TINGGALKAN PERKATA’AN SIAPAPUN YANG BERTENTANGAN DENGAN SABDA RASULULLAH

• SEMUA BID’AH SESAT

Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda ;

وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“. . Dan setiap / semua bid’ah adalah sesat.” (HR. Muslim no. 867).

• TIDAK SEMUA BID’AH SESAT

Mereka yang meyakini ada bid’ah hasanah, membawakan perkata’an ‘Umar Ibnul Khatab dan perkata’an Imam As Syafi’i.

Mereka mengatakan, ‘Umar ibnu Al Khatab radhiyallahu ‘anhu ketika menghidupkan shalat tarawih secara berjama’ah, Beliau berkata,

الْبِدْعَةُ هَذِهِ

“Sebaik-baik bid’ah adalah ini”. (HR. Bukhari no. 2010)

Dan Imam As Syafi’i rahimahullah berkata,

البدعة بدعتان: بدعة محمودة، وبدعة مذمومة، فما وافق السنة، فهو محمود، وما خالف السنة، فهو مذموم

“Bid’ah itu ada dua macam yaitu bid’ah mahmudah (yang terpuji) dan bid’ah madzmumah (yang tercela). Jika suatu amalan bersesuaian dengan tuntunan Rasul, itu termasuk amalan terpuji. Namun jika menyelisihi tuntunan, itu termasuk amalan tercela”. (Dikeluarkan oleh Abu Nu’aim dalam Al Hilyah, 9: 113).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda ; “SEMUA BID’AH SESAT” tetapi Umar ibnul Khatab dan Imam As Syafi’i mengatakan; “BID’AH ADA YANG BAIK”.

