tercela, semua jadi dipandang baik (hasanah).

Supaya kita memahami masalah ini dengan benar maka kita harus memahami perkata’an Imam Syafi’i diatas menurut yang difahami oleh para Ulama Mu’tabar yang dikenal luas keilmuannya bukan sebagaimana yang difahami oleh para pengikut hawa nafsu.

• Penjelasan Ibnu Rajab Al-Hanbali

Ibnu Rajab Al-Hanbali (Lahir 736 H wafat 795 H).

Berikut penjelasan Ibnu Rajab tentang bid’ah hasanah yang dikatakan Imam Syafi’i

Ibnu Rajab rahimahullah berkata :

ومراد الشافعي رضي الله عنه ما ذكرناه من قبل أن أصل البدعة المذمومة ما ليس لها أصل في الشريعة ترجع إليه وهي البدعة في إطلاق الشرع

“Yang dimaksud oleh Imam As-Syafi’i radhiyallaahu ‘anhu, yang telah disebutkan sebelumnya, adalah bahwasanya pada dasarnya bid’ah yang tercela (Bid’ah Madzmumah) adalah sesuatu yang tidak ada asalnya dalam syariat, yang dia akan kembali padanya, inilah bid’ah menurut (definisi) syar’iat.

وأما البدعة المحمودة فما وافق السنة يعني ما كان لها أصل من السنة ترجع إليه وإنما هي بدعة لغة لا شرعا لموافقتها السنة .

ADAPUN BID’AH MAHMUDAH (terpuji) adalah segala yang sesuai dengan sunnah, yakni sesuatu yang ada dasarnya dari sunnah yang kembali padanya, HANYA SAJA PEMAHAMAN INI BID’AH SECARA LUGHOH (BAHASA) BUKAN SECARA SYARI’AT, karena sesuai dengan sunnah. (Jaami’ul‘Ulum wal Hikam hadits no. 28).

Ibnu Rajab menjelaskan bahwa ”Bid’ah Mahmudah” yang dimaksud Imam Syafi’i adalah bid’ah menurut pengertian secara bahasa. Bukan pengertian bid’ah menurut syari’at. Karena bid’ah menurut syari’at semuanya tercela. Tidak ada yang baik (hasanah).

Bid’ah menurut syari’at semuanya tercela. Sebagaimana dikatakan Ibnu Hajar Al-Asqolani rahimahullaah.

Ibnu Hajar Al-Asqolani berkata : “Maka bid’ah menurut istilah syari’at adalah tercela, . .”. [Lihat Fathul Bari,13:253].

Semua bid’ah menurut syari’at adalah tercela atau sesat sesuai dengan yang disabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam :

كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“. . Setiap perkara yang diada-adakan adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat.” (HR. Abu Daud no. 4607 dan Tirmidzi no. 2676).

Bid’ah mahmudah yang dimaksud Imam syafi’i adalah bid’ah menurut bahasa. Bukan bid’ah menurut syari’at. Karena bid’ah menurut syariat semuanya tercela. Artinya tidak ada yang bid’ah yang terpuji (hasanah).

Tidak ada bid’ah menurut syari’at yang terpuji (hasanah). Hal ini bisa kita perhatikan pula dari sikap Imam Syafi’i yang banyak mengingkari bid’ah-bid’ah yang dilakukan umat Islam dizamannya .

Berikut diantaranya :

• Menjadikan kuburan sebagai tempat ibadah

Imam As-Syafi’i rahimahullah berkata :

وأكره أن يعظم مخلوق حتى يُجعل قبره مسجداً مخافة الفتنة عليه وعلى من بعده من الناس

“Dan aku benci diagungkannya seorang makhluq hingga kuburannya dijadikan masjid, khawatir fitnah atasnya dan atas orang-orang setelahnya”. (Al-Muhadzdzab 1/140, Al-Majmuu’ syarhul Muhadzdzab 5/280).

• Membangun kuburan

Imam As-Syafi’i berkata :

وَأُحِبُّ أَنْ لَا يُبْنَى وَلَا يُجَصَّصَ فإن ذلك يُشْبِهُ الزِّينَةَ وَالْخُيَلَاءَ… وقد رَأَيْت من الْوُلَاةِ من يَهْدِمَ بِمَكَّةَ ما يُبْنَى فيها فلم أَرَ الْفُقَهَاءَ يَعِيبُونَ ذلك

“Dan aku suka jika kuburan tidak dibangun dan tidak dikapur karena hal itu menyerupai perhiasan dan kesombongan… Aku telah melihat di Mekah ada diantara penguasa yang menghancurkan apa yang dibangun diatas kuburan, dan aku tidak melihat pera fuqohaa mencela penghancuran tersebut”. (Al-Umm: 1/277).

• Mengirim pahala baca’an Al-Qur’an kepada mayat.

Masyhuur dari madzhab Imam Asy-Syafii bahwasanya beliau memandang tidak sampainya pengiriman pahala baca qur’an bagi mayat.

Imam An-Nawawi berkata : “Dan adapun sholat dan puasa maka madzhab As-Syafi’i dan mayoritas ulama adalah tidak sampainya pahalanya kepada si mayat…adapun qiroah (membaca) Al-Qur’an maka yang masyhuur dari madzhab As-Syafi’i adalah tidak sampai pahalanya kepada si mayat…” (Al-Minhaaj syarh shahih Muslim 1/90).

• Puasa sunnah sebulan penuh

قال الأمام الشافعي: أكره الشخص شهر الصيام كشهر كامل من الصيام في رمضان

Imam As-Syafi’i berkata : ”Aku benci seseorang berpuasa sebulan penuh sebagaimana berpuasa penuh di bulan Ramadhan”. (Al-Baa’its ‘alaa inkaar Al-Bida’ wa Al-Hawaadits hal 48).

• Khatib mendo’akan seseorang ketika berkhutbah

وقال الأمام الشافعي: إذا كان الأمام يصلي لشخص معين أو لشخص (أي شخص) ثم كرهت ذلك، ولكن ليست إلزامية لآلية القيام بتكرار

Imam As-Syafii berkata : “Jika sang imam berdo’a untuk seseorang tertentu atau kepada seseorang (siapa saja) maka aku membenci hal itu, namun tidak wajib baginya untuk mengulang khutbahnya”. (Al-Umm: 2/416-417).

Perhatikan keterangan-keterangan diatas !

Apakah mungkin bid’ah ada yang baik, sebagaimana yang dikatakan Imam Syafi’i bahwa bid’ah ada yang mahmudah (terpuji) ?

Sementara Imam Syafi’i sendiri banyak membenci bid’ah-bid’ah yang dilakukan sebagian umat Islam.

Kesimpulannya :

Mereka yang mengambil perkata’an Imam Syafi’i yang menyebutkan bahwa bid’ah ada yang terpuji (hasanah) sudah salah faham. Karena yang dimaksudkan Imam Syafi’i bahwa bid’ah ada yang terpuji (hasanah) adalah bid’ah menurut bahasa. Bukan bid’ah menurut syari’at. Sebagaimana yang di jelaskan Ibnu Rajab rahimahullah.

Akibat kesalah fahaman mereka, memahami perkata’an Imam Syafi’i, maka kemudian mereka dengan sangat mudah banyak membuat bid’ah-bid’ah yang sesungguhnya di cela dalam Islam.

Wassalam, semoga kita tidak jadi umat Islam yang gagal faham.

برك الله فيكم

Agus Santosa Somantri

https://agussantosa39.wordpress.com/category/06-syubuhat/17-sahabat-utsman-membuat-bidah/

========================

TANGGAPAN IMAM ASY-SYATIBI DAN IMAM ASY-SYAUKANI TERHADAP PEMBAGIAN BID’AH YANG DIBUAT AL-’IZ BIN ABDUS SALAM

TANGGAPAN IMAM ASY-SYATIBI DAN IMAM ASY-SYAUKANI TERHADAP PEMBAGIAN BID’AH YANG DIBUAT AL-’IZ BIN ABDUS SALAM

Al ‘Iz-bin Abdus Salam rahimahullah berkata : “Bid’ah itu terbagi kepada bid’ah yang wajib, bid’ah yang haram, bid’ah yang sunnah bid’ah yang makruh dan bid’ah yang mubah. Dan cara untuk mengetahui hal tersebut, maka bid’ah tersebut harus dikembalikan kepada kaidah-kaidah syari’at. Maka jika bid’ah tersebut masuk dalam kaidah yang wajib, maka itulah yang dinamakan dengan bid’ah wajibah, apabila ia masuk pada kaidah yang haram, maka itulah bid’ah muharramah. Jika ia masuk dalam kaidah sunnah, maka itulah bid’ah mandubah (sunnah) dan jika ia masuk dalam kaidah mubah, maka itulah bidah yang mubah”. [Qawaa’idul Ahkaam, 2/173].

Tanggapan :

1. Sesungguhnya kita tidak diperbolehkan untuk mempertentangkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dengan perkata’an siapapun.

• TANGGAPAN IMAM ASY-SYATIBI

Tanggapan Imam Asy-Syathibi terhadap pembagian bid’ah yang dibuat Al ‘Iz-bin Abdus Salam.

Berkata Imam Asy-Syathibi rahimahullah : “Sesungguhnya pembagian tersebut adalah pembagian yang di ada-adakan, tidak ada satupun dalil syar’i yang mendukungnya, bahkan pembagian itu sendiri saling bertolak belakang, sebab hakikat bid’ah adalah jika sesuatu itu tidak memiliki dalil yang syar’i, tidak berupa dalil dari nas-nas syar’i, dan juga tidak terdapat dalam kaidah-kaidahnya. Sebab seandainya disana terdapat dalil syar’i tentang wajibnya, atau sunnahnya, atau bolehnya, niscaya tidak mungkin bid’ah itu ada, dan niscaya amalan tersebut masuk dalam amalan-amalan secara umum yang diperintahkan, atau yang diberikan pilihan. Karena itu maka mengumpulkan beberapa hal tersebut sebagai suatu bid’ah, dan antara keberadaan dalil-dalil yang menunjukkan wajibnya, atau sunnahnya, atau bolehnya, maka semua itu merupakan pengumpulan antara dua hal yang saling menafikan”.[Al I’tisham, 1/246].

• TANGGAPAN IMAM ASY-SYAUKANI

Berikut jawaban Imam Asy Syaukani terhadap pembagian bid’ah menjadi lima.

Dalam penjelasan beliau mengenai hadits Aisyah radhiyallahu ‘anha yang maknanya : “Barangsiapa mengada-adakan perkara baru dalam urusan kami yang bukan dari padanya, maka hal itu tertolak” (muttafaq alaih), Imam Asy Syaukani mengatakan :

وَهَذَا الْحَدِيثُ مِنْ قَوَاعِدِ الدِّينِ ؛ لِأَنَّهُ يَنْدَرِجُ تَحْتَهُ مِنْ الْأَحْكَامِ مَا لَا يَأْتِي عَلَيْهِ الْحَصْرُ . وَمَا أَصْرَحَهُ وَأَدَلَّهُ عَلَى إبْطَالِ مَا فَعَلَهُ الْفُقَهَاءُ مِنْ تَقْسِيمِ الْبِدَعِ إلَى أَقْسَامٍ وَتَخْصِيصِ الرَّدِّ بِبَعْضِهَا بِلَا مُخَصِّصٍ مِنْ عَقْلٍ وَلَا نَقْلٍ فَعَلَيْك إذَا سَمِعْت مَنْ يَقُولُ هَذِهِ بِدْعَةٌ حَسَنَةٌ بِالْقِيَامِ فِي مَقَامِ الْمَنْعِ مُسْنِدًا لَهُ بِهَذِهِ الْكُلِّيَّةِ وَمَا يُشَابِهُهَا مِنْ نَحْوِ قَوْلِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {كُلُّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ} طَالِبًا لِدَلِيلِ تَخْصِيصِ تِلْكَ الْبِدْعَةِ الَّتِي وَقَعَ النِّزَاعُ فِي شَأْنِهَا بَعْدَ الِاتِّفَاقِ عَلَى أَنَّهَا بِدْعَةٌ ، فَإِنْ جَاءَك بِهِ قَبِلْته ، وَإِنْ كَاعَ كُنْت قَدْ أَلْقَمْته حَجَرًا وَاسْتَرَحْت مِنْ الْمُجَادَلَةِ . (نيل الأوطار, كتاب الصلاة, باب: الصلاة في ثوب الحرير والمغصوب).

“Hadits ini merupakan salah satu pondasi agama, karena tak terhingga banyaknya hukum yang masuk ke dalamnya. ALANGKAH JELASNYA DALIL INI SEBAGAI PEMBATAL BAGI APA YANG DILAKUKAN SEBAGIAN FUQAHA’ KETIKA MEMBAGI BID’AH MENJADI MACAM-MACAM. Atau ketika mereka mengkhususkan jenis bid’ah tertentu yang tertolak, tanpa bersandar pada dalil baik secara logika maupun riwayat. KARENANYA, KETIKA MENDENGAR ADA ORANG MENGATAKAN, “INI BID’AH HASANAH”, WAJIB BAGI ANDA UNTUK MENOLAKNYA, YAITU DENGAN BERSANDAR PADA KEUMUMAN HADITS INI DAN HADITS-HADITS SENADA SEPERTI : “KULLU BID’ATIN DHOLAALAH”. Anda harus menanyakan dalil mana yang mengkhususkan bid’ah-bid’ah lain yang masih diperdebatkan, setelah disepakati bahwa hal itu merupakan bid’ah ? Kalau ia bisa mendatangkan dalilnya, kita akan terima. Namun jika tak mampu, maka anda telah membungkamnya seribu bahasa, dan tak perlu melanjutkan perdebatan” (Nailul Authar, 1/66 cet. Daarul Fikr).

================

BID’AH HASANAH YANG DIMAKSUD IMAM AN-NAWAWI

BID’AH HASANAH YANG DIMAKSUD IMAM AN-NAWAWI

Pembagian bid’ah menjadi bid’ah dholalah dan bid’ah hasanah juga dikatakan oleh Imam An-Nawawi.

Imam An Nawawi berkata : “Dan bid’ah terbagi menjadi bid’ah yang jelek dan bid’ah hasanah”. Kemudian beliau menukil perkata’an Al-‘Iz bin Abdissalam yang membagi bid’ah menjadi lima dan perkata’an Imam Asy-Syafi’i yang menyebutkan ada bid’ah yang buruk dan bid’ah yang terpuji (hasanah). (lihat Tahdzibul Asma’ wal lugoot 3/22-23).

Syaikh an-Nawawi Rahimahullah di dalam syarah-nya tentang masalah bid’ah membagi bid’ah menjadi lima bagian :

1. Al-bid’ah al-wajibah (bid’ah yang wajib) dan contohnya adalah menyusun dalil-dalil.

2 . Bid’ah mandubah (sunnah) seperti menyusun kitab-kitab ilmu pengetahuan.

