AHLUS SUNNAH BERGEMBIRA DENGAN KEMATIANNYA TOKOH AHLI BID’AH PENYESAT UMAT

AHLUS SUNNAH BERGEMBIRA DENGAN KEMATIANNYA TOKOH AHLI BID’AH PENYESAT UMAT
.
إن المسلم الحق كما يحزن لموت العلماء والدعاة إلى الله
.
Seorang muslim sejati itu merasa sedih dengan wafatnya para ulama dan dai.
.
يفرح بهلاك أهل البدع والضلال، خاصة إن كانوا رؤوساً ورموزاً ومنظرين،
.
Demikian pula, muslim sejati merasa gembira dengan matinya ahli bid’ah dan orang sesat terutama jika dia adalah tokoh, icon dan aktor intelektual dari sebuah kesesatan.
.
يفرح لأن بهلاكهم تُكسر أقلامُهم، وتُحسر أفكارُهم التي يلبِّسون بها على الناس
.
Muslim sejati merasa gembira karena dengan meninggalnya mereka, tulisan dan pemikiran sesat orang tersebut yang menyesatkan banyak orang berhenti.
.
ولم يكن السلف يقتصرون على التحذير من أمثال هؤلاء وهم أحياء فقط، فإذا ماتوا ترحموا عليهم وبكوا على فراقهم
.
Para ulama salaf tidak hanya mengingatkan bahaya para tokoh kesesatan ketika mereka hidup lalu ketika mereka mati lantas kita memohonkan rahmat Allah untuk mereka bahkan menangisi kepergian mereka.
.
بل كانوا يبيِّنون حالهم بعد موتهم، ويُظهرون الفرح بهلاكهم، ويبشر بعضهم بعضاً بذلك
.
Teladan para salaf adalah mereka menjelaskan kesesatan orang tersebut meski orang tersebut sudah mati. Salaf menampakkan rasa gembira dengan matinya tokoh kesesatan bahkan mereka saling menyampaikan berita gembira dengan matinya tokoh kesesatan.
.
ففي صحيح البخاري ومسلم يقول صلى الله عليه وسلم عن موت أمثال هؤلاء : ((يستريح منه العباد والبلاد والشجر والدواب))
.
Dalam shahih Bukhari dan Muslim, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda mengenai kematian tokoh kesesatan : “Kematiannya menyebabkan manusia, tanah, pohon dan hewan merasa nyaman”.
.
فكيف لا يفرح المسلم بموت من آذى وأفسد العباد والبلاد
.
Bagaimana mungkin seorang muslim tidak merasa gembira dengan matinya seorang yang mengganggu dan merusak pemikiran banyak manusia dan merusak alam semesta.
.
لذلك لما جاء خبر موت المريسي الضال وبشر بن الحارث في السوق قال: لولا أنه كان موضع شهرة لكان موضع شكر وسجود، والحمد لله الذي أماته،..(تاريخ بغداد: 7/66) (لسان الميزان: 2/308)
.
Oleh karena itu ketika terdengar berita mengenai matinya Bisyr al Marisi saat Bisyr bin al Harits berada di pasar beliau berkomentar, “Seandainya berita ini bukanlah berita yang tersebar luas tentu saja berita ini adalah berita yang perlu direspon dengan kalimat syukur bahkan sujud syukur. Segala puji milik Allah yang telah mematikannya”. (Tarikh Baghdad 7/66 dan Lisan al Mizan 2/308).
.
وقيل للإمام أحمد بن حنبل: الرجل يفرح بما ينزل بأصحاب ابن أبي دؤاد، عليه في ذلك إثم؟ قال: ومن لا يفرح بهذا؟! (السنة للخلال: 5/121)
.
Ada seorang yang bertanya kepada Imam Ahmad, “Apakah berdosa jika seorang itu merasa gembira dengan musibah yang menimpa para pengikut Ibn Abi Duad [tokoh Mu’tazilah]?” Jawaban Imam Ahmad, “Siapa yang tidak gembira dengan hal tersebut ?!”. (as Sunnah karya al Khallal 5/121).
.
وقال سلمة بن شبيب: كنت عند عبد الرزاق -يعني الصنعاني-، فجاءنا موت عبد المجيد، فقال: (الحمد لله الذي أراح أُمة محمد من عبد المجيد). (سير أعلام النبلاء: 9/435)
.
Salamah bin Syubaib mengatakan, “Suatu hari aku berada di dekat Abdurrazzaq ash Shan’ani lalu kami mendapatkan berita kematian Abdul Majid”. Abdurrazzaq ash Shan’ani lantas merespons, “Segala puji milik Allah yang telah membuat nyaman umat Muhammad dari gangguan Abdul Majid”. (Siyar A’lam an Nubala’ 9/435).
.
وعبد المجيد هذا هو ابن عبدالعزيز بن أبي رواد، وكان رأساً في الإرجاء
.
Abdul Majid yang dimaksudkan dalam hal ini adalah Abdul Majid bin Abdul Aziz bin Abu Rawad yang merupakan tokoh besar sekte Murjiah.
.
ولما جاء نعي وهب القرشي – وكان ضالاً مضلاً – لعبد الرحمن بن مهدي قال: الحمد لله الذي أراح المسلمين منه. (لسان الميزان لابن حجر: 8/402)
.
Tatkala Abdurrahman bin Mahdi mendengar berita kematian Wahb al Qurasyi, salah seorang tokoh kesesatan,beliau berkomentar, “Segala puji milik Allah yang telah membuat nyaman kaum muslimin dari gangguannya”. (Lisan al Mizan 8/402).
.
وقال الحافظ ابن كثير في (البداية والنهاية 12/338) عن أحد رؤوس أهل البدع: (أراح الله المسلمين منه في هذه السنة في ذي الحجة منها، ودفن بداره، ثم نقل إلى مقابر قريش فلله الحمد والمنة، وحين مات فرح أهل السنة بموته فرحاً شديداً، وأظهروا الشكر لله، فلا تجد أحداً منهم إلا يحمد الله)
.
Dalam kitab al Bidayah wan Nihayah 12/338 Ibnu Katsir berkata mengenai salah seorang tokoh ahli bidah, “Allah telah membuat kaum muslimin nyaman dari gangguannya pada tahun ini tepatnya pada bulan Dzulhijjah dan dimakamkan di dalam rumahnya lantas dipindah ke pekuburan Quraisy. Hanya milik Allah segala puji dan anugrah. Di hari kematiannya ahlu sunnah merasa sangat gembira. Ahli sunnah menampakkan rasa syukur mereka kepada Allah. Tidaklah anda jumpai seorang pun ahlu sunnah pada hari tersebut melainkan memuji Allah”.
.
هكذا كان موقف السلف رحمهم الله عندما يسمعون بموت رأسٍ من رؤوس أهل البدع والضلال،
.
Demikianlah sikap salaf saat mendengar kabar kematian salah seorang tokoh ahli bidah dan tokoh kesesatan.
.
وقد يحتج بعض الناس بما نقله الحافظ ابن القيم في (مدارج السالكين: 2/345) عن موقف شيخه شيخ الإسلام ابن تيمية من خصومه حيث قال: (وجئت يوماً مبشراً له بموت أكبر أعدائه وأشدهم عداوة وأذى له، فنهرني وتنكَّر لي واسترجع، ثم قام من فوره إلى بيت أهله فعزاهم وقال: إني لكم مكانه …)
.
Sebagian orang tidak sepakat dengan hal di atas lalu beralasan dengan pernyataan Ibnul Qayyim di Madarijus Salikin 2/345 menceritakan sikap gurunya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah terhadap musuhnya. Ibnul Qayyim mengatakan, “Suatu hari aku datang menemui Ibnu Taimiyyah untuk menyampaikan berita kematian musuh terbesar beliau, seorang yang paling memusuhi dan suka menyakiti beliau. Beliau membentakku dan menyalahkan tindakanku. Beliau mengucapkan inna lillahi wa inna ilaihi raji’un kemudian segera berdiri menuju rumah keluarga orang tersebut lalu menyampaikan bela sungkawa dan mengatakan, ‘Aku adalah pengganti perannya’.
.
ومن تأمل ذلك وجد أنه لا تعارض بين الأمرين فمن سماحة شيخ الإسلام ابن تيمية أنه لا ينتقم لنفسه ولذلك عندما أتاه تلميذه يبشره بموت أحد خصومه وأشدهم عداوة وأذى له= نهره وأنكر عليه، فالتلميذ إنما أبدى لشيخه فرحه بموت خصمٍ من خصومه لا فرحه بموته لكونه أحد رؤوس البدع والضلال.
.
Siapa saja yang merenungkan dua sikap ahli sunnah di atas pasti akan berkesimpulan bahwa tidak ada pertentangan di antara keduanya. Di antara sikap besar Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah adalah tidak ingin balas dendam. Oleh karena itu ketika murid beliau menyampaikan kabar gembira akan matinya salah seorang musuh beliau, seorang yang sangat keras permusuhan dan gangguannya terhadap beliau, beliau membentaknya dan menyalahkan tindakannya. Si murid hanya menampakkan di depan gurunya rasa gembira karena matinya salah satu musuh beliau, bukan gembira karena meninggalnya salah seorang tokoh ahli bidah dan tokoh kesesatan.
.
.
Sumber:
http://www.dorar.net/art/492
.
Artikel: http://ustadzaris.com/matinya-tokoh-kesesatan
.
.
_____

RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT

RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT
.
Sungguh anugerah yang besar apabila seorang manusia hidup di muka bumi berpijak di atas hidayah Allah Ta’ala. Karena dengan hidayah manusia dapat memilih dan menempuh jalan yang lurus diantara sekian banyak jalan berliku yang menjerumuskan kedalam jurang kebinasa’an. Sungguh beruntung orang-orang yang mendapatkan hidayah, dan sebaliknya sungguh celaka orang-orang yang dijauhkan dari hidayah oleh Allah Ta’ala, sehingga mereka terjerembab dalam penyimpangan dan kesesatan.
.
Dalam sejarah manusia semenjak masa para Nabi sampai saat ini, di muka bumi tidak lepas dari penyimpangan dan kesesatan yang dilakukan oleh orang-orang menyimpang dan sesat. Perseteruan antara pengikut kebenaran dan pembela kesesatan pun mewarnai sejarah manusia dari dulu hingga saat ini.
.
Mengapa ada orang-orang menyimpang dan sesat ?
.
Sesungguhnya diantara penyebab adanya orang-orang menyimpang dan sesat adalah karena adanya seorang tokoh atau pembesar atau seorang manusia yang memiliki kelebihan kemampuan ilmu di tengah-tengah manusia. Orang yang memiliki kelebihan ilmu tersebut, lalu dipercaya sebagai sosok (figur) yang pantas diikuti karena kelebihan ilmunya. Dan ketika orang yang dianggap pantas diikuti itu menyeru orang banyak ke dalam kesesatan, maka orang-orang pun mengikutinya. Dan pada akhirnya, semakin lama kesesatannya pun dipandang sebagai anutan yang benar sehingga dibela mati-matian oleh para pengikutnya.
.
۞ Kesesatan Kaum Bani Israil
.
Di zaman Nabi Musa ‘alaihis salam ada seorang yang memiliki kelebihan ilmu dibandingkan orang lainnya. Dia dikenal dengan nama Samiri.
.
Disebutkan dalam Al-Qur’an, bahwa Samiri adalah seorang lelaki yang membuat patung sapi dari emas yang kemudian menyeru kaum Bani Israil untuk menyembah patung sapi tersebut. Patung sapi yang dibuat oleh Samiri memang memiliki ‘keajaiban’ bisa mengeluarkan suara yang menjadikan kaum Bani Israil tersihir sehingga banyak dari mereka yang kemudian mengagungkan dan menyembahnya.
.
Tersesatnya kaum Bani Israil sa’at itu, karena ditinggalkan Nabi Musa ‘alaihis salam ke Bukit Sinai untuk bermunajat kepada Allah Ta’ala selama empat puluh hari.
.
Kelebihan ilmu Samiri sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an ketika menjawab pertanya’an Nabi Musa mengapa bisa membuat patung sapi untuk di sembah,
.
Samiri menjawab,
.

بَصُرْتُ بِمَا لَمْ يَبْصُرُوا بِهِ

.
“Aku mengetahui sesuatu yang mereka tidak mengetahui”. (QS. Thaha: 96).
.
Begitulah Samiri dengan kelebihan kemampuan ilmunya, menjadikan dia diikuti walaupun seruannya membinasakan kaum Bani Israil.
.
۞ Kesesatan Kaum Qurais
.
Kaum Qurais adalah kaumnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.
.
Kaum Qurais atau masyarakat Arab jahiliyah pada mulanya menganut kepercaya’an kepada Tauhid sebagai warisan dari ajaran Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Namun seiring waktu berlalu, tepatnya semenjak kota Mekah dikuasai oleh Bani Khuza’ah, masyarakat jahiliyah mulai tersesat dari ajaran Tauhid.
.
Kesesatan bangsa Arab jahiliyah dipelopori oleh seorang pemimpin mereka yang bernama ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i, sebagaimana disebutkan oleh Rasullullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya,
.

رَأَيْتَ عَمْرٌو بِنْ عَامِرُ بِنْ لِحَيِّ الخزاعي يَجُرُّ قَصَبَهُ فِي النَّارِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ سِيبَ السوائب

.
“Aku melihat ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i menarik-narik ususnya di neraka. Dia adalah orang pertama yang melepaskan onta-onta (untuk dipersembahkan kepada berhala)”. (HR. Bukhari no. 3333 dan Muslim no. 2856).
.
Siapakah ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i ?
.
Ia adalah pemimpin atau pembesar masyarakat Arab jahiliyah
.
Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i dikenal sebagai orang yang suka berbuat kebajikan, suka bersedekah dan berkhidmat terhadap urusan-urusan agama, sehingga semua orang mencintainya dan mereka menganggapnya sebagai salah seorang ulama besar dan wali yang disegani.
.
Ketika dia pergi ke Syam, disana dia melihat penduduk Syam yang menyembah berhala dan menganggap hal itu sebagai sesuatu yang baik serta benar. Sebab menurutnya, Syam adalah tempat lahirnya para Nabi, Rasul dan turunnya kitab-kitab suci. Maka ketika dia kembali pulang ke Mekkah, dia membawa serta berhala Hubal (dewa bulan) dan meletakannya di dalam Ka’bah. Setelah itu dia mengajak penduduk Mekkah untuk menyembah Hubal tersebut. Dan lambat laun orang-orang pun mengikuti seruannya, karena mereka melihat Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i adalah seorang ulama, paling berilmu dan seorang yang paling salih yang patut dijadikan panutan.
.
Dalam tafsir Ibnu Katsir disebutkan :
.

عَمْرٌو هَذَا هُوَ اِبْنٌ لِحَيِّ بِنْ قمعة، أَحَدٌ رُؤَسَاءَ خزاعة الَّذِينَ وَلَّوْا البَيْتَ بَعْدَ جَرِّهِمْ وَكَانَ أَوَّلُ مِنْ غَيْرِ دِينِ إِبْرَاهِيمَ الخليل، فَأَدْخَلَ الأَصْنَامَ إِلَى الحِجَازِ، وَدَعَا الرُّعَاعُ مِنْ النَّاسِ إِلَى عِبَادَتِهَا والتقرب بِهَا، وَشَرَّعَ لَهُمْ هَذِهِ الشَّرَائِعَ الجَاهِلِيَّةُ فِي الأنعام وَغَيْرِهَا

.
“Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuza’i merupakan salah satu pemimpin Khuza’ah yang memegang kekuasa’an atas Ka’bah setelah Kabilah Jurhum. Ia adalah orang yang pertama kali mengubah agama Ibrahim (atas bangsa Arab). Ia memasukkan berhala-berhala ke Hijaz, lalu menyeru kepada beberapa orang jahil untuk menyembahnya dan bertaqarrub dengannya, dan ia membuat beberapa ketentuan jahiliyyah ini bagi mereka yang berkena’an dengan binatang ternak dan lain-lain . .” (lihat Tafsir Ibnu Katsir 2/148 QS. Al-Maidah ayat 103).
.
Itulah sejarah awal mulanya masyarakat Arab jahiliyah tersesat dari jalan yang benar.
.
۞ Kesesatan manusia dari masa ke masa
.
Manusia tersesat dari jalan yang lurus bukan saja terjadi pada zaman dahulu, namun tentunya akan terjadi pula sepanjang masa. Sebagaimana terjadi pada zaman kita sekarang hidup. Ibadah-ibadah yang tidak diajarkan oleh Allah Ta’ala dan Rasul-Nya sa’at ini begitu marak dan digemari oleh manusia. Mereka menganggap apa yang mereka lakoni sebagai ibadah yang akan mendatangkan kecinta’an Allah Ta’ala. Sebagian dari mereka ada yang menyadari bahwa ibadah-ibadah yang mereka jalani adalah amalan-amalan baru yang dibuat-buat namun mereka meyakininya sebagai amalan baru yang baik (bid’ah hasanah).
.
Lalu siapa yang menyeru mereka kepada ajaran-ajaran baru (bid’ah) pada sa’at ini ?
.
Tentu saja para pemuka mereka yang mereka pandang sebagai ‘ulama’ yang memiliki kelebihan ilmu dibanding mereka dan juga dianggap sebagai orang salih yang patut diikuti dan dibela ketika ada yang mengusiknya. Sehingga tidak mengherankan apabila sa’at ini, para penyesat umat diagungkan sebagaimana manusia setengah dewa yang dipercaya pasti selalu benar tidak mungkin salah.
.
۞ Pennyesalan orang-orang yang disesatkan para penyesat umat di akhirat kelak
.
Sungguh malang orang-orang yang memuja manusia, mereka menjadikan seorang manusia seolah-olah malaikat bahkan tuhan, tidak boleh dikritisi apalagi dibantah, segala yang dikatakannya seolah-olah wahyu yang turun dari langit, selalu dibenarkan dan diikuti. Padahal tidak ada seorang manusiapun yang ma’sum, siapa dan sehebat apapun seorang manusia tetaplah manusia, bisa salah dan keliru.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُون

.
“Setiap anak Adam pasti berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah yang bertaubat”. (Shahih Jami’us Shaghir 4391).
.
Dari hadits diatas maka kita mendapatkan penjelasan bahwa tidak ada seorangpun manusia yang akan luput dari salah, apakah perkata’an atau perbuatannya. Maka tidak selayaknya kita taqlid kepada siapapun.
.
Seorang Muslim yang sebenarnya, bukanlah seorang yang selalu mengikuti perkata’an siapapun dan apapun yang dilakukannya tanpa peduli apakah sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasulnya.
.
Ketika seorang yang dipandang alim, fakih, luas ilmunya, kemudian ditokohkan dan dipuja, padahal sesungguhnya dia penyesat umat. Sungguh di akhirat dia tidak bisa menolong orang yang mengikutinya. Bahkan dia sendiri tidak akan mampu melepaskan dirinya dari adzab Allah Ta’ala yang harus ditanggungnya.
.
Maka tinggallah seorang muqallid (tukang ikut-ikutan) meratapi dan menyesali dirinya.
.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :
.

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا (-) وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا (-) رَبَّنَا آَتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا (-)

.
“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata : ‘ALANGKAH BAIKNYA, SEANDAINYA (DAHULU) KAMI TA’AT KEPADA ALLAH DAN TA’AT (PULA) KEPADA RASUL. Dan mereka berkata: ‘YA RABB KAMI, SESUNGGUHNYA KAMI TELAH MENTA’ATI PEMIMPIN-PEMIMPIN DAN PEMBESAR-PEMBESAR KAMI, LALU MEREKA MENYESATKAN KAMI DARI (JALAN YANG BENAR). YA RABB KAMI, TIMPAKANLAH KEPADA MEREKA ADZAB DUA KALI LIPAT DAN KUTUKLAH MEREKA DENGAN KUTUKAN YANG BESAR”. (QS. Al-Ahzab: 66-68).
.
Ayat diatas bukan saja ditujukan kepada orang-orang kafir, tetapi juga kepada siapa saja yang memiliki sifat seperti orang kafir yang disebutkan di ayat tersebut.
.
Imam Ibnu Katsir rahimahullahu Ta’ala berkata, “Ayat ini sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an, ‘Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya (yakni menyesali perbuatannya), seraya berkata : ‘Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul’. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya Dia telah menyesatkan aku dari Al-Quran ketika Al-Quran itu telah datang kepadaku dan adalah syaitan itu tidak mau menolong manusia’.” (QS. Al-Furqan : 27-29). Yang dimaksud dengan ‘si fulan’ dalam ayat ini adalah syaitan atau para pemimpin mereka yang telah menyesatkan mereka. Yakni mereka akan berkata, ‘Ya Rabb kami, sesungguhnya kami lebih memilih untuk mentaati para pemimpin dan pembesar kami dalam kesesatan ketimbang memilih untuk mentaati para Rasul-Mu dalam jalan hidayah dan keselamatan’.” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/427).
.
Sungguh penyesalan yang tidak berguna. Tangisan, ratapan dan lolongan orang-orang yang di sesatkan para penyesat umat, tidak akan mengurangi adzab yang harus ditanggungnya.
.
Wal Iyadzu billlah.
.
با رك الله فيكم
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί (pecinta meong, pengamat aliran sesat).
.
Kunjungi blog pribadi di: https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam–sudah-sempurna
.
.
___________

MAULID NABI ADALAH BID’AH MENURUT IMAM ASY-SYATHIBI

MAULID NABI ADALAH BID’AH MENURUT IMAM ASY-SYATHIBI
.

Imam Abu Ishaq Asy-Syathibi rahimahullah (790 H) berkata tentang peringatan Maulid Nabi :

.

أما الأولى: وهي الوصية بالثلث ليوقف على إقامة ليلة النبيء صلى الله عليه وسلم، فمعلوم أن إقامة المولد على الوصف المعهود بين الناس بدعة محدثة، وكل بدعة ضلالة

.

(Suatu perkara) yang seharusnya diketahui : “Bahwa pelaksanaan acara maulid dengan cara yang biasa dilakukan oleh masyarakat adalah perbuatan bid’ah muhdatsah (perkara bid’ah yang diada-adakan dalam agama). Padahal bid’ah itu semuanya sesat”. (Fatawa As-Syatiby, hlm. 203).

.

Penjelasan Imam Asy-Syathibi rahimahullah diatas, terkait pertanya’an yang menanyakan wasiat harta untuk diinfakkan guna memperingati Maulid Nabi.

.

Imam Asy-Syathibi rahimahullah menjawab :

.

فالإنفاق على إقامة البدعة لا يجوز والوصية به غير نافذة بل يجب على القاضي فسخه. ورُدَّ الثلث إلى البورثة يقتسمونه فيما بينهم …”

.

“Oleh karena itu, menginfakkan harta untuk pelaksanaan acara bid’ah tidak diperbolehkan. Sehingga wasiat untuk acara itu tidak perlu ditunaikan. Bahkan hakim (yang berwenang) wajib membatalkan wasiat tersebut. Serta mengembalikan sepertiga harta itu kepada ahli waris agar dibagikan diantara mereka…”.

.

❁ Profil Imam Imam Asy-Syathibi

.

Siapakh Imam As-Syatibhi ?

.

Imam As-Sytibhi (wafat 790 H / 1388 M), adalah seorang Ulama ahlu sunnah, yang keilmuannya diakui oleh seluruh umat Islam di dunia.

.

Imam Asy Sytibhi juga dikenal sebagai seorang pakar atau ahlinya dalam gramatika bahasa arab (nahwu). Beliau menulis kitab-kitab tentang ilmu nahwu dan sharf, ini sebagai bukti bahwa Imam Asy Sytibhi ahlinya dalam ilmu tata bahasa arab nahwu dan sharf.

.

Kitab-kitab nahwu sharf yang beliau tulis adalah :

.

• Al-Maqashid al-Syafiyah fi Syarhi Khulashoh al-Kafiyah, kitab bahasa tentang Ilmu nahwu yang merupakan syarah dari Alfiyah Ibnu Malik.

.

• Unwan al-Ittifaq fi ‘ilm al-isytiqaq, kitab bahasa tentang Ilmu sharf dan Fiqh Lughah.

.

• Ushul al-Nahw, kitab bahasa yang membahas tentang Qawaid Lughah dalam Ilmu sharf dan Ilmu nahwu.

.

Kitab karya Imam Asy Syatibhi terkenal lainnya adalah :

.

• Al-I’tisham, kitab manhaj yang menerangkan tentang bid’ah dan seluk beluknya.

.

Semua karya tulis yang di buat oleh Imam Asy Sytibhi menunjukkan bahwa Imam Asy Sytibhi sebagai seorang Ulama yang luas dan dalam keilmuannya. Dan memang Kredibibilitas Imam Asy Sytibhi sebagai Ulama diakui oleh dunia Islam.

.
.
_______________

BERSIKAP LEMAH LEMBUT TERHADAP SESAMA AHLI SUNNAH

BERSIKAP LEMAH LEMBUT TERHADAP SESAMA AHLI SUNNAH
.
Hasan al-Bashrî rahimahullåhu berkata :
.
يا أهل السنة ترفقوا رحمكم الله فإنكم من أقل الناس
.
“Wahai Ahlus Sunnah, bersikap lembutlah semoga Allåh merahmati kalian, karena sesungguhnya kalian adalah kaum yang paling minoritas”. (Syarh al-Ushůl karya al-Lålikă’î, I/63).
.
Sufyan ats-Tsaurî rahimahullåhu berkata :
.
استوصوا بأهل السنة خيراً فإنهم غرباء
.
“Saling berwasiatlah kalian dengan Ahlus sunnah karena sesungguhnya mereka itu orang-orang yang asing (ghurobå)”. (Syarh al-Ushůl, I/71).
.
Ayyub As-Sukhtiyånî rahimahullåhu berkata :
.
إني أخبر بموت الرجل من أهل السنة فكأني أفقد بعض أعضائي
.
“Sesungguhnya aku diinformasikan tentang wafatnya seorang dari Ahlus Sunnah, maka saya merasa seakan-akan kehilangan salah satu anggota tubuhku”. (Syarh al-Ushůl, 1/66).
.
Imam Sufyan ats-Tsaurî pernah ditanya,
.
ما ماء العيش ؟
.
Apa itu air kehidupan ?
.
Imam Sufyan ats-Tsaurî menjawab :
.
لقاء الإخوان
.
‘Bertemu dengan saudara (Ahlus sunnah)”. (Raudhatul Uqolå wa Nuzhatul Fudholå, 93).
.
.
_____________________

NABI PUN DAHULU DI TUDUH PEMECAH BELAH

NABI PUN DAHULU DI TUDUH PEMECAH BELAH
.
Seringkali orang yang menyeru umat untuk kembali kepada ajaran Islam yang murni dan meninggalkan segala macam amalan-amalan bid’ah juga tradisi nenek moyang yang bertentangan dengan ajaran Islam sering dituduh sebagai pihak yang merusak kerukunan dan persatuan (pemecah belah) umat.
.
Tuduhan pemecah belah dan meruntuhkan persaudaraan itu, ternyata juga pernah dialamatkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika pada masa dahulu menyeru umat untuk kembali kepada ajaran Tauhid yang benar yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim ‘alaihis salam dan meninggalkan tradisi jahiliyah yang bertentangan dengan ajaran Tauhid.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dituduh merusak persatuan dan pemecah belah bisa kita ketahui dari riwayat ketika masuk Islamnya kepala kabilah Daus yaitu Ath-Thufail bin Amru ad-Dausi, yang satu kabilah dengan Abu Hurairah, seorang Sahabat Nabi yang terkenal. Ath-Thufail bin Amru ad-Dausi adalah salah seorang pemuka bangsa Arab yang memiliki kedudukan tinggi. Ath-Thufail bin Amru ad-Dausi juga dikenal sebagai seorang sastrawan cerdik lagi ulung.
.
Dalam sebuah riwayat di sebutkan, Ath-Thufail meninggalkan kampung halamannya di Tihamah menuju Mekah yang pada saat itu di Mekah sedang terjadi pertentangan antara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan orang-orang kafir Quraisy yang menolak dakwah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
.
Ketika Ath-Thufail bin Amru ad-Dausi sampai di Mekah, ia ditemui dan disambut dengan sangat baik dan disediakan tempat singgah yang terbagus oleh para pemuka dan pembesar bangsa Qurais.
.
Dan kepada Ath-Thufail bin Amru Ad-Dausi mereka berkata : “Wahai Thufail, sesungguhnya kamu telah datang ke negeri kami, dan laki-laki yang menyatakan dirinya sebagai Nabi itu telah mencela-cela urusan (peribadatan) kami DAN MEMECAH-BELAH PERSATUAN KAMI, SERTA MENCERAI-BERAIKAN PERSAUDARAAN KAMI. Kami khawatir apa yang menimpa kami ini akan menimpamu sehingga mengancam kepemimpinanmu atas kaummu. Oleh karena itu, jangan berbicara dengan laki-laki itu, jangan mendengar apa pun darinya, karena dia mempunyai kata-kata seperti sihir, memisahkan seorang anak dari bapaknya, seorang saudara dari saudaranya, seorang istri dari suaminya”.
.
Itulah kata-kata yang disampaikan para pembesar kafir Qurais kepada Ath-Thufail bin Amru Ad-Dausi. Namun ternyata Ath-Thufail bin Amru Ad-Dausi malah tertarik oleh dakwah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu masuk Islam.
.
Kalau kita perhatikan kata-kata para pembesar kafir Qurais yang merasa terusik oleh dakwah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menuduh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai pemecah belah persatuan dan mencerai beraikan persaudaraan tersebut, ternyata sama persis dengan tuduhan orang-orang yang menyimpang dan sesat sa’at ini yang merasa terusik amalan-amalan bid’ah mereka yang menuduh para penyeru umat untuk kembali kepada kemurnian Islam dan meninggalkan segalam macam bid’ah dalam urusan ibadah.
.
Mengapa para penyeru umat untuk kembali kepada ajaran Islam yang murni sa’at ini mendapatkan perlakuan dan tuduhan yang sama dengan yang didapatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ?
.
Jawabannya :
.
Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin berkata : “Siapa saja yang mengikuti para Nabi, maka akan mendapatkan seperti yang didapat oleh para Nabi”.
.
Semoga kita berada dalam barisan para Nabi dan Rasul, bukan berada dalam barisan Abu Jahal dan Abu Lahab walaupun konsekuensinya mendapatkan tuduhan pemecah belah umat, sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga dahulu dituduh pemecah belah.
.
SIAPA SESUNGGUHNYA PEMECAH BELAH UMAT ?
.
Sangat memprihatinkan perselisihan terjadi diantara umat Islam, yang seolah-olah mereka tidak akan bisa dipersatukan. Padahal kiblat mereka sama, Nabinya sama yang di ibadahi juga sama, yaitu Allah Ta’ala.
.
Apa yang menjadikan umat Islam terus berselisih ?
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
وَلَا تَتَّبِعُوۡا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمۡ عَنۡ سَبِيۡلِهٖ‌ ؕ ذٰ لِكُمۡ وَصّٰٮكُمۡ بِهٖ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُوۡنَ‏
.
“Dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan lain karena itu akan mencerai beraikan kalian dari jalan-Nya.” (QS.Al-An’am, 153).
.
Yang dimaksud jalan-jalan lain dalam ayat diatas yaitu, macam-macam bid’ah dan syubhat. Sebagaimana diterangkan oleh Imam Mujahid rahimahullah dalam tafsirnya, Beliau berkata : “Jalan-jalan dengan aneka macam bid’ah dan syubhat”. (Jami’ul Bayan V/88).
.
Setelah menyebutkan beberapa dalil-dalil bahwa bid’ah adalah pemecah belah ummat, Imam Asy-Syatibi rahimahullaahu ta’ala berkata : “Semua bukti dan dalil ini menunjukan bahwa munculnya perpecahan dan permusuhan adalah ketika munculnya kebid’ahan.” (Al- I’tisham,I/157).
.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullaahu ta’ala pernah berkata : “Bid’ah itu identik dengan perpecahan, sebagaimana sunnah identik dengan persatuan.” (al-Istiqamah, I/42).
.
Dari keterangan para Ulama diatas, maka jelaslah sesungguhnya terjadinya perselisihan sehingga umat terpecah belah dan saling bermusuhan adalah diakibatkan adanya orang-orang yang membuat bid’ah ditengah-tengah umat.
.
Apabila tidak ada yang membuat-buat perkara baru dalam agama (bid’ah), maka niscaya umat Islam pun akan utuh dalam persatuan diatas kemurnian Islam berdasarkan petunjuk Allah Ta’ala dan bimbingan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
.
با رك الله فيكم
.
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏Mąŋţяί
.
.
Bid’ah hasanah yang di maksud Imam Syafi’i, silahkan baca di sini : https://agussantosa39.wordpress.com/category/11-bidah-hasanah/01-bidah-hasanah-yang-di-maksud-imam-syafii
.
– Bid’ah hasanah yang di maksud Umar bin Khatab, silahkan baca di sini : https://agussantosa39.wordpress.com/category/11-bidah-hasanah/02-memahami-perkataan-umar-bin-khatab
.
_______________

UMAT ISLAM AKAN MENGIKUTI JEJAK YAHUDI DAN NASRANI HINGGA MASUK LUBANG BIAWAK SEKALIPUN

UMAT ISLAM AKAN MENGIKUTI JEJAK YAHUDI DAN NASRANI HINGGA MASUK LUBANG BIAWAK SEKALIPUN
.
Kaum Yahudi dan kaum Nasrani adalah kaum yang di murkai oleh Allah Ta’ala dan kaum yang sesat. Sebagaimana Allah Ta’ala terangkan di dalam Al-Qur’an.
.
غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلا الضَّالِّينَ
.
“Bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat”. (QS. Al-Fatihah: 7).
.
Yang dimaksud ayat di atas adalah orang-orang Yahudi dan Nasrani, sebagaimana di sebutkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya,
.
إن الْمَغْضُوبُ عَلَيْهِمُ الْيَهُودُ وَإِنَّ الضَّالِّينَ النَّصَارَى
.
“Sesungguhnya orang-orang yang dimurkai itu adalah orang-orang Yahudi, dan sesungguhnya orang-orang yang sesat itu adalah orang-orang Nasrani”. (Tafsir Ibnu Katsir, QS. Al-Fatihah, 7).
.
Dalam sejarah Islam di ketahui bahwa kaum Yahudi sangat memusuhi umat Islam, dan rasa permusuhan mereka Allah Ta’ala sebutkan dalam Firman-Nya,
.
لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِينَ آمَنُوا الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا
.
“Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik”. (QS. Al-Maidah: 82).
.
Begitu pula kaum Nasrani, mereka memiliki rasa permusuhan dan perasa’an tidak senang terhadap umat Islam. Sikap mereka demikian Allah Ta’ala sebutkan dalam Firman-Nya,
.
وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ
.
“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka”. (QS. Al-Baqarah, 120).
.
Permusuhan dan makar kaum Yahudi dan juga kaum Nasrani begitu panjang tercatat dalam sejarah Islam. Semenjak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyeru manusia untuk kembali mentauhidkan Allah Ta’ala, tidak henti-hentinya makar kaum Yahudi dan Nasrani ditujukan kepada kaum muslimin hingga sampai sa’at ini.
.
Kaum Yahudi dan kaum Nasrani akan senang kepada umat Islam apabila kita mengikuti mereka, sebagaimana disebutkan dalam penghujung ayat di atas,
.
حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ
.
“Hingga kamu mengikuti agama mereka”.
.
Mengikuti jejak langkah mereka maka sama artinya kita membenarkan kesesatan mereka, padahal karena kesesatan mereka itulah yang menjadikan mereka mendapatkan murka Allah Ta’ala.
.
Allah Ta’ala juga mengancam kepada orang-orang yang mengikuti jejak langkah mereka, tidak akan mendapatkan perlindungan dan pertolongannya,
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلا نَصِيرٍ
.
“Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu”. (QS. Al-Baqarah: 120).
.
Imam Ibnu Katsir terkait ayat di atas mengatakan, Di dalam ayat ini terkandung makna ancaman dan peringatan yang keras bagi umat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, agar mereka jangan sekali-kali mengikuti jalan-jalan kaum Yahudi dan kaum Nasrani, sesudah mereka mempunyai pengetahuan dari Al-Qur’an dan sunnah, na’uzubillah min zalik. Khitab ayat ini ditujukan kepada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, tetapi perintahnya ditujukan kepada umatnya.
.
Allah Ta’ala mengancam tidak akan memberikan pertolongan dan bantuannya kepada orang-orang yang mengikuti jejak langkah kaum Yahudi dan Nasrani.
.
Namun ternyata banyak umat Islam yang tidak menghiraukan ancaman Allah Ta’ala tersebut. Banyak dari umat Islam yang secara tidak sadar telah mengikuti jejak langkah mereka. Mengikuti jejak langkah (agama) mereka bukan berarti kaum muslimin keluar (murtad) dari agama Islam, lalu masuk ke dalam agama mereka, namun pengertiannya adalah mengikuti perilaku mereka.
.
Berikut ini diantara beberapa perilaku kaum Yahudi dan kaum Nasrani yang diikuti oleh sebagian umat Islam,
.
๏ Beribadah dengan alat musik
.
Dalam kitab “Perjanjian Lama” milik kaum Yahudi disebutkan, “Biarkan orang-orang zionis bergembira dengan kekuasan mereka. Hendaklah mereka memuji-Nya dengan bergoyang dan memukul rebana …Haliluyaa… pujilah Tuhan dalam kesuciannya. Pujilah Dia dengan gambus dan kecapi. Pujilah Dia dengan memukul rebana dan bergoyang. Pujilah Dia dengan gitar dan seruling. Pujilah Dia dengan berbagai warna sorak-sorai”. (Mazmûr, hlm. 149-150).
.
Cara-cara peribadahan kaum Yahudi di atas ternyata diikuti oleh kaum Sufi. Dalam ajaran sufi ada berbagai acara yang mereka anggap ibadah yang pelaksanaannya sama persis dengan cara beribadah orang-orang Yahudi yang kita sebutkan di atas. Ada acara bid’ah kaum Sufi yang disebut dengan zikir jamâ’i, duba’an, rajaban, manaqiban, salawatan dan maulidan.
.
Dalam acara-cara tersebut digunakan juga alat-alat pujian yang digunakan oleh orang-orang Yahudi dalam ibadah mereka. Seperti gambus, rebana, kadang-kadang dilengkapi dengan guitar dan seruling sambil berteriak-teriak dalam mengucapkan kalimat-kalimat pujian kepada Allâh Ta’âla dan Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wa sallam.
.
Silakan dilihat peribadahan orang-orang Sufi yang mengikuti ajaran kaum Yahudi di bawah ini,
.
Tari Sufi full musik: https://youtu.be/u28vrj-zEh0
.
Tarekat hulahup kaum Sufi:

.
Tarekat disco ahli bid’ah : https://youtu.be/pYLvgnUcQFA
.
Dzikir model dangdutan kaum Sufi: https://youtu.be/rCRbHvDcRK8
.
Yahana vs Yahudi: https://youtu.be/OYGor7wlvIQ
.
๏ Menggoyang-goyangkan kepala ketika beribadah
.
Disebutkan, diantara sebab muasal penamaan pengikut nabi Musa ’alaihissalam dari orang-orang Bani Israil dinamakan Yahudi adalah karena kebiasaan mereka ketika membaca Taurat mengangguk-anggukkan kepala. Hal ini dapat kita saksikan sendiri bagaimana orang-orang Yahudi ketika beribadah di depan Dinding Ratapan (tempat ibadah mereka) yang terdapat di masjid Aqsha.
.
Abu Bakar Tharthûsy mengatakan : “Bergoyang dalam berzikir dan berusaha agar pingsan, yang pertama sekali melakukannya adalah pengikut Samiri ketika mengajak mereka untuk menyembah ‘Ijil (anak sapi). Mereka bergoyang-goyang disekelilingnya dan pura-pura pingsan. Maka ia adalah agama para penyembah ‘Ijil. Barangsiapa menyerupai mereka berarti mereka termasuk golongan mereka”. (Tahrîmus Samâ’, hlm. 269-270, Tafsîr Qurtubi,10/366, 11/238).
.
Perilaku kaum Yahudi yang menggoyang-goyangkan kepala sa’at ibadah juga diikuti oleh kaum Sufi. Kebanyakan kaum Sufi ketika berzikir kepalanya digoyang kekanan dan kekiri. Bahkan ada yang benar-benar bergoyang sambil berdiri seperti dalam acara-acara sepesial mereka. Perbuatan tersebut mereka anggap sebagai ibadah yang dapat mendekatkan diri kepada Allâh Ta’âla.
.
Itulah perilaku sebagian dari umat Islam yang mengikuti jejak langkah kaum Yahudi.
.
Selain mengikuti jejak langkah kaum Yahudi, orang-orang Sufi juga mengikuti jejak langkah kaum Nasrani.
.
Berikut ini diantarannya,
.
๏ Tarbiyah Ruhiyah
.
Diantara ajaran kaum Nasrani yang di adopsi oleh orang-orang Sufi diantaranya adalah Tarbiyah Ruhiyah.
.
Dalam agama Nasrani tarbiyah ruhiyah dilakukan dengan beberapa bentuk. Mulai dari menghindari segala kenikmatan dunia, seperti tidak mengkosumsi sesuatu yang enak dan lezat, tidak memakai pakaian bagus, menjauhi pernikahan sampai pada tinggkat bersemedi di gua-gua. Sa’at mereka menganggap telah mencapai puncak kesucian jiwa, mereka meyakini bahwa Zat Allâh Ta’âla menyatu dengan diri mereka. Yang mereka sebut dengan istilah : Menyatunya Lahût dengan Nasût. Hal serupa juga ditiru oleh orang-orang sufi dalam mentarbiyah dirinya untuk mencapai tingkat hakikat.
.
Tokoh Sufi Abu Tolib al-Makki menyatakan, terdapat empat perkara yang dapat membantu murid melaksanakan pembersihan hati iaitu: Berlapar, berjaga malam, berdiam diri (tidak bercakap), dan bersunyian diri (Khalwat/Uzlah). [Qutul Qulub, 1/132].
.
๏ Tidak menikah
.
Ajaran kaum Nasrani lainnya yang di adopsi oleh sebagian kaum Sufi adalah tidak menikah dengan alasan agar lebih fokus beribadah demi mendapatkan surga.
.
Ajaran kaum Nasrani ini terdapat dalam Injil Matius fasal 19 ayat 12, yang berbunyi : “Ada orang yang tidak kawin,… ia membuat dirinya demikian karena keraja’an surga. Barangsiapa yang dapat melakukan maka hendaklah ia melakukannya”. Dalam surat Paulus kepada penduduk Karnitus fasal 7 ayat 1, berbunyi : “Sangat baik bagi seorang lelaki untuk tidak menyentuh wanita”.
.
Berkata salah seorang tokoh sufi, Abu Sulaiman al-Darani : “Tiga perkara yang jika seseorang lakukan maka dia telah cenderung kepada dunia ; Mencari rezeki, menikah dan menulis hadits”. (Ihya’ Uludmuddin, 1/379).
.
Jika dibandingkan apa yang diajarkan oleh tokoh-tokoh Sufi di atas dengan apa yang terdapat dalam ajaran Nasrani ternyata tidak jauh berbeda. Dan sebetulnya memang kaum Sufi mengikuti ajaran mereka.
.
Perilaku lainnya dari kaum Nasrani yang diikuti oleh sebagian umat Islam diantaranya, peringatan bid’ah Maulid Nabi, yaitu memperingati kelahiran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, hal ini sama dengan peraya’an Natal, yaitu peraya’an kelahiran Yesus Kristus.
.
Perilaku lainnya dari kaum Nasrani yang diikuti sebagian umat Islam adalah peringatan Kenaikan Isa Al Masih, Naiknya Tuhan Yesus Kristus ke langit. Sebagian umat Islam pun ada yang ikut-ikutan membuat peringatan seperti itu, yaitu peringatan Isra’ Mi’raj, naiknya Nabi Muhammad ke langit.
.
Perilaku lainnya dari kaum Nasrani yang di ikuti sebagian umat Islam adalah peraya’an Tahun Baru Masehi, sebagian dari umat Islam pun ada yang membuat peraya’an bid’ah Tahun Baru Hijriyah.
.
Itulah beberapa perilaku sesat kaum Yahudi dan Nasrani yang di ikuti oleh sebagian umat Islam. Dan masih banyak lagi perilaku mereka yang diikuti.
.
Benarlah apa yang di sabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,
.
لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِى جُحْرِ ضَبٍّ لاَتَّبَعْتُمُوهُمْ , قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ : فَمَنْ
.
“Sungguh kalian akan mengikuti jalan orang-orang sebelum kalian sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta sampai jika orang-orang yang kalian ikuti itu masuk ke lubang dhob (yang sempit sekalipun, pen), pasti kalian pun akan mengikutinya”. Kami (para sahabat) berkata, “Wahai Rasulullah, apakah yang diikuti itu adalah Yahudi dan Nashrani ?” Beliau menjawab, “Lantas siapa lagi ?”. (HR. Muslim no. 2669).
.
Ibnu Taimiyah menjelaskan, tidak diragukan lagi bahwa umat Islam ada yang kelak akan mengikuti jejak Yahudi dan Nashrani dalam sebagian perkara. Lihat Majmu’ Al Fatawa, 27: 286.
.
Syaikhul Islam menerangkan pula bahwa dalam shalat ketika membaca Al Fatihah kita selalu meminta pada Allah agar diselamatkan dari jalan orang yang dimurkai dan sesat yaitu jalannya Yahudi dan Nashrani. Dan sebagian umat Islam ada yang sudah terjerumus mengikuti jejak kedua golongan tersebut. Lihat Majmu’ Al Fatawa, 1: 65.
.
Imam Nawawi rahimahullah ketika menjelaskan hadits di atas menjelaskan, “Yang dimaksud dengan syibr (sejengkal) dan dziroo’ (hasta) serta lubang dhob (lubang hewan tanah yang penuh lika-liku), adalah permisalan bahwa tingkah laku kaum muslimin sangat mirip sekali dengan tingkah Yahudi dan Nashroni. Yaitu kaum muslimin mencocoki mereka dalam kemaksiatan dan berbagai penyimpangan, bukan dalam hal-hal kekafiran mereka yang diikuti. Perkataan beliau ini adalah suatu mukjizat bagi beliau karena apa yang beliau katakan telah terjadi saat-saat ini”. (Syarh Muslim, 16: 219).
.
با رك الله فيكم
.
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί (pecinta meong dan dan pengamat aliran menyimpang dan sesat).
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam–sudah-sempurna/
.
.
________

SEGALA YANG BAIK SUDAH DI AJARKAN NABI

SEGALA YANG BAIK SUDAH DI AJARKAN NABI
.
Oleh : Ikhwan pecinta meong.
.
Ahli bid’ah sepertinya tidak pernah merasa puas dengan amalan-amalan yang sudah di ajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga mereka banyak membuat cara-cara baru dalam urusan ibadah (bid’ah) yang menurut hawa nafsu mereka baik.
.
Padahal seandainya mereka benar-benar mau mendapatkan kebaikan (pahala), seharusnya mencukupkan diri dengan yang sudah di ajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah mengajarkan semuanya.
.
Sebagaimana di sabdakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam :
.
إنَّهُ لَمْ يَكُن نَبِيٌّ قَبْلِي إلاَّ كَانَ حَقًّا عَلَيْهِ أَنْ يَدُلَّ أُمَّتَهُ عَلَى خَيْرِ مَا يَعْلَمُهُ لَهُمْ وَيُنْذِرَهُمْ شَرَّ مَا يَعْلَمُهُ لَهُمْ
.
“Sungguh tidak ada satupun Nabi sebelumku, melainkan ia pasti menunjukkan (mengajarkan) kepada umatnya segala bentuk kebaikan yang ia ketahui, dan memperingatkan umatnya dari segala macam keburukan yang ia ketahui”. (Shahih Muslim: 1844).
.
Hadits di atas sebagai petunjuk dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa segala yang baik sudah di ajarkan kepada umatnya.
.
Seandainya ahli bid’ah faham dengan hadits Nabi di atas, maka seharusnya mereka tidak perlu lagi membuat-buat bid’ah yang akan menjadikan mereka tersesat dan mendapatkan adzab Allah Ta’ala di akhirat nanti.
.
Lalu untuk apa mereka berbuat bid’ah, perkara yang buruk, padahal segala yang baik sudah di ajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ?
.
Apakah ahli bid’ah sudah mengamalkan segala bentuk kebaikan yang di ajarkan Nabi, dan merasa masih kurang ?
.
Sehingga mereka membuat-buat lagi ajaran atau amalan-amalan baru yang tidak di contohkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
.
با رك الله فيكم
.
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏Mąŋţяί
.
.
– Bid’ah hasanah yang di maksud Imam Syafi’i silahkan baca di sini : https://agussantosa39.wordpress.com/category/11-bidah-hasanah/01-bidah-hasanah-yang-di-maksud-imam-syafii/
.
– Bid’ah hasanah yang di maksud Umar bin Khatab silahkan baca di sini : https://agussantosa39.wordpress.com/category/11-bidah-hasanah/02-memahami-perkataan-umar-bin-khatab/
.
.
___________

Pesan dari Buya Hamka dan Bung Karno untuk menjauhi bid’ah

PESAN BUYA HAMKA DAN BUNG KARNO UNTUK MENJAUHI BID’AH
.
๏ Pesan dari Buya Hamka :
.
Bangunlah wahai Kaum Muslimin dari tidur nyenyakmu. Bersatulah menentang penjajahan yang telah menghancurkan sisa-sisa kekuatan yang ada padamu. Tegak dan lawanlah raja-rajamu sendiri yang menjadi penghalang dari kebangkitanmu.
.
BEBASKAN JIWAMU DARIPADA KHURAFAT, SYIRIK DAN BID’AH YANG TELAH MENYEBABKAN KAMU HANCUR !
.
– Jamaluddin Al-Afghani –
.
(Buya HAMKA, Ayahku, 137, PTS Publishing House Malaysia, 2015).
.
๏ Pesan dari Bung Karno :
.
Di dalam buku yang berjudul “DIBAWAH BENDERA REVOLUSI” (kumpulan tulisan dan pidato-pidato Ir Sukarno) jilid pertama, cetakan kedua, tahun 1963. pada halaman 390, Ir. sukarno mengatakan sebagai berikut :
.
”LEMPARKANLAH DJAUH-DJAUH TAHAJUL DAN BID’AH ITU, TJAHKANLAH SEGALA BARANG SESUATU JANG MEMBAWA KEMUSJRIKAN”.
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏Mąŋţяί (pecinta meong dan pengamat aliran menyimpang dan sesat)
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam–sudah-sempurna
.
.
————————-

EKSISTENSI BID’AH DARI MASA KE MASA

EKSISTENSI BID’AH DARI MASA KE MASA
.
Oleh: Ikhwan pecinta meong
.
Sesungguhnya Allah Ta’ala menciptakan manusia dan jin bukan tidak ada maksud dan tujuan, tapi mereka di ciptakan untuk beribadah.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
.
“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku”. (QS. Adz Dzariyat: 56).
.
Beribadah kepada Allah Ta’ala harus dilakukan sesuai dengan tuntunan Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, tidak bisa dilakukan sekehendak hati. Oleh karena itu Allah Ta’ala mengutus para Rasul untuk membimbing manusia supaya beribadah dengan benar. Namun setelah setiap para Rasul wafat, umatnya membuat-buat bid’ah dalam agama mereka, yang akhirnya menjadikan mereka menyimpang dan sesat.
.
Semenjak Nabi Adam ‘alaihis salam sampai generasi ke 10 dari umat manusia, semua manusia sa’at itu beribadah hanya kepada Allah Ta’ala. Tidak ada yang melakukan ke musyrikan.
.
Ibnu Abbas mengatakan, “Antara masa Nabi Adam dengan Nabi Nuh terdapat sepuluh generasi. Mereka seluruhnya adalah orang-orang yang bertauhid. Baru setelah itu terjadilah kemusyrikan di tengah-tengah kaum Nuh”. (Ajwibah Mufidah an Masa-il Adidah karya Syaikh Abdul Aziz ar Rajihi hal 1-4).
.
❁ Bid’ah yang dilakukan pertama kali oleh manusia
.
Setelah lewat generasi ke sepuluh, manusia mulai membuat-buat cara-cara baru dalam peribadahan yang bukan berdasarkan petunjuk dari Allah Ta’ala. Tapi berdasarkan anggapan baik menurut perasa’an mereka (hawa nafsu). Dan pada akhirnya manusia pun melakukan penyimpangan dan ke syirikan kepada Allah Ta’ala.
.
Dalam Shahih Bukhari terdapat penjelasan tentang sebab terjadinya kemusyrikan tersebut. Di tengah-tengah kaum Nuh terdapat lima orang shalih yaitu Wadd, Suwa’, Yaghuts, Ya’uq dan Nasr. Kelima orang itu meninggal dunia dalam waktu hampir bersama’an. Setelah mereka semua meninggal, kaum Nuh mengalami kesedihan yang sangat mendalam. Mereka lalu berkata, “Andai kita membuat patung lima orang tersebut tentu kita akan lebih semangat beribadah”. Akhirnya niatan itu mereka wujudkan. Pada generasi berikutnya setan memberi bisikan bahwa nenek moyang kalian membuat patung ini karena mereka berdo’a kepada patung dan memohon hujan kepada patung tersebut. Kemudian disembahlah patung tersebut. Maka terjadilah kemusyrikan yang pertama kali.
.
Itulah awal mula terjadinya kesesatan di tengah-tengah manusia. Pada mulanya manusia membuat cara-cara baru dalam peribadahan (bid’ah), yaitu membuat patung yang tujuan awalnya hanya untuk mengenang kesalihan orang-orang salih diantara mereka dan di maksudkan supaya menjadi motifasi untuk mengikuti kesalihan orang-orang salih tersebut. Namun pada masa berikutnya, perkara yang di ada-adakan dalam urusan agama (bid’ah) oleh mereka, menyeret generasi penerus mereka melakukan ke syirikan, yaitu berdo’a kepada patung-patung tersebut untuk memenuhi kebutuhan mereka. Setelah itu Allah Ta’ala pun mengutus Nabi Nuh ‘alaihis salam untuk mengembalikan mereka kepada ajaran Tauhid.
.
Umat manusia berganti dari generasi ke generasi berikutnya. Yang awal mulanya manusia beribadah hanya kepada Allah Ta’ala, namun selanjutnya mereka menyimpang dan melakukan kesyirikan. Lalu Allah Ta’ala pun mengutus para Rasul untuk mengembalikan manusia kepada ajaran yang benar.
.
❁ Bid’ah yang di lakukan pengikut Nabi Musa ‘alaihis salam
.
Nabi Musa ‘alaihis salam, sebagaimana para Nabi sebelumnya membimbing umatnya untuk beribadah hanya kepada Allah Ta’ala. Namun ketika Nabi Musa ‘alaihis salam pergi ke bukit Tur meninggalkan kaumnya, ternyata kaum Nabi Musa ‘alaihis salam melakukan penyimpangan dengan melakukan perkara yang tidak diperintahkan oleh Allah Ta’ala. Mereka membuat-buat cara baru dalam peribadahan (bid’ah) dengan membuat patung anak lembu.
.
Allah Ta’ala dalam Firman-Nya :
.
وَاتَّخَذَ قَوْمُ مُوسَى مِنْ بَعْدِهِ مِنْ حُلِيِّهِمْ عِجْلا جَسَدًا لَهُ خُوَارٌ أَلَمْ يَرَوْا أَنَّهُ لَا يُكَلِّمُهُمْ وَلا يَهْدِيهِمْ سَبِيلا اتَّخَذُوهُ وَكَانُوا ظَالِمِينَ
.
“Dan kaum Musa, setelah kepergian Musa ke Gunung Tur membuat dari perhiasan-perhiasan (emas) mereka anak lembu yang bertubuh dan bersuara. Apakah mereka tidak mengetahui bahwa anak lembu itu tidak dapat berbicara dengan mereka dan tidak dapat (pula) menunjukkan jalan kepada mereka ?. Mereka menjadikannya (sebagai sembahan) dan mereka adalah orang-orang yang zalim. (QS. Al-A’raf, 148).
.
Itulah kesesatan Bani Israel ketika Nabi Musa masih hidup. Dan setelah Nabi Musa ‘alaihis salam wafat, mereka pun semakin menyimpang dan sesat.
.
❁ Bid’ah yang dilakukan pengikut Nabi Isa ‘alaihis salam
.
Setelah umat Nabi Musa ‘alaihis salam tidak lagi mentauhidkan Allah Ta’ala, lalu Allah Ta’ala mengutus kembali Nabi Isa ‘alaihis salam untuk mengembalikan kaum Bani Israil kepada jalan yang benar. Walaupun kebanyakan dari mereka menentang dan memerangi Nabi Isa ‘alaihis salam, namun sebagian dari mereka menerima seruan Nabi Isa dan mereka kembali mentauhidkan Allah Ta’ala.
.
Tapi setelah Nabi Isa wafat, sebagian besar dari mereka kembali menyimpang dan sesat. Dan pengikut Nabi Isa yang tetap memegang teguh ajaran Tauhid di buru dan di perangi. Lalu para pengikut ajaran Nabi Isa yang tetap memegang teguh ajaran Tauhid tersebut menyelamatkan diri dengan mengembara ke tempat-tempat yang jauh dan sebagiannya lagi mengasingkan diri di tempat-tempat sepi di muka bumi.
.
Diantara umat Nabi Isa ‘alaihis salam yang tetap memegang teguh ajaran Tauhid berkata kepada orang-orang yang memerangi mereka : “Bangunkan untuk kami sebuah biara di tempat terpencil, yang (ditempat itu) kami akan menggali sumur, menanam sayuran, dan kami tidak akan ikut campur urusan kalian”. Maka setelah itu setiap kabilah (kelompok orang beriman) memiliki keturunan dan kaum tersendiri. Dan atas merekalah turun ayat Allah Ta’ala yang artinya : “Dan mereka mengada-adakan rahbaniyah (kerahiban) padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhoan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemelihara’an yang semestinya”. (QS. Al-Hadid: 27).
.
Untuk menyelamatkan keimanan mereka, umat Nabi Isa ‘alaihis salam membuat perkara baru dalam agama (bid’ah), yaitu rahbaniyah (kerahiban) yang tidak di perintahkan oleh Allah Ta’ala, sebagaimana yang di terangkan dalam Firman Allah Ta’ala di atas.
.
Namun generasi selanjutnya menganggap rahbaniyah (kerahiban) sebagai ajaran dari Nabi Isa ‘alaihis salam, mereka berkata : “Dan kami juga akan membangun biara sebagaimana si fulan”. Padahal mereka ketika itu berada pada kesyirikan. Mereka tidak mengetahui keimanan orang-orang terdahulu yang mereka ikuti tersebut.
.
Itulah diantara perkara baru dalam agama (bid’ah) yang dilakukan umat Nabi Isa ‘alaihis salam. Yang awal mulanya bertujuan untuk menyelamatkan keimanan mereka. Namun menjadikan generasi penerusnya terjerumus kedalam penyimpangan dan akhirnya mereka menjadi orang-orang musyrik yang sesat.
.
❁ Bid’ah yang di lakukan bangsa Arab Qurais
.
Bangsa Arab yang tinggal di Makkah, sebagiannya adalah keturunan dari Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Pada mulanya bangsa Arab Makkah beribadah hanya kepada Allah Ta’ala, karena mereka mengikuti ajaran Nabi Ibrahim alaihis salam. Namun seiring berjalannya waktu, bangsa Arab Makkah sama seperti umat-umat terdahulu yang mengalami penyimpangan dan kesesatan setelah tidak adanya Nabi dan Rasul di tengah-tengah mereka.
.
Selain mengimani adanya Allah Ta’ala, pada akhirnya bangsa Arab Makkah pun mengagungkan dan menjadikan berhala sebagai perantara kepada Allah. Mereka berdo’a kepada berhala-berhala tersebut pada sa’at mereka ada kebutuhan.
.
Menurut Ibnu Al-Kalbi, yang menyebabkan bangsa Arab akhirnya menyembah berhala dan batu, ialah setiap mereka akan pergi meninggalkan kota Makkah, selalu membawa sebuah batu yang diambilnya dari beberapa tempat di sekitar ka’bah, dengan maksud untuk menghormati Ka’bah, dan untuk memperlihatkan kecinta’an mereka kepada Mekah. Kemudian batu-batu tersebut diletakan di tempat persinggahan atau tempat tinggal mereka. Mereka melakukan thawaf (mengelilingi) batu-batu itu. Layaknya orang melakukan thawaf waktu haji.
.
Dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu ia berkata,
.
قَالَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَيْتَ عَمْرٌو بِنْ عَامِرُ بِنْ لِحَيِّ الخزاعي يَجُرُّ قَصَبَهُ فِي النَّارِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ سِيبَ السوائب
.
Telah bersabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam : “Aku melihat ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i menarik-narik ususnya di neraka. Dia adalah orang pertama yang melepaskan onta-onta (untuk dipersembahkan kepada berhala)”. (HR. Bukhari no. 3333 dan Muslim no. 2856).
.
Ibnu Katsir menjelaskan sebagai berikut :
.
عَمْرٌو هَذَا هُوَ اِبْنٌ لِحَيِّ بِنْ قمعة، أَحَدٌ رُؤَسَاءَ خزاعة الَّذِينَ وَلَّوْا البَيْتَ بَعْدَ جَرِّهِمْ وَكَانَ أَوَّلُ مِنْ غَيْرِ دِينِ إِبْرَاهِيمَ الخليل، فَأَدْخَلَ الأَصْنَامَ إِلَى الحِجَازِ، وَدَعَا الرُّعَاعُ مِنْ النَّاسِ إِلَى عِبَادَتِهَا والتقرب بِهَا، وَشَرَّعَ لَهُمْ هَذِهِ الشَّرَائِعَ الجَاهِلِيَّةُ فِي الأنعام وَغَيْرِهَا
.
“Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuza’i merupakan salah satu pemimpin Khuza’ah yang memegang kekuasa’an atas Ka’bah setelah Kabilah Jurhum. Ia adalah orang yang pertama kali mengubah agama Ibrahim (atas bangsa Arab). Ia memasukkan berhala-berhala ke Hijaz, lalu menyeru kepada beberapa orang jahil untuk menyembahnya dan bertaqarrub dengannya, dan ia membuat beberapa ketentuan jahiliyyah ini bagi mereka yang berkena’an dengan binatang ternak dan lain-lain . .” (lihat Tafsir Ibnu Katsir 2/148 QS. Al-Maidah ayat 103).
.
Itulah bid’ah yang di lakukan bangsa Arab Makkah. Mereka membuat perkara-perkara baru dalam peribadahan (bid’ah). Karena kecinta’annya kepada Makkah, kemana mereka pergi mereka membawa batu yang diambil di sekitar Ka’bah, kemudian di setiap tempat yang mereka singgahi, mereka melakukan tawaf layaknya orang melakukan thawaf waktu haji. Mereka juga meletakan berhala-berhala di dalam dan di luar Ka’bah dan di jadikan sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala.
.
Itulah bid’ah-bid’ah yang di lakukan umat manusia di masa lalu. Yang pada akhirnya menjadikan mereka menyimpang dan tersesat dari ajaran yang benar.
.
❁ Nabi Muhammad di utus untuk memurnikan ajaran Tauhid
.
Rasulullah shallallahu ‘alawa salam di utus oleh Allah Ta’ala bukan saja hanya kepada bangsa Arab, akan tetapi untuk membimbing seluruh umat manusia.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
وَمَآ أَرْسَلْنَاكَ إِلاَّ كَآفَّةً لِلنَّاسِ
.
“Dan Kami tidak mengutusmu, melainkan kepada umat manusia seluruhnya”. (QS. Saba’: 28).
.
Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di lahirkan, keada’an bangsa Arab sudah tidak lagi memurnikan ajaran Tauhid. Lalu Allah Ta’ala mengangkatnya sebagai Nabi dan Rasul. Untuk mengembalikan mereka kepada ajaran Tauhid. Pada mulanya hanya sebagian kecil yang menerima seruan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun berkat perjuangan keras Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para Sahabat setianya, akhirnya bangsa Arab dapat di kembalikan kepada ajaran yang benar.
.
Sebagaimana umat-umat para Rasulullah terdahulu, ketika Allah Ta’ala mewafatkan Rasul-Nya, maka umatnya menjadi menyimpang dan sesat, hal itu terjadi karena aneka rupa bid’ah yang mereka buat-buat. Dan ternyata umat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam pun sebagaimana umat-umat terdahulu, ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah wafat, bermunculan orang-orang yang menyimpang dan sesat di tengah-tengah umat Islam. Mereka mengadakan perkara-perkara dalam urusan agama (bid’ah) yang tidak pernah Allah Ta’ala dan Rasul-Nya ajarkan. Benih-benih kebid’ahan sudah muncul sejak zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup. Diantaranya ada tiga orang yang tujuannya ingin memperbanyak ibadah (taqorrub Ilallah).
.
Yang pertama dari mereka berkata,
.
فَإِنِّي أُصَلِّي اللَّيْلَ أَبَدًا
.
“Sungguh, aku akan shalat malam selama-lamanya”. (tanpa tidur).
.
Yang ke dua berkata,
.
أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلَا أُفْطِرُ
.
“Aku akan berpuasa Dahr (setahun penuh) dan tidak akan berbuka”.
.
Dan yang ke tiganya berkata,
.
أَنَا أَعْتَزِلُ النِّسَاءَ فَلَا أَتَزَوَّجُ أَبَدًا
.
“Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selama-lamanya”.
.
Itulah benih-benih kebid’ahan yang muncul ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup. Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun segera mendatangi dan menegur mereka.
.
أَنْتُمُ الَّذِينَ قُلْتُمْ كَذَا وَكَذَا، أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَخْشَاكُمْ لِلَّهِ وَأَتْقَاكُمْ لَهُ
.
“Kalian berkata begini dan begitu. Adapun aku, demi Allah, adalah orang yang paling takut kepada Allah di antara kalian, dan juga paling bertakwa.
.
َلَكِنِّي أَصُومُ وَأُفْطِرُ، وَأُصَلِّي وَأَرْقُدُ، وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي
.
“Akan tetapi aku berpuasa dan aku juga berbuka, aku shalat dan aku juga tidur dan aku juga menikahi wanita. Barangsiapa yang membenci sunnahku, maka bukanlah dari golonganku”. (HR. Bukhari no.5063).
.
Itulah teguran Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada mereka.
.
Setelah umat Islam di tinggal wafat oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka kebid’ahan merajalela tidak dapat di bendung. Muncul di tengah-tengah umat Islam aneka macam bid’ah, peraya’an-peraya’an keagama’an yang tidak di syari’atkan oleh Islam, cara-cara berdzikir yang tidak ada tuntunannya, kuburan di hiasi, di keramatkan dan di jadikan tempat mendekatkan diri kepada Allah. Maka dapat kita saksikan sa’at ini, banyak umat Islam yang sudah tidak mengenal lagi ajaran Islam yang murni dan tidak mentauhidkan Allah Ta’ala dengan benar. Maka apabila tidak ada lagi yang memperingatkan mereka, maka keada’an umat Islam pun akan sama seperti umat-umat terdahulu, yang awalnya mengikuti petunjuk Allah Ta’ala dan Rasul-Nya namun akhirnya menjadi penganut ajaran menyimpang dan sesat.
.
Semoga Allah Ta’ala senantiasa menjaga kita dan keluarga kita dari segala macam bid’ah, yang akan menjadikan manusia terjerembab ke dalam gelapnya kubangan kesesatan dan memusuhi para penyeru kebenaran.
.
.
با رك الله فيكم
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏Mąŋţяί
.
(Pecinta meong dan pengamat ajaran sesat).
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
___________