AMALAN BID’AH TIDAK AKAN MENDATANGKAN KETAQWA’AN

AMALAN BID’AH TIDAK AKAN MENDATANGKAN KETAQWA’AN
.
Oleh : ikhwan pecinta meong
.
Banyak umat Islam yang giat mengerjakan amal-amalan dan merayakan peraya’an-peraya’an bid’ah, tapi ternyata tidak menjadikan mereka semakin dekat kepada Allah Ta’ala.
.
Faktanya di negeri kita Indonesia, merajalela kebid’ahan di tengah-tengah umat dan sulit di bendung, karena para pelaku bid’ah menjadi mayoritas di negeri ini. Amalan-amalan bid’ah dan peraya’an-peraya’an bid’ah begitu semarak di negeri ini, tapi ternyata umat Islam di negeri ini jauh dari nilai-nilai Islam yang luhur juga mengalami keterpurukan dalam segala bidang.
.
Korupsi, kerusuhan antar suku atau kelompok, perzinahan, pelacuran, pembunuhan, pencurian, perampokan, penipuan, pemalsuan, mengambil keuntungan yang banyak tanpa peduli orang lain di rugikan, menganiaya serta menindas sesama muslim dan kejahatan lainnya menjadi berita yang menghiasi media masa sehari-hari. Umat Islam di negeri ini pun menjadi seperti buih busa di lautan, nampak besar namun lemah tidak mempunyai kekuatan, termarjinalkan di negeri sendiri yang seharusnya umat Islam mengendalikan negeri ini yang mayoritasnya muslim, dan kemerdeka’an negeri ini dari cengkraman penjajah di perjuangkan oleh para pahlawan yang hampir semuanya muslim.
.
Mungkin ada orang yang berkata, negeri ini tidak akan hancur karena masih semarak ‘syi’ar Islam’.
.
Ya, di negeri ini memang begitu semarak ‘syiar Islam’, tapi sesungguhnya bukan syi’ar Islam, tapi syiar bid’ah yang di buat-buat para penyesat umat. Dan inilah yang menjadi sebab negeri ini terpuruk jauh dari keberkahan dan tidak mendapatkan pertolongan Allah Ta’ala.
.
Syi’ar bid’ah tidak akan menjadikan umat Islam menjadi lebih bertaqwa namun sebaliknya akan semakin menjauhkan para pelakunya dari Allah Ta’ala.
.
Ayyub As-Sikhtiyani salah seorang tokoh tabi’in berkata,
.
مَا ازْدَادَ صَاحِبُ بِدْعَةٍ اِجْتِهَاداً، إِلاَّ ازْدَادَ مِنَ اللهِ بُعْداً {حلية الأولياء – (ج 1 / ص 392)}.
.
“Semakin giat pelaku bid’ah dalam bid’ahnya, semakin jauh pula ia dari Allah”. (Hilyatul Auliya’, 1/392).
.
Diriwayatkan oleh Ibnu Wadhdhah dari Al Hasan, ia berkata, “Pelaku bid’ah tidaklah bertambah kesungguhannya, baik shalat maupun puasa, melainkan dirinya bertambah jauh dari Allah”. (Talbis Iblis, hal. 22).
.
Apa yang dikatakan oleh tokoh tabi’in di atas, kebenarannya didukung oleh hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika menyifati orang-orang sesat khawarij.
.
يَخْرُجُ فِيكُمْ قَوْمٌ تَحْقِرُونَ صَلَاتَكُمْ مَعَ صَلَاتِهِمْ وَصِيَامَكُمْ مَعَ صِيَامِهِمْ وَعَمَلَكُمْ مَعَ عَمَلِهِمْ وَيَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ حَنَاجِرَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ … الحديث)متفق عليه(
.
“Akan muncul diantara kalian (para sahabat) suatu kaum yang kalian akan meremehkan shalat kalian, puasa kalian, dan amal kalian di samping shalat mereka (orang-orang khawarij), puasa mereka, dan amal mereka. Mereka rajin membaca Al Qur’an akan tetapi (pengaruhnya) tidak melampaui tenggorokan mereka. Mereka keluar dari Islam seperti anak panah yang keluar menembus sasarannya”. (Muttafaq Alaih).
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyifati mereka (khawarij) sebagai kaum yang amat giat beribadah, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan betapa jauhnya mereka dari Allah Ta’ala.
.
Imam Ibnul Jauzi (508 – 597 H/1114 – 1200 M) dalam kitab Talbis Iblis mengatakan,
.
وقد لبس إبليس على خلق كثير من العوام يحضرون مجالس الذكر ويبكونويكتفون بذلك ظنا منهم أن المقصود إنما هو العمل وإذا لم يعمل بما يسمع كان زيادة في الحجة عليه
.
Iblis memberikan talbis (bisikan) kepada banyak orang awam, yang mereka menghadiri majelis-majelis dzikir yang di sana mereka menangis dan merasa cukup dengannya. Mereka menyangka bahwa yang jadi tujuan adalah amal (yaitu dzikir), jika seseorang tidak mengamalkan amalan-amalan tersebut maka itu akan menjadi hujjah atasnya kelak di hari kiamat
.
وإني لأعرف خلقا يحضرون المجلس منذ سنين ويبكون ويخشعون ولا يتغير أحدهم عما قد اعتاده من المعاملة في الربا والغش في البيع والجهل بأركان الصلاة والغيبة للمسلمين والعقوق للوالدين
.
Dan sungguh aku (Ibnul Jauzi) sangat mengetahui bahwa ada orang yang menghadiri majelis-majelis seperti itu BERTAHUN-TAHUN, mereka menangis dan khusyuk di dalamnya. Namun tidak ada perubahan pada kebiasaan mereka dalam BERMUAMALAH DENGAN RIBA, CURANG DALAM JUAL BELI, TIDAK PAHAM RUKUN SHALAT, GHIBAH, DURHAKA PADA ORANG TUA.
.
وهؤلاء قد لبس عليهم إبليس فأراهم أن حضور المجلس والبكاء يدفع عنه ما يلابس من الذنوب
.
Mereka ini telah terkena bisikan iblis. Maka Iblis menampakkan kepada mereka, bahwa menghadiri majelis-majelis dzikir itu dan menangis di dalamnya akan menghapuskan dosa-dosanya (yang biasa mereka lakukan).
.
Begitulah para pelaku bid’ah yang di sebutkan Imam Ibnul Jauzi, mereka rajin menghadiri majlis dzikir bid’ah, mereka berdzikir dengan cara-cara yang tidak pernah di ajarkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, mereka meraung menangis dalam majlis dzikir bid’ah mereka, namun dalam kehidupan sehari-hari mereka jauh dari nilai-nilai Islam.
.
Kita pun dapat menyaksikan tiap tahun di negeri ini sebagian umat Islam memperingati bid’ah hari kelahiran Nabi yang asalnya di adakan oleh orang-orang syi’ah yang kemudian di adopsi oleh orang-orang sufi. .
Apakah dengan tiap tahun mereka memperingati kelahiran Nabi tersebut menjadikan mereka semakin ittiba’ dan semakin cinta kepada Nabi ?
.
Bagaimana bisa di katakan semakin ittiba’ kepada Nabi, sementara amalan-amalan ibadah mereka tidak sesuai bahkan menyelisihi tuntunan Nabi.
.
Bagaimana bisa di katakan mereka semakin cinta kepada Nabi, sementara mereka tidak menjadikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai teladan dalam kehidupan mereka sehari-hari.
.
Bukti cinta kepada Nabi itu adalah dengan menerima apapun yang datang dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menjauhi segala rupa yang di larangnya.
.
Allah Ta’ala berfirman :
.
وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُفَانْتَهُوا
.
“Dan apa-apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah”. (QS. Al-Hasyr: 7).
.
.
با رك الله فيكم
.
By : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί
.
https://agussantosa39.wordpress.com/category/04-bidah/02-memahami-bidah/
.
.
________________________