3. Bid’ah mubahah seperti bervariasi di dalam hidangan makanan.

4. Bid’ah muharamah.

5. Bid’ah makruhah.

Diambil dari Terjemah Kitab البِدَعُ وَالمُحْدَثَاتُ وَمَا لاَ أَصْلَ لَهُ (Al-Bida’ wal Muhdatsat wama La Ashla Lahu) karya Hammud bin Abdullah al-Mathar, dengan judul Ensiklopedia Bid’ah penerbit Darul Haq, hal 96.

Bid’ah yang dimaksud Imam Nawawi (sebagaimana terdapat pada syarah syaikh an-Nawawi Rahimahullah) adalah pengertian bid’ah secara BAHASA.

Definisi ini merangkum semua pengertian bid’ah menurut bahasa. Bahwa bid’ah menurut bahasa adalah : “sesuatu yang baru”.

مَا ابْتُدِعَ وَأُحْدِثَ مِنَ الأُمُوْرِ حَسَناً كَانَ أَوْ قَبِيْحًا

“Bid’ah (secara bahasa) adalah perkara-perkara yang baru dan diada-adakan baik yang terpuji maupun yang tercela”. (Ibnu ‘Asaakir, Tabyiinu kadzibil muftari hal 97).

Oleh karena itu imam Nawawi memiliki kategori bid’ah yang wajib, sunnah, dan mubah (berbeda dengan bid’a di dalam masalah agama yang semuanya termasuk haram).

Ibnu Hajar Al-Asqolani rahimahullaah berkata : “Maka bid’ah menurut istilah syari’at (agama) adalah tercela, . .”. [Lihat Fathul Bari,13:253].

Pembagian bid’ah menjadi lima yang dimaksud Imam Nawawi adalah bid’ah menurut BAHASA.

Hal ini terbukti banyak perkara baru yang dilakukan orang di masanya yang tidak diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan diingkari oleh Imam Nawawi.

Berikut amalan-amalan yang diingkari Imam Nawawi :

(1). Imam Nawawi sangat keras mengingkari orang yang mengiringi janazah sambil membaca dzikir dengan mengangkat suara.

Di dalam kitabnya al-Azkar, al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

واعلم أن الصواب المختار ما كان عليه السلف رضي الله عنهم : السكوت في حال السير مع الجنازة ،

Ketahui sesungguhnya yang betul lagi terpilih yang menjadi amalan al-Salaf al-Salih radhiallahu ‘anhum ialah diam ketika mengiringi jenazah.

فلا يرفع صوتا بقراءة ، ولا ذكر ، ولا غير ذلك ، والحكمة فيه ظاهرة ، وهي أنه أسكن لخاطره ، وأجمع لفكره فيما يتعلق بالجنازة ، وهو المطلوب في هذا الحال ، فهذا هو الحق ، ولا تغترن بكثرة من يخالفه ،

Maka janganlah diangkat suara dengan baca’an, zikir dan selainnya. Hikmahnya nyata, yaitu lebih menenangkan hati dan menghimpunkan fikiran mengenai apa yang berkaitan dengan jenazah. Itulah yang dituntut dalam keadaan tersebut. Inilah yang benar. Janganlah engkau terpengaruh dengan banyaknya orang yang menyanggahinya.

فقد قال أبو علي الفضيل بن عياض رضي الله عنه ما معناه : الزم طرق الهدى ، ولا يضرك قلة السالكين ، وإياك وطرق الضلالة ، ولا تغتر بكثرة الهالكين…

Sesungguhnya Abu ‘Ali al-Fudail bin ‘Iyad rahimahullah pernah berkata : “Berpegang dengan jalan kebenaran, tidak akan memudorotkanmu sedikitnya orang yang menempuh jalan kebenaran tersebut. Dan jauhilah jalan yang sesat. Jangan engkau terperdaya dengan banyaknya golongan yang binasa (yang melakukannya).”

وأما ما يفعله الجهلة من القراءة على الجنازة بدمشق وغيرها من القراءة بالتمطيط ، وإخراج الكلام عن موضوعه ، فحرام بإجماع العلماء

Adapun apa yang dilakukan oleh golongan jahil di Damaskus, yaitu melanjutkan bacaan al-Quran dengan dipanjang-pangjangkan dan bacaan yang lain ke atas jenazah, serta pembicaraan yang tiada kaitan, maka hukumnya adalah haram dengan ijma’ ulama.

وقد أوضحت قبحه ، وغلظ تحريمه ، وفسق من تمكن من إنكاره ، فلم ينكره في كتاب ” آداب القراء

Sesungguhnya aku telah jelaskan dalam Kitab Adab al-Qurroo’ tentang keburukannya, besar keharamannya dan kefasikannya bagi siapa yang mampu mengingkarinya tetapi tidak mengingkarinya”.

(Al-Adzkaar hal 160).

Kalau Imam Nawawi mengatakan ada bid’ah hasanah,

Lalu mengapa Imam Nawawi mengingkari orang yang mengiringi janazah sambil membaca dzikir dengan mengangkat suara ?

Bukankah membaca dzikir adalah baik ?

(2). Imam Nawawi memgatakan, menambah lafal “wa barakaatuh” ketika salam dari sholat adalah bid’ah.

Dalam Syarh Sahih Muslim, al-Imam al-Nawawi rahimahullah berkata :

أن السنة في السلام من الصلاة أن يقول السلام عليكم ورحمة الله عن يمينه السلام عليكم ورحمة الله عن شماله ولا يسن زيادة وبركاته وإن كان قد جاء فيها حديث ضعيف وأشار إليها بعض العلماء ولكنها بدعة إذ لم يصح فيها حديث بل صح هذا الحديث وغيره في تركها

Sesungguhnya yang menjadi sunnah bagi salam dalam solat ialah dengan berkata : السَلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ sebelah kanan, السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ sebelah kiri. Tidak disunahkan menambah وَبَرَكَاتُهُ. Sekalipun tambahan ini telah ada dalam hadits yang dhaif dan diisyaratkan oleh sebahagian ulama. Namun ia adalah bid‘ah karena tidak ada hadits yang sahih (yang menganjurkannya). Bahkan yang sahih dalam hadits ini dan selainnya ialah meninggalkan tambahan itu” (Al-Minhaaj Syarh Shahih Muslim 4/153).

Kalau Imam Nawawi mengatakan ada bid’ah hasanah,

Lalu mengapa Imam Nawawi mengatakan menambah lafal وَبَرَكَاتُهُ ketika salam sebagai bid’ah ?

Dan mengapa Imam Nawawi mengatakan yang sahih adalah meninggalkan lafal وَبَرَكَاتُهُ ketika salam ?

Bukankah lafal وَبَرَكَاتُهُ itu bagus ?

(3). Imam Nawawi menyebutkan Sholat Rogo’ib sebagai bid’ah yang munkar.

Ketika mensyarahkan hadits berikut :

لاَ تَخْتَصُّوا لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ بِقِيَامٍ مِنْ بَيْنِ اللَّيَالِي وَلَا تَخُصُّوا يَوْمَ الْجُمُعَةِ بِصِيَامٍ مِنْ بَيْنِ الأَيَّامِ إِلاَّ أَنْ يَكُونَ فِي صَوْمٍ يَصُومُهُ أَحَدُكُمْ.

“Jangan kalian mengkhususkan malam Jum’at diantara malam-malam yang lain dengan sholat. Jangan kamu mengkhususkan hari Jum’at diantara hari-hari yang lain dengan puasa, kecuali hari jum’at tersebut termasuk dari puasa yang sedang dikerjakan oleh salah seorang dari kalian”.

Al-Imam al-Nawawi rahimahullah berkata :

وفى هذا الحديث النهى الصريح عن تخصيص ليلة الجمعة بصلاة من بين الليالي ويومها بصوم كما تقدم وهذا متفق على كراهيته واحتج به العلماء على كراهة هذه الصلاة المبتدعة التي تسمى الرغائب قاتل الله واضعها ومخترعها فانها بدعة منكرة من البدع التي هي ضلالة وجهالة

“Hadits ini menunjukkan larangan yang jelas terhadap pengkhususan malam Jum’at dengan sesuatu sholat yang tidak dikerjakan pada malam-malam yang lain, dan juga pengkhususan puasa pada siangnya seperti yang telah dinyatakan. Hal ini telah disepkati akan kemakruhannya. Para ulama berhujah dengan hadits ini mengenai makruhnya/dibencinya sholat bid‘ah yang dinamakan Sholat ar-Raghaib. Semoga Allah memusnahkan pemalsu dan pengkreasi sholat ini. Ini karena sesungguhnya ia adalah bid‘ah yang munkar, termasuk jenis bid‘ah yang sesat dan jahil.” (Al-Minhaaj Syarh Shahih Muslim 8/20).

Kalau Imam Nawawi mengatakan ada bid’ah hasanah,

Lalu mengapa Imam Nawawi mengatakan
Sholat Rogo’ib sebagai bid’ah yang munkar ?

Bahkan Imam Nawawi berkata : Semoga Allah memusnahkan pemalsu dan pengkreasi sholat ini.

Bukankah shalat baik ?

(4). Imam Nawawi mengatakan sholat ar-Roghoib dan shalat malam nishfu Sy’aban merupakan sholat yang bid’ah, sholat yang mungkar dan buruk,

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

الصلاة المعروفة بصلاة الرغائب وهي ثنتى عشرة ركعة تصلي بين المغرب والعشاء ليلة أول جمعة في رجب وصلاة ليلة نصف شعبان مائة ركعة وهاتان الصلاتان بدعتان ومنكران قبيحتان ولا يغتر بذكرهما في كتاب قوت القلوب واحياء علوم الدين ولا بالحديث المذكور فيهما فان كل ذلك باطل ولا يغتر ببعض من اشتبه عليه حكمهما من الائمة فصنف ورقات في استحبابهما فانه غالط في ذلك وقد صنف الشيخ الامام أبو محمد عبدالرحمن بن اسمعيل المقدسي كتابا نفيسا في ابطالهما

“Sholat yang dikenal dengan sholat ar-Roghoib yaitu sholat 12 raka’at yang dikerjakan antara maghrib dan isyat pada malam jum’at yang pertama di bulan Rojab, dan juga sholat malam nishfu Sy’aban seratus raka’at. Dua sholat ini merupakan sholat yang bid’ah, sholat yang mungkar dan buruk, dan janganlah terpengaruh dengan disebutkannya kedua sholat ini dalam kitab “Quutul Quluub” dan “Ihyaa Uluumiddin”, dan jangan pula terpedaya dengan hadits yang disebutkan tentang kedua sholat ini, karena semuanya adalah kebatilan. Dan jangan juga terpedaya dengan sebagian imam yang terancukan/tersamarkan tentang hukum kedua sholat tersebut sehingga ia menulis beberapa lembaran tentang sunnahnya kedua sholat itu. Sesungguhnya ia telah keliru. As-Syaikh al-Imam Abu Muhammad Abdurrahman bin Isma’il al-Maqdisi telah menulis sebuah kitab yang bagus tentang batilnya kedua sholat ini” (Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab 4/56).

Kalau Imam Nawawi mengatakan ada bid’ah hasanah,

Lalu mengapa Imam Nawawi mengatakan sholat ar-Roghoib dan shalat malam nishfu Sy’aban merupakan sholat yang bid’ah, sholat yang mungkar dan buruk ?

Bukankah shalat baik ?

(5). Imam Nawawi mengatakan : Menambah lafal sholawat dengan tambahan ( وَارْحَمْ مُحَمَّدًا وَآلَ مُحَمَّدٍ ) “Dan rahmatilah Muhammad dan keluarga Muhammad” maka ini merupakan perkara bid’ah yang tidak ada asal/dalilnya.

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata dalam kitabnya al-Adzkaar :

وأما ما قاله بعض أصحابنا وابن أبي زيد المالكي من استحباب زيادة على ذلك وهي : ” وَارْحَمْ مُحَمَّدًا وَآلَ مُحَمَّدٍ ” فهذا بدعة لا أصل لها. وقد بالغ الإمام أبو بكر العربي المالكي في كتابه ” شرح الترمذي ” في إنكار ذلك وتخطئة ابن أبي زيد في ذلك وتجهيل فاعله ، قال : لأن النبي صلى الله عليه وسلم علمنا كيفية الصلاة عليه صلى الله عليه وسلم ، فالزيادة على ذلك استقصار لقوله ، واستدراك عليه صلى الله عليه وسلم

“Adapun apa yang disebutkan oleh sebagian ulama madzhab syafi’iyah dan Ibnu Abi Zaid al-Maliki tentang disunnahkannya tambahan lafal sholawat dengan tambahan وَارْحَمْ مُحَمَّدًا وَآلَ مُحَمَّدٍ “Dan rahmatilah Muhammad dan keluarga Muhammad” maka ini merupakan perkara bid’ah yang tidak ada asal/dalilnya. Al-Imam Abu Bakr Ibnul ‘Arobi Al-Maliki telah mengingkari dengan sangat serius hal ini dalam kitabnya “syarh At-Tirmidzi” (silahkan lihat perkataan Ibnul ‘Arobi dalam kitabnya ‘Aaridhotul Ahwadzi 2/271-272-pen), beliau (Ibnul ‘Arobi) menyalahkan Ibnu Abi Zaid dan membodohkan pelakunya. Ia berkata, “Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengajarkan kepada kita tentang tata cara shalawat kepadanya, maka tambahan terhadap tata cara tersebut adalah menganggap kurang sabda Nabi, dan bentuk penyempurnaan terhadap beliau shallallahu ‘alaihi wasallam” (Al-Adzkaar 116).

Kalau Imam Nawawi mengatakan ada bid’ah hasanah,

Lalu mengapa Imam Nawawi mengatakan Menambah lafal sholawat dengan tambahan ( وَارْحَمْ مُحَمَّدًا وَآلَ مُحَمَّدٍ ) “Dan rahmatilah Muhammad dan keluarga Muhammad” merupakan perkara bid’ah yang tidak ada asal/dalilnya.

Bukankah lafal tambahan tersebut baik ?

Kesimpulannya, bid’ah yang dimaksud Imam Nawawi adalah bid’ah menurut BAHASA bukan bid’ah menurut syari’at (agama).

بَارَكَ اللهُ فِيْكُم

Agus Santosa Somantri

https://agussantosa39.wordpress.com/category/i-bidah/10-memahami-bidah/

================

NASEHAT BAGI YANG MENGAKU SALAFIYYUN

NASEHAT BAGI YANG MENGAKU SALAFIYYUN

(Diterjemahkan dari kitab Kasyfu al Haqaa-iq al Khafiyah ‘inda Mudda’iy as Salafiyyah / Menyingkap Realita Tersembunyi pada kelompok Yang mengaku sebagai Salafiyah, karya Syaikh Mut’ib bin Sarayan al ‘Ashimiy. Penerbit Maktabah al Malik Fahd al Wathaniyah, Mekkah al Mukarramah 1425H).

Berikut ini kami tampilkan fatwa dan nasihat para ulama besar di Keraja’an Saudi Arabia untuk mereka yang menamakan dirinya ‘salafi’. Fatwa ini lahir karena kegelisahan dan keprihatinan para ulama tersebut atas realita yang menodai citra da’wah Islamiyah yang seharusnya rahmah. Anda akan temukan bahwa para ulama ini amat mengingkari sikap keras, gampang menuduh, memfitnah, dan memberikan gelar-gelar buruk kepada sesama umat Islam, apalagi para da’i dan ulamanya. Sekaligus juga, pengingkaran mereka terhadap klaim atau sebutan-sebutan bernada membanggakan diri dan hizbiyah, seperti mengaku ‘kami salafiyyun’ atau ‘aku salafi.’

Inilah kondisi sebenarnya, namun apakah realita ini sengaja disembunyikan, atau memang mereka tidak mau tahu, karena begitu kentalnya sikap fanatisme dan hizbiyah (kekelompokkan).

Sebagaimana yang kita lihat begitu sterilnya mereka dengan saudara-saudaranya.

Selama tidak bertingkah sama dengan mereka, tidak memfasiq-kan apa yang mereka fasiq-kan, tidak mengkafirkan apa yang mereka kafirkan, tidak membid’ahkan apa yang mereka bid’ahkan, tidak ikut mentahdzir orang yang mereka tahdzir, dan tidak memboikot orang yang mereka boikot, maka Anda tidak diakui sebagai salafy, bahkan Anda akan mengalami serangan yang serupa, sebagaimana yang dialami oleh Syaikh ‘Aidh al Qarny, Syaikh Salman Fahd al ‘Audah, dan Syaikh Safar al Hawaly.

Sebenarnya mereka ulama salafy juga, namun karena tidak mau begitu saja menyerang sesama aktifis Islam, langsung dianggap sesat. Ini, mudah-mudahan bukan gambaran umum tentang mereka. Semoga ada ikhwah yang sempat dan memiliki keluangan waktu untuk menerjemahkan secara utuh kitab ini. Nas’alullahal hidayah wal ‘afiyah … amin

• Nasihat Samahatusy Syaikh al ‘Allamah Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah (hal.3-4)

Wajib bagi setiap penuntut ilmu dan ahli ilmu untuk mengetahui kewajiban para ulama. Wajib atas mereka, untuk berprasangka baik, berbicara yang baik, dan menjauhi pembicaraan yang buruk, sebab para da’i ilallah memiliki hak yang besar di dalam masyarakat. Maka, wajib bagi mereka untuk membantu tugas mereka (para da’i) dengan perkata’an yang baik, metode yang bagus, dan prasangka yang baik pula. Bukan dengan sikap kekerasan, bukan dengan mengorek kesalahan-kesalahan agar orang lari dari fulan dan fulan.

Adalah wajib untuk menjadi penuntut ilmu, menuntut yang baik dan bermanfaat, lalu bertanya tentang masalah-masalah ini. Jika terdapat kesalahan atau musykil hendaknya bertanya dengan hikmah dan niat yang baik, setiap manusia pernah berbuat salah dan benar, tidak ada yang ma’shum kecuali para rasul ‘alaihimus shalatu was salam, mereka terjaga dari kesalahan dalam apa-apa yang mereka sampaikan dari Rabb mereka. Para sahabat nabi dan setiap orang selain mereka pasti pernah berbuat salah dan benar, begitu pula orang-orang setelah mereka, dan ucapan para ulama dalam urusan ini sudah diketahui dengan baik (ma’ruf).

Ini bukan berarti, para da’i, ulama, pengajar, atau khathib, adalah ma’shum, tidak. Mereka telah berbuat salah, maka wajib memberinya peringatan, juga atas hal yang musykil darinya hendaknya bertanya dengan ucapan yang baik, maksud yang mulia, sampai diperoleh faedah dan clearnya musykil tersebut, dengan tanpa berpaling dari si fulan atau menjauhinya.

Para ulama, mereka adalah pewaris para nabi. Tetapi bukan berarti selamanya mereka tidak punya salah. Jika salah, mereka mendapatkan satu pahala, jika benar, mendapatkan dua pahala.

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda : “Jika seorang hakim menentukan hukum, ia berijtihad, kemudian ia benar, maka ia mendapatkan dua pahala. Jika ijtihadnya salah maka satu pahala. “ (HR. Bukhari, 9/193. Muslim, 33/1342)

Saudara-saudara kami para da’i ilallah ‘Azza wa Jalla di negeri ini, hak mereka atas masyarakatnya adalah mendapatkan bantuan dalam kebaikan, berprasangka baik dengan mereka, dan menjelaskan kesalahannya dengan uslub (cara) yang bagus, bukan bertujuan mencari ketenaran dan aib.

Sebagian manusia ada yang menulis selebaran-selebaran tentang sebagian para da’i, berupa selebaran-selebaran yang buruk, yang tidak sepantasnya ditulis oleh para penuntut ilmu, dan tidak sepantasnya dengan cara demikian … (Kibarul ‘Ulama yatakallamuna ‘an ad Du’at, Hajar al Qarny, hal. 8) Sampai di sini dari Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz –rahimahullah.

• Nasihat Samahatusy Syaikh Muhammad bin Shalih al ‘Utsaimin rahimahullah (hal.5)

Syaikh Ibnu ‘Utsaimin berkata :

Jika telah banyak golongan-golongan (al Ahzab) dalam tubuh umat Islam maka janganlah fanatik pada kelompok. Telah nampak golongan-golongan sejak zaman dahulu seperti khawarij, mu’tazilah, jahmiyah, rafidhah, kemudian nampak saat ini ikhwaniyyun, salafiyyun, tablighiyyun, dan yang sepertinya. Maka, hendaklah setiap kelompok-kelompok dicampakan ke sebelah kiri dan hendaklah kalian bersama imam, dan demikian itu merupakan apa-apa yang diarahkan oleh Nabi dalam sabdanya : “Hendaklah kalian memegang sunahku, dan sunah para khulafa’ ur rasyidin.”

Tidak ragu lagi, bahwa wajib atas seluruh kaum muslimin menjadikan madzhab mereka adalah madzhab salaf, bukan untuk ber-intima (berkomitmen) pada kelompok tertentu yang dinamakan salafiyyun.

Wajib bagi umat Islam menjadikan madzhab mereka adalah madzhab salafus shalih, bukan bertahazzub (berkelompok) kepada apa-apa yang dinamakan salafiyyun. Maka, ada thariiq (jalan-metode) as salaf (umat terdahulu), dan ada juga hizb (kelompok) yang dinamakan salafiyyun, padahal yang dituntut adalah ittiba’ (mengikuti) salaf (umat terdahulu). (Syarah al Arba’iin an Nawawiyah. Hadits ke 28: “Aku wasiatkan kalian untuk taqwa kepada Allah, dengar dan taat,” hal. 308-309) (dalam kitab aslinya paragrap dua dan tiga juga ditebalkan)

• Nasihat Al ‘Allamah Syaikh Shalih bin Fauzan al Fauzan –hafizhahullah (hal. 15-16)

“Ada orang yang mengklaim bahwa dirinya di atas madzhab salaf, tetapi mereka menyelisihinya, mereka melampaui batas (ghuluw) dan menambah-nambahkan, dan keluar dari metode As Salaf. Di antara mereka juga ada yang mengaku bahwa dirinya di atas madzhab salaf, tetapi mereka menggampangkan dan meremehkan, hanya cukup menyandarkan diri (intisab).

Orang yang di atas manhaj salaf itu adalah lurus dan pertengahan antara melampaui batas (ifrath) dan meremehkan (tafrith), demikianlah thariqah salaf, tidak melampaui batas atau meremehkan. Untuk itulah Allah Ta’ala berfirman : “ …dan prang-orang yang mengikuti mereka dengan baik ….”

Maka, jika engkau hendak mengikuti jejak salaf, maka engkau harus mengenal jalan (thariqah) mereka, tidak mungkin mengikuti mereka kecuali jika engkau telah mengenal jalan mereka, dan itqan dengan manhaj mereka lantaran engkau berjalan di atasnya. Adapun bersama orang bodoh, engkau tidak mungkin berjalan di atas thariqah mereka (salaf), dan engkau menjadi bodoh dan tidak mengenalnya, atau menyandarkan kepada mereka apa-apa yang tidak pernah mereka katakan atau yakini. Engkau berkata: ‘Ini madzhab salaf,’ sebagaimana yang dihasilkan oleh sebagian orang bodoh saat ini, orang-orang yang menamakan diri mereka dengan salafiyyin, kemudian mereka menyelisihi kaum salaf, mereka amat keras, mudah mengkafirkan, memfasiq-kan, dan membid’ahkan.

Kaum salaf, mereka tidaklah membid’ahkan, mengkafirkan, dan memfasiq-kan kecuali dengan dalil dan bukti, bukan dengan hawa nafsu dan kebodohan. Sesungguhnya engkau menggariskan sebuah ketetapan: “Barangsiapa yang menyelisihinya, maka dia adalah mubtadi’ (pelaku bid’ah) dan sesat,” Tidak yaa akhi, ini bukanlah manhaj salaf.

Manhaj salaf adalah ilmu dan amal, ilmu adalah yang pertama, kemudian beramal di atas petunjuk. Jika engkau ingin menjadi salafi sejati (salafiyan haqqan), maka wajib bagimu mengkaji madzhab salaf secara itqan (benar, profesional), mengenal dengan bashirah (mata hati), kemudian mengamalkannya dengan tanpa melampau batas dan tanpa meremehkan. Inilah manhaj salaf yang benar, adapun mengklaim dan sekedar menyandarkan dengan tanpa kebenaran, maka itu merusak dan tidak bermanfaat” (dikutip dari jawaban Syaikh Shalih Fauzan atas pertanyaan dalam kajian kitab Syarh al Adidah Ath Thahawiyah tahun 1425H, direkam dalam kaset seputar tema ini)

Pada hal. 17 – 18, Syaikh Shalih bin Fauzan al Fauzan juga ditanya, tentang orang yang menyematkan dibelakang namanya dengan sebutan As Salafy atau Al Atsary, apakah hal tersebut merupakan mensucikan diri sendiri ? Ataukah sesuai dengan syariat ? (pembaca Tatsqif, seperti yang kita ketahui saudara-saudara kita salafy sering menambahkan di belakang nama mereka dengan Al Atsary atau As Salafy, misal Abu Fulan al Atsary, Fulan bin Fulan al Atsary, sebagaimana dalam Blog-blog internet yang mereka buat, dll)

• Syaikh Shalih Fauzan menjawab :

“Yang dituntut adalah agar manusia mengikuti kebenaran, dituntut mencari kebenaran, dan beramal dengannya. Adapun, bahwa ada yang mengaku bahwa dirinya salafy atau atsary atau apa saja yang seperti itu, maka janganlah mengklaim seperti itu. Allah Subahanahu wa Ta’ala yang Mengetahui, telah berfirman :

Katakanlah : “Apakah kamu akan memberitahukan kepada Allah tentang agamamu, padahal Allah mengetahui apa yang di langit dan apa yang di bumi dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu?”(QS.AlHujurat: 16)

Menggunakan nama salafy atau atsary, atau yang serupa dengannya, hal ini tidak ada dasarnya (dalam syariat, pent). Kita melihat pada esensinya, tidak melihat pada perkataan, penamaan, atau klaim semata, ia berkata bahwa dirinya salafy padahal ia bukan salafy, atau atsary padahal ia bukan atsary. Namun, ada orang yang sebenarnya salafy dan atsary walau tanpa mengaku dirinya adalah salafy atau atsary.

Kita melihat pada hakikatnya, bukan pada penamaan, atau klaim semata, dan hendaknya seorang muslim komitmen terhadap adab bersama Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ketika orang Badui berkata : ‘Kami telah beriman’, Allah mengingkari mereka (Berkatalah orang-orang Badui ‘Kami telah beriman’, katakanlah (wahai Muhammad) : ‘Kalian belum beriman, tetapi katakanlah ‘Kami telah berserah diri-Islam.’) Jadi, Allah mengingkari penamaan mereka.dan penyifatan diri mereka dengan iman, dan mereka belum sampai pada martabat itu. Orang-orang Badui itu datang dari pedalaman dan mereka mendakwakan bahwa mereka sudah beriman sejak lama, tidak. Mereka telah berserah diri dan masuk Islam, dan jika mereka terus-menerus seperti itu dan mereka mempelajarinya, maka iman masuk ke dalam hati mereka. (Dan iman belum (lamma) masuk ke dalam hati mereka), kata lamma (belum) digunakan untuk sesuatu yang belum terjadi, artinya iman itu akan masuk, tetapi sejak awal kalian sudah mengklaim. Inilah bentuk pensucian diri (maksudnya menganggap diri bersih dan lebih dari yang lain, pent)

Maka, engkau tidak perlu berkata ‘Saya salafy’, ‘Saya atsary’, saya begini begitu. Wajib bagimu mencari kebenaran dan beramal dengannya dan meluruskan niat. Allah Subhanahu wa Ta’ala Maha Mengetahui keadaan sebenarnya dari hamba-hambaNya. (Ibid)

Selanjutnya, Al Ustadz Mut’ib bin Sarayan al ‘Ashimy (hal. 33-34) juga menyorot dengan tajam tentang metode tarbiyah kepada para pemula dan pemuda salafiyyin. Inilah hal yang paling sering diajarkan kepada para pemulanya (menurut Syaikh Mut’ib), dan Anda bisa membandingkan sendiri dengan perilaku para pemuda salafiyyin baik dikeseharian, diskusi atau di internet, yaitu :

1. Mereka dibina untuk memperluas kecaman, menyerang dan merendahkan kehormatan kaum muslimin secara umum, dan para ulama secara khusus. Mereka menyebutnya sebagai bagian taqarrub ilallah, dan bentuk pembela’an terhadap aqidah.

2. Mereka dibina untuk menyukai debat kusir (al mira’), dengan metode yang buruk dan akhlak yang rendah.

3. Mereka dibina untuk rajin menggolong-golongkan berbagai gerakan dan lembaga Islam, hal itu membuat kaum muslimin terbagi-bagi (tashniif), menjadi firqah-firqah, hizb-hizb, dan banyak jama’ah. Mereka menyebutnya hizbiyah.

4. Menanamkan penyakit pengajaran dan perasa’an tinggi dalam diri para pemuda sejak awal menuntut ilmu, berupa keada’an bahwa mereka sudah ahli berfatwa dan mengkritik (naqd) manusia.

5.Mereka dibina untuk mengkritik dengan cara yang buruk, dengan menggunakan kata-kata kasar terhadap saudara mereka yang berselisih dengan hawa nafsu mereka, tanpa melihat keulama’an dan kadar usia seseorang. Bahkan tidak lagi merasa malu kepada manusia.

6. Mereka dibina untuk su’suz zhan, walau sekadar setitik di hati, hingga tumbuh buahnya yang merusak lantaran zhan dan wahm (sangka’an) itu, yaitu lahirnya tuduhan dan menghukumi manusia.

7. Mereka dibina untuk menghinakan manusia dengan ghibah dan tuduhan dusta kepada orang-orang yang ta’at kepada agama dan cinta kebaikan.

8. Mereka dibina untuk mencari-cari kesalahan orang lain lalu menyebarkannya, dan mereka sangat bergembira jika menemukan kesalahan dari ulama atau da’i bahwa mereka telah begini begitu.

9. Mereka dibina untuk memboikot (hajr) saudara-saudaranya ketika berbeda pendapat dengan mereka dalam satu masalah. Menurut mereka hajr adalah sesuatu yang patut diterima oleh ahlul hawa dan mubtadi’ (pelaku bid’ah).

10. Mereka dibina untuk berpenampilan tidak menarik, malas, dan negatif (dimata masyarakat, pent), misalnya : mereka di tahdzir (diberi peringatan) agar jangan berpartisipasi dalam kegiatan penyadaran, amal pelayanan di masyarakat demi menegakkan agama mereka dan membina masyarakat. Mereka menyangka hal itu bid’ah bukan dari sunah.

11. Mereka dibina untuk menolong pribadi (tokoh mereka, pent), bukan karena kebenarannya. Mereka memberikan pembela’an demi tokohnya itu dengan hawa nafsunya, dengan segala keburukan dan keangkuhan..

12. Mereka dibina dengan sesuatu yang monoton ketika menuntut ilmu, mereka tidak punya manhaj, sehingga mereka tidak menghasilkan karya pada diri mereka secara orisinil (ta’shil). Mereka hanya menghasilkan makalah-makalah (baca: selebaran) untuk mendukung tujuan mereka.

13. Mereka dibina untuk fanatik dengan seseorang, bukan dengan al haq (walau mereka tidak mangakui, namun faktanya demikian, pent). Mereka tidak mau menerima kebenaran dari jalan yang berbeda dengan hawa nafsu dan syahwat mereka, dengan alasan bahwa kebaikan dan kebenaran yang berbeda dengan mereka, hanyalah sesuai dengan mereka yang berselisih dengan mereka. (intinya, kalau bukan dari mereka, tidak mau mengakui. pent)

14. Mereka dibina untuk malampaui batas dan ekstrim (tatharruf), khususnya dalam masalah memberikan nasihat. Mereka sangat keras (ghulat) ketika menasihati orang yang menyelisihi mereka, sedangkan justru sangat memuji (jufat) nasihat orang-orang yang mendukung (sepemikiran, pent) dengan mereka.

15. Mereka amat memberikan perhatian terhadap masalah tauhid, dan berputar-putar di situ saja. Seolah mereka lalai dengan masalah keilmuan lainnya, seperti da’wah dan tarbiyah. Padahal sebenarnya, mereka adalah orang yang paling jauh dari penerapan apa-apa yang mereka kaji, seperti kaitan mereka dengan cela’an terhadap kehormatan ulama dan da’i, dan lemparan tuduhan mereka dengan berbagai sifat (sesat, mubtadi’, mumayyi’, plintat-plintut, kufr, syirk, dll) yang keluar dari lisan mereka terhadap saudara mereka dari kalangan da’i dan ulama. Hasbunallah wa ni’mal wakil.

Sebenarnya masih banyak lagi nasihat ulama dari kitab ini untuk mereka. Seperti nasihat Syaikh Bakr Abu Zaid atas sikap mereka yang suka mentashnif (membagi-bagi) umat ini dengan istilah-istilah tertentu. Kita tahu bahwa mereka sering mengelompokkan manusia seperti Ikhwaniy (pengikut IM), Banawy (pengikut Al Banna), Quthby (pengikut Sayyid Quthb), Surury (pengikut Muhammad Surur Zaenal Abidin), Turatsy (pengikut Jum’iyah Ihya’ ats Turats-nya Syaikh Abdurrahman Abdul Khaliq), dan lain-lain. (FN)

Wallahu A’lam bish shawwab.

http://www.al-intima.com/nasehat/nasihat-bagi-kaum-yang-mengklaim-dirinya-salafiyyun

______

MEMURNIKAN ISLAM BUKAN BERARTI ANTI TRADISI

MEMURNIKAN ISLAM BUKAN BERARTI ANTI TRADISI
.
Oleh: Ikhwan pecinta meong
.
Menyeru umat untuk ke kembali kepada ajaran Islam yang murni, ajaran Islam yang berasal dari Allah Ta’ala dan Rasul-Nya dan menyeru umat untuk meninggalkan amalan-amalan atau acara-acara yang di buat-buat dalam urusan agama (bid’ah), juga menyeru umat untuk meninggalkan tradisi-tradisi nenek moyang sering di tuduh sebagai pihak yang anti tradisi.
.
Sangat keliru apabila menyeru umat untuk kembali kepada ajaran Islam yang murni di tuduh sebagai pihak yang anti kepada tradisi.
.
Memurnikan Islam dari noda-noda penyimpangan dan kesesatan, bukan berarti anti tradisi. Karena Islam itu sendiri sesungguhnya melanjutkan tradisi umat sebelumnya.
.
Perlu di ketahui bahwa ajaran lslam yang di bawa oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hakekatnya hanyalah merupakan kelanjutan dari ajaran yang di bawa oleh Abul Anbiya’ (bapak para Nabi) Ibrahim ‘alaihis salam. Hakekat ini secara tegas dinyatakan oleh Allah Ta’ala dalam beberapa Firman-Nya.
.
Diantaranya Allah Ta’ala berfirman :
.
مِلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ هُوَ سَمَّاكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِنْ قَبْلُ
.
“(Ikutilah) agama orang tua kalian Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu . . ” (QS. Al-Hajj: 78).
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
فَاتَّبِعُوا مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
.
“Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus (hanif), dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik”. (QS. Ali Imran: 95).
.
Bangsa Arab Ismailiyyah atau Arab Adnaniyyah atau di sebut juga bangsa Arab al-Musta’ribah, mereka adalah keturunan dari Nabi Ismail ‘alaihis salam. Mereka mewarisi millah dan minhaj Tauhidullah yang di serukan oleh Nabi Ibrahim ‘alaihis salam bapaknya Nabi Ismail ‘alaihis salam.
.
Namun setelah melalui beberapa kurun, ajaran mereka terkontaminasi oleh ajaran-ajara baru (bid’ah) yang di ada-adakan oleh orang-orang yang di anggap alim diantara mereka.
.
Dan yang pertama kalinya memasukkan pemikiran-pemikiran sesat dan menyesatkan adalah Amr bin Luhayy, yang mensyariatkan penyembahan berhala dan kepercayaan-kepercayaan lainnya. Maka sejak itulah ajaran Tauhid yang di serukan oleh Nabi Ibrahim ‘alaihis salam mengalami penyimpangan (distorsi), dan akhirnya bangsa Arab diliputi kebodohan, kerusakan, dan kemusyrikan. Maka kemudian Allah Ta’ala mengutus Nabi Muhammad shallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengembalikan mereka kepada ajaran yang benar.
.
Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menetapkan atau membuang tradisi-tradisi yang sebelumnya telah berkembang dan berlaku di kalangan bangsa Arab.
.
Menjaga dan memuliakan Ka’bah, pelaksana’an thawaf, haji, umrah, wuquf di Arafah dan berqurban, semua itu merupakan tradisi yang sudah berlaku semenjak Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Maka artinya ajaran Islam yang di bawa oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bukanlah ajaran baru, namun ajaran nenek moyang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Nabi Ibrahim ‘alaihis salam.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menetapkan tradisi-tradisi yang sudah berlaku karena memang tradisi tersebut sebagai ajaran yang di wariskan oleh Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Adapun tradisi-tradisi yang di buang oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam adalah tradisi-tradisi buah dari penyimpangan mereka.
.
Tradisi-tradisi yang menyimpang dan di buang oleh Nabi diantaranya ucapan orang-orang jahiliah terdahulu dalam talbiah “Labbaik la syariika laka illa syariikan huwa laka tamlikuhu wa ma malak” yang ditujukan kepada berhala-berhala orang jahiliah. Juga thawaf yang dilakukan oleh mereka sambil telanjang.
.
Melalui sirah Nabawiyah kita juga mengetahui, bahwa Islam bisa menerima tradisi-tradisi yang sudah berlaku di masyarakat. Misalnya dalam riwayat Bukhari dalam kitab Al-Libas diuraikan, ketika sebagian sahabat mengusulkan kepada Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam agar beliau membuat stempel seperti yang dibuat para pemimpin-pemimpin dunia untuk mencap buku-buku dan surat-surat mereka, karena mereka tidak mau menerima surat ataupun tulisan kecuali jika ada stempelnya, maka Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam pun mengabulkan usul tersebut. Kemudian Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam membuatnya dari perak dengan bertuliskan Muhammad Rasulullah.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam mengambil keputusan, apakah tradisi itu dibolehkan untuk di tetapkan, dipertahankan atau di hilangkan tentu saja berdasarkan wahyu dari Allah Ta’ala.
.
Dan kita kaum muslimin sebagai pengikut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam boleh menjadikan tradisi-tradisi warisan nenek moyang itu dihilangkan atau dipertahankan, tapi tentu saja harus berdasarkan petunjuk Alah Ta’ala dan Rasul-Nya. Bukan hanya berdasarkan hawa nafsu atau anggapan baik. Jadi ada syarat-syarat yang harus di perhatikan bukan sesuka hati.
.
Adapun syarat-syaratnya itu adalah :
.
1. Tidak menjadikan syari’at Islam bertambah atau berkurang.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
.
“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu”. (Al-Maidah: 3).
.
Karena syari’at Islam sudah sempurna sebagaimana yang di sebutkan dalam ayat di atas, maka tidak dibenarkan syari’at Islam jadi bertambah atau berkurang dari yang sudah di tetapkan Allah Ta’ala dan Rasul-Nya. Apabila kita menetapkan tradisi-tradisi nenek moyang untuk di ikuti tapi menjadikan syari’at Islam bertambah, maka hal ini tidak di benarkan dalam syari’at Islam.
.
Tidak dibenarkan menambah-nambah syari’at Islam di sabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,
.
وَشَرُّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ
.
“Dan sejelek-jelek perkara adalah yang diada-adakan (bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat”. (HR. Muslim no. 867).
.
Dalam riwayat An Nasa’i dikatakan,
.
وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِى النَّارِ
.
“Setiap kesesatan tempatnya di neraka.” (HR. An Nasa’i, 1578).
.
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
.
وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ
.
“Hati-hatilah dengan perkara yang diada-adakan karena setiap perkara yang diada-adakan adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat”. (HR. Abu Daud no. 4607 dan Tirmidzi, 2676).
.
Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata :
.
كُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ ، وَإِنْ رَآهَا النَّاسُ حَسَنَةً
.
“Setiap bid’ah adalah sesat, walaupun manusia menganggapnya baik”.
.
2. Bukan termasuk dalam urusan agama
.
Tradisi-tradisi nenek moyang yang boleh ditetapkan untuk lestarikan dan di ikuti hanya tradisi-tradisi yang menyangkut perkara duniawi (العادة) tidak menyangkut urusan ibadah. Karena urusan duniawi (العادة) hukum asalnya di bolehkan. Sebagaimana kaidah yang di buat oleh para Ulama ushul fiqih,
.
الأَصْلُ فِي العَادَةِ حَلَالٌ حَتَّى يَقُومَ الدَّلِيلُ عَلَى النَهْيِ
.
“Asalnya urusan duniawi halal (boleh) kecuali ada dalil yang melarangnya”.
.
Imam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata,
.
وَالْأَصْلُ فِي الْعَادَاتِ لَا يُحْظَرُ مِنْهَا إلَّا مَا حَظَرَهُ اللَّهُ
.
“Hukum asal tradisi (kebiasaan masyarakat) adalah tidak masalah (boleh), selama tidak ada yang dilarang oleh Allah di dalamnya”. (Dinukil dari kitab Majmu’ Al-Fatawa, 4: 196).
.
Itulah diantara syarat-syarat apabila sebuah tradisi hendak kita ikuti atau kita tetapkan. Apabila sebuah tradisi tidak memenuhi syarat-syarat di atas, maka tradisi tersebut wajib kita tinggalkan. Namun demikian ada juga Ulama yang berpendapat apabila adat istiadat tersebut bukan dalam masalah aqidah namun jika tidak dilakukan akan berdampak buruk bagi agama dan kehormatan dirinya, maka mendahulukan adat-istiadat adalah diharuskan. Wallahu a’lam bishawab.
.
.
با رك الله فيكم
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
______________

Pengikut Nabi Isa Membuat Bid’ah Hasanah ?

PENGIKUT NABI ISA BERBUAT BID’AH ?

Allah berfirman : “Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah padahal Kami tidak mewajibkan nya kepada mereka tetapi utk mencari keridhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemelihara’an yang semestinya.” (Al-Hadid ayat 27)

Ayat 27 Surat Al-Hadid inilah di antara yng di jadikan hujjah oleh para pecintah bid’ah untuk membenarkan amalan-amalan bida’hnya.

Mereka berkata, bahwa bid’ah tidaklah selamanya tercela buktinya umat Nabi Isa juga berbuat bid’ah dan Allah tidak mencelanya.

Bantahan :

Ayat ini bercerita tentang kisah umat sebelum kita (Nashara). Apa yng di lakukan mereka tentu saja bukanlah harus menjadi syari’at buat kita, apabila bertentangan dgn dalil-dalil yang datang dlm syari’at agama kita. Karena sangat banyak dalil-dalil akan larangan dan ancaman berbuat bid’ah dlm agama kita, bahwa semua bentuk bid’ah adalah tertolak.

Kita juga mengetahui syari’at umat-umat terdahulu sebelum Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidaklah sama dengan syari’at yng di bawa oleh Rosululloh shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Contohnya ;

– Umat Nabi Isa menghadap Baitul Maqdis ketika shalat, sementara kita menghadap Ka’bah di Mekkah.

– Umat Nabi Musa harus menggunting kain yang terkena najis sedangkan kita cukup hanya mencucinya.

– Umat Nabi Musa harus melakukan bunuh diri apabila bertobat, lihat (QS Al-Baqarah: 54). tetapi kita cukup hanya memohon ampun Kepada Allah Subhanahu Wata’ala.

Jadi apabila ayat ini di jadikan alasan untuk menunjukan bolehnya kita berbuat bid’ah karena umat Nabi Isa berbuat bidah, tentu saja keliru. Karena apa yng mereka lakukan bertentangan dengan syariat yng di bawa oleh Rosululloh shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Nabi yng di utus untuk kita.

Kita mau ikut siapa ?, mengikuti mereka pengikut Nabi Isa yang berbuat bid’ah ? atau mengikuti Rosululloh shallallahu ‘alaihi wa sallam yng melarang berbuat bid’ah ?

Berikut larangan Rosululloh shallallahu ‘alaihi wa sallam terhadap perbuatan bidah.

قال رسول الله ص م اما بعد فأن خيرالحديث كتاب الله وخيرالهدي هدي محمد ص م وشرالامورمحدثة وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة

Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Amma ba’du, Sesungguhnya sebaik-baik perkata’an adalah Kitabullah dan sebaik baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sejelek jelek perkara adalah yang diada adakan (bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.” (HR. Muslim no. 867).

Dalam riwayat An Nasa’i dikatakan :

كل ضلالة في النار

“Setiap kesesatan tempatnya di neraka.” (HR. An Nasa’i no.1578.)

Wasallam

Agus Santosa Somantri

_______________