RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT

RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT
.
Sungguh anugerah yang besar apabila seorang manusia hidup di muka bumi berpijak di atas hidayah Allah Ta’ala. Karena dengan hidayah manusia dapat memilih dan menempuh jalan yang lurus diantara sekian banyak jalan berliku yang menjerumuskan kedalam jurang kebinasa’an. Sungguh beruntung orang-orang yang mendapatkan hidayah, dan sebaliknya sungguh celaka orang-orang yang dijauhkan dari hidayah oleh Allah Ta’ala, sehingga mereka terjerembab dalam penyimpangan dan kesesatan.
.
Dalam sejarah manusia semenjak masa para Nabi sampai saat ini, di muka bumi tidak lepas dari penyimpangan dan kesesatan yang dilakukan oleh orang-orang menyimpang dan sesat. Perseteruan antara pengikut kebenaran dan pembela kesesatan pun mewarnai sejarah manusia dari dulu hingga saat ini.
.
Mengapa ada orang-orang menyimpang dan sesat ?
.
Sesungguhnya diantara penyebab adanya orang-orang menyimpang dan sesat adalah karena adanya seorang tokoh atau pembesar atau seorang manusia yang memiliki kelebihan kemampuan ilmu di tengah-tengah manusia. Orang yang memiliki kelebihan ilmu tersebut, lalu dipercaya sebagai sosok (figur) yang pantas diikuti karena kelebihan ilmunya. Dan ketika orang yang dianggap pantas diikuti itu menyeru orang banyak ke dalam kesesatan, maka orang-orang pun mengikutinya. Dan pada akhirnya, semakin lama kesesatannya pun dipandang sebagai anutan yang benar sehingga dibela mati-matian oleh para pengikutnya.
.
۞ Kesesatan Kaum Bani Israil
.
Di zaman Nabi Musa ‘alaihis salam ada seorang yang memiliki kelebihan ilmu dibandingkan orang lainnya. Dia dikenal dengan nama Samiri.
.
Disebutkan dalam Al-Qur’an, bahwa Samiri adalah seorang lelaki yang membuat patung sapi dari emas yang kemudian menyeru kaum Bani Israil untuk menyembah patung sapi tersebut. Patung sapi yang dibuat oleh Samiri memang memiliki ‘keajaiban’ bisa mengeluarkan suara yang menjadikan kaum Bani Israil tersihir sehingga banyak dari mereka yang kemudian mengagungkan dan menyembahnya.
.
Tersesatnya kaum Bani Israil sa’at itu, karena ditinggalkan Nabi Musa ‘alaihis salam ke Bukit Sinai untuk bermunajat kepada Allah Ta’ala selama empat puluh hari.
.
Kelebihan ilmu Samiri sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an ketika menjawab pertanya’an Nabi Musa mengapa bisa membuat patung sapi untuk di sembah,
.
Samiri menjawab,
.

بَصُرْتُ بِمَا لَمْ يَبْصُرُوا بِهِ

.
“Aku mengetahui sesuatu yang mereka tidak mengetahui”. (QS. Thaha: 96).
.
Begitulah Samiri dengan kelebihan kemampuan ilmunya, menjadikan dia diikuti walaupun seruannya membinasakan kaum Bani Israil.
.
۞ Kesesatan Kaum Qurais
.
Kaum Qurais adalah kaumnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.
.
Kaum Qurais atau masyarakat Arab jahiliyah pada mulanya menganut kepercaya’an kepada Tauhid sebagai warisan dari ajaran Nabi Ibrahim ‘alaihis salam. Namun seiring waktu berlalu, tepatnya semenjak kota Mekah dikuasai oleh Bani Khuza’ah, masyarakat jahiliyah mulai tersesat dari ajaran Tauhid.
.
Kesesatan bangsa Arab jahiliyah dipelopori oleh seorang pemimpin mereka yang bernama ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i, sebagaimana disebutkan oleh Rasullullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya,
.