Perkata’an siapa yang mau di ikuti, perkata’an Umar ibnul Khatab dan Imam Syafi’i atau sabda Rasulullah Shallallahu ’alaihi wasallam ?

~~~~~~~~~~~~~~~

Anggaplah perkata’an Umar bin khatab dan perkata’an Imam As Syafi’i itu benar, sebagaimana mereka yang meyakini ada bid’ah hasanah inginkan.

• KEMBALIKAN KEPADA QUR’AN DAN SUNNAH

Ketika ada perselisihan di kalangan umat, maka Allah dan Rasulnya memerintahkan untuk mengembalikannya kepada Allah dan Rasulnya.

– Allah Ta’ala berfirman ;

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

“Jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya”. (QS. An Nisa: 59).

– Allâh Ta’ala berfirman :

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ ۗ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِينًا

“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allâh dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allâh dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata. [Al-Ahzab, 36]

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Ayat ini umum (mencakup) segala perkara, yaitu jika Allâh dan Rasul-Nya telah menetapkan sesuatu, maka tidak ada hak bagi siapapun untuk menyelisihinya, dan di sini tidak ada pilihan (yang lain) bagi siapapun, tidak ada juga pendapat dan perkataan.” [Tafsîr Ibnu Katsîr, surat al-Ahzâb/ 33:36]

– Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda ;

تَرَكْتُ فِيْكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا : كِتَابَ اللهِ وَ سُنَّةَ رَسُوْلِهِ

“Aku tinggalkan untuk kalian dua perkara. Kalian tidak akan sesat selama berpegangan dengannya, yaitu Kitabullah dan sunnah Rasulullah”. (HR. Muslim).

– Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda ;

فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا، فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ، تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ

“Sesungguhnya sepeninggalku akan terjadi banyak perselisihan. Maka hendaklah kalian berpegang pada sunnahku dan sunnah khulafa ar rasyidin. Peganglah ia erat-erat, gigitlah dengan gigi geraham kalian” (HR. Abu Daud 4607)

• TINGGALKAN PERKATA’AN SIAPAPUN YANG BERTENTANGAN DENGAN SABDA RASULULLAH

Berikut ini petunjuk dari para Shalafus Shalih, untuk meninggalkan perkata’an atau pendapat siapapun yang bertentangan dengan Allah dan Rasulnya.

– Abdullah ibnu Abbas berkata : “Tidak ada seorang pun boleh diambil perkata’an nya atau di tolak, kecuali perkata’an Rasulullah Sallallohu ‘alaihi wasallam (Rowahu Thobroni). Dan juga berkata : “Aku khawatir akan datang hujan batu dari langit , ketika aku mengatakan Rasulullah berkata . . , engkau mengatakan Abu Bakar berkata . . , atau Umar berkata . . .

– Imam Abu Hanifah berkata : “Apabila saya mengucapkan suatu pendapat yang bertentangan dengan Al-Qur’an dan hadits Rasulullah, maka tinggalkanlah perkata’anku .

– Imam Malik bin Annas berkata : “Saya ini hanya seorang manusia, bisa salah dan bisa benar, maka telitilah pendapatku. Setiap pendapatku yang sesuai dengan Al-Qur’an dan sunnah, maka ambillah pendapatku tersebut, dan setiap pendapatku yang bertentangan
dengan Al-Qur’an dan sunnah, maka tinggalkanlah pendapatku tersebut”. Beliau juga berkata : “Tidak ada seorangpun sepeninggal Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kecuali pendapatnya bisa diambil atau juga bisa ditolak.

– Imam Ahmad berkata ;

ليس أحد إلا ويؤخذ من رأيه ويترك ؛ ما خلا النبي

“Pendapat seseorang bisa diambil atau ditinggalkan selain Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam”

Dan berikut ini beberapa perkata’an Imam As Syafi’i, yang melarang umat, mengikuti pendapat orang lain, padahal sudah jelas ada hadits dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.

– Imam As Syafi’i berkata ;

إِذَا وَجَدْتُمْ فِي كِتَابِي خِلاَفَ سُنَّةِ رَسُولِ اللهِ فَقُولُوا بِسُنَّةِ رَسُولِ اللهِ وَدَعُوا مَا قُلْتُ -وفي رواية- فَاتَّبِعُوهَا وَلاَ تَلْتَفِتُوا إِلىَ قَوْلِ أَحَدٍ

“Jika kalian mendapati dalam kitabku sesuatu yang bertentangan dengan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka sampaikanlah sunnah tadi dan tinggalkanlah pendapatku. Dan dalam riwayat lain Imam Syafi’i mengatakan maka ikutilah sunnah tadi dan jangan pedulikan ucapan orang”. (Al Majmu’ syarh Al Muhadzdzab, 1: 63).

– Imam As Syafi’i berkata ;

كُلُّ حَدِيثٍ عَنِ النَّبِيِّ فَهُوَ قَوْلِي وَإِنْ لَمْ تَسْمَعُوهُ مِنيِّ

“Setiap hadits yang diucapkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka itulah pendapatku meski kalian tak mendengarnya dariku”. (Tarikh Dimasyq, 51: 389).

– Imam As Syafi’i berkata ;

كُلُّ مَا قُلْتُ فَكَانَ عَنِ النَّبِيِّ خِلاَفُ قَوْلِي مِمَّا يَصِحُّ فَحَدِيثُ النَّبِيِّ أَوْلىَ فَلاَ تُقَلِّدُونِي

“Semua yang pernah kukatakan jika ternyata berseberangan dengan hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka hadits Nabi lebih utama untuk diikuti dan janganlah kalian taqlid kepadaku”. (Tarikh Dimasyq, Ibnu ‘Asakir, 2: 9: 15).

– Imam As Syafi’i berkata ;

كُلُّ مَسْأَلَةٍ صَحَّ فِيْهَا الْخَبَرُ عَنْ رَسُولِ اللهِ عِنْدَ أَهْلِ النَّقْلِ بِخِلاَفِ مَا قُلْتُ فَأَناَ رَاجِعٌ عَنْهَا فِي حَيَاتِي وَبَعْدَ مَوْتِي

“Setiap masalah yang di sana ada hadits shahihnya menurut para ahli hadits, lalu hadits tersebut bertentangan dengan pendapatku, maka aku menyatakan rujuk (meralat) dari pendapatku tadi baik semasa hidupku maupun sesudah matiku”. (Hilyatul Auliya’, 9: 107).

– Imam As Syafi’i berkata ;

إِذَا صَحَّ الْحَدِيثُ فَهُوَ مَذْهَبِي وَإِذَا صَحَّ الْحَدِيْثُ فَاضْرِبُوا بِقَوْلِي الْحَائِطَ

“Kalau ada hadits shahih, maka itulah mazhabku, dan kalau ada hadits shahih maka campakkanlah pendapatku ke (balik) tembok”. (Siyar A’laamin Nubala’, 3: 3284-3285).

– Imam As Syafi’i berkata ;

أَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ عَلىَ أَنَّ مَنِ اسْتَبَانَ لَهُ سُنَّةٌ عَنْ رَسُولِ اللهِ لَمْ يَحِلَّ لَهُ أَنْ يَدَعَهَا لِقَوْلِ أَحَدٍ

“Kaum muslimin sepakat bahwa siapa saja yang telah jelas baginya sebuah sunnah (ajaran) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka tak halal baginya untuk meninggalkan sunnah itu karena mengikuti pendapat siapa pun”. (I’lamul Muwaqi’in, 2: 282).

Juga ada riwayat tentang Imam Syafi’i yang sangat marah ketika ada seseorang yang mendapatkan hadits dari Rasulullah tapi masih mencari pendapat orang lain.

Berikut riwayatnya, Ar Rabie’ (murid Imam Syafi’i) bercerita, Ada seseorang yang bertanya kepada Imam Syafi’i tentang sebuah hadits, kemudian (setelah dijawab) orang itu bertanya, “Lalu bagaimana pendapatmu ?”, maka gemetar dan marahlah Imam Syafi’i. Beliau berkata kepadanya,

أَيُّ سَمَاءٍ تُظِلُّنِي وَأَيُّ أَرْضٍ تُقِلُّنِي إِذَا رَوَيْتُ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ وَقُلْتُ بِغَيْرِهِ

“Langit mana yang akan menaungiku, dan bumi mana yang akan kupijak kalau sampai kuriwayatkan hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian aku berpendapat lain…!?”. (Hilyatul Auliya’, 9: 107).

• SIAPA YANG MAU DI IKUTI ?

– Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda ;

وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“. . Dan setiap bid’ah adalah sesat.” (HR. Muslim no. 867)

Tetapi Umar bin Khatab dan Imam As Syafi’i mengatakan, ada bid’ah hasanah, artinya tidak semua bid’ah sesat.

Ibnu Taimiyah berkata, “Perkata’an sahabat bukanlah argumen. Bagaimana perkata’an sahabat bisa sebagai alasan di sa’at bertentangan dengan sabda Rasululah shallallahu ‘alaihi wa sallam ?”. (Iqtidho’ Shirothil Mustaqim, 1: 95).

Setelah kita mendapatkan keterangan dari Allah dan Rasulnya, juga pesan dari para Shalafus Shalih, apabila ada perselisihan di kalangan umat, maka harus di kembalikan kepada Allah dan Rasulnya, bukan kepada siapapun.

PERKATA’AN SIAPA YANG MAU KITA IKUTI, PERKATA’AN UMAR BIN KHATAB DAN PERKATA’AN IMAM AS SYAFI’I ATAU SABDA RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM ?

Perhatikan sekali lagi firman Allah ta’ala ;

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

“Jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya”. (QS. An Nisa: 59).

Juga sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam ;

تَرَكْتُ فِيْكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا : كِتَابَ اللهِ وَ سُنَّةَ رَسُوْلِهِ

“Aku tinggalkan untuk kalian dua perkara. Kalian tidak akan sesat selama berpegangan dengannya, yaitu Kitabullah dan sunnah Rasulullah”. (HR. Muslim).

Wasallam

Agus Santosa Somantri

__________

Iklan