رَأَيْتَ عَمْرٌو بِنْ عَامِرُ بِنْ لِحَيِّ الخزاعي يَجُرُّ قَصَبَهُ فِي النَّارِ وَكَانَ أَوَّلَ مَنْ سِيبَ السوائب

.
“Aku melihat ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i menarik-narik ususnya di neraka. Dia adalah orang pertama yang melepaskan onta-onta (untuk dipersembahkan kepada berhala)”. (HR. Bukhari no. 3333 dan Muslim no. 2856).
.
Siapakah ‘Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i ?
.
Ia adalah pemimpin atau pembesar masyarakat Arab jahiliyah
.
Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i dikenal sebagai orang yang suka berbuat kebajikan, suka bersedekah dan berkhidmat terhadap urusan-urusan agama, sehingga semua orang mencintainya dan mereka menganggapnya sebagai salah seorang ulama besar dan wali yang disegani.
.
Ketika dia pergi ke Syam, disana dia melihat penduduk Syam yang menyembah berhala dan menganggap hal itu sebagai sesuatu yang baik serta benar. Sebab menurutnya, Syam adalah tempat lahirnya para Nabi, Rasul dan turunnya kitab-kitab suci. Maka ketika dia kembali pulang ke Mekkah, dia membawa serta berhala Hubal (dewa bulan) dan meletakannya di dalam Ka’bah. Setelah itu dia mengajak penduduk Mekkah untuk menyembah Hubal tersebut. Dan lambat laun orang-orang pun mengikuti seruannya, karena mereka melihat Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuzaa’i adalah seorang ulama, paling berilmu dan seorang yang paling salih yang patut dijadikan panutan.
.
Dalam tafsir Ibnu Katsir disebutkan :
.

عَمْرٌو هَذَا هُوَ اِبْنٌ لِحَيِّ بِنْ قمعة، أَحَدٌ رُؤَسَاءَ خزاعة الَّذِينَ وَلَّوْا البَيْتَ بَعْدَ جَرِّهِمْ وَكَانَ أَوَّلُ مِنْ غَيْرِ دِينِ إِبْرَاهِيمَ الخليل، فَأَدْخَلَ الأَصْنَامَ إِلَى الحِجَازِ، وَدَعَا الرُّعَاعُ مِنْ النَّاسِ إِلَى عِبَادَتِهَا والتقرب بِهَا، وَشَرَّعَ لَهُمْ هَذِهِ الشَّرَائِعَ الجَاهِلِيَّةُ فِي الأنعام وَغَيْرِهَا

.
“Amru bin ‘Amir bin Luhay Al-Khuza’i merupakan salah satu pemimpin Khuza’ah yang memegang kekuasa’an atas Ka’bah setelah Kabilah Jurhum. Ia adalah orang yang pertama kali mengubah agama Ibrahim (atas bangsa Arab). Ia memasukkan berhala-berhala ke Hijaz, lalu menyeru kepada beberapa orang jahil untuk menyembahnya dan bertaqarrub dengannya, dan ia membuat beberapa ketentuan jahiliyyah ini bagi mereka yang berkena’an dengan binatang ternak dan lain-lain . .” (lihat Tafsir Ibnu Katsir 2/148 QS. Al-Maidah ayat 103).
.
Itulah sejarah awal mulanya masyarakat Arab jahiliyah tersesat dari jalan yang benar.
.
۞ Kesesatan manusia dari masa ke masa
.
Manusia tersesat dari jalan yang lurus bukan saja terjadi pada zaman dahulu, namun tentunya akan terjadi pula sepanjang masa. Sebagaimana terjadi pada zaman kita sekarang hidup. Ibadah-ibadah yang tidak diajarkan oleh Allah Ta’ala dan Rasul-Nya sa’at ini begitu marak dan digemari oleh manusia. Mereka menganggap apa yang mereka lakoni sebagai ibadah yang akan mendatangkan kecinta’an Allah Ta’ala. Sebagian dari mereka ada yang menyadari bahwa ibadah-ibadah yang mereka jalani adalah amalan-amalan baru yang dibuat-buat namun mereka meyakininya sebagai amalan baru yang baik (bid’ah hasanah).
.
Lalu siapa yang menyeru mereka kepada ajaran-ajaran baru (bid’ah) pada sa’at ini ?
.
Tentu saja para pemuka mereka yang mereka pandang sebagai ‘ulama’ yang memiliki kelebihan ilmu dibanding mereka dan juga dianggap sebagai orang salih yang patut diikuti dan dibela ketika ada yang mengusiknya. Sehingga tidak mengherankan apabila sa’at ini, para penyesat umat diagungkan sebagaimana manusia setengah dewa yang dipercaya pasti selalu benar tidak mungkin salah.
.
۞ Pennyesalan orang-orang yang disesatkan para penyesat umat di akhirat kelak
.
Sungguh malang orang-orang yang memuja manusia, mereka menjadikan seorang manusia seolah-olah malaikat bahkan tuhan, tidak boleh dikritisi apalagi dibantah, segala yang dikatakannya seolah-olah wahyu yang turun dari langit, selalu dibenarkan dan diikuti. Padahal tidak ada seorang manusiapun yang ma’sum, siapa dan sehebat apapun seorang manusia tetaplah manusia, bisa salah dan keliru.
.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
.

كُلُّ ابْنِ آدَمَ خَطَّاءٌ وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُون

.
“Setiap anak Adam pasti berbuat salah dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah yang bertaubat”. (Shahih Jami’us Shaghir 4391).
.
Dari hadits diatas maka kita mendapatkan penjelasan bahwa tidak ada seorangpun manusia yang akan luput dari salah, apakah perkata’an atau perbuatannya. Maka tidak selayaknya kita taqlid kepada siapapun.
.
Seorang Muslim yang sebenarnya, bukanlah seorang yang selalu mengikuti perkata’an siapapun dan apapun yang dilakukannya tanpa peduli apakah sesuai dengan petunjuk Allah dan Rasulnya.
.
Ketika seorang yang dipandang alim, fakih, luas ilmunya, kemudian ditokohkan dan dipuja, padahal sesungguhnya dia penyesat umat. Sungguh di akhirat dia tidak bisa menolong orang yang mengikutinya. Bahkan dia sendiri tidak akan mampu melepaskan dirinya dari adzab Allah Ta’ala yang harus ditanggungnya.
.
Maka tinggallah seorang muqallid (tukang ikut-ikutan) meratapi dan menyesali dirinya.
.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :
.

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا (-) وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا (-) رَبَّنَا آَتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا (-)

.
“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata : ‘ALANGKAH BAIKNYA, SEANDAINYA (DAHULU) KAMI TA’AT KEPADA ALLAH DAN TA’AT (PULA) KEPADA RASUL. Dan mereka berkata: ‘YA RABB KAMI, SESUNGGUHNYA KAMI TELAH MENTA’ATI PEMIMPIN-PEMIMPIN DAN PEMBESAR-PEMBESAR KAMI, LALU MEREKA MENYESATKAN KAMI DARI (JALAN YANG BENAR). YA RABB KAMI, TIMPAKANLAH KEPADA MEREKA ADZAB DUA KALI LIPAT DAN KUTUKLAH MEREKA DENGAN KUTUKAN YANG BESAR”. (QS. Al-Ahzab: 66-68).
.
Ayat diatas bukan saja ditujukan kepada orang-orang kafir, tetapi juga kepada siapa saja yang memiliki sifat seperti orang kafir yang disebutkan di ayat tersebut.
.
Imam Ibnu Katsir rahimahullahu Ta’ala berkata, “Ayat ini sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an, ‘Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya (yakni menyesali perbuatannya), seraya berkata : ‘Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul’. Kecelakaan besarlah bagiku, kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya Dia telah menyesatkan aku dari Al-Quran ketika Al-Quran itu telah datang kepadaku dan adalah syaitan itu tidak mau menolong manusia’.” (QS. Al-Furqan : 27-29). Yang dimaksud dengan ‘si fulan’ dalam ayat ini adalah syaitan atau para pemimpin mereka yang telah menyesatkan mereka. Yakni mereka akan berkata, ‘Ya Rabb kami, sesungguhnya kami lebih memilih untuk mentaati para pemimpin dan pembesar kami dalam kesesatan ketimbang memilih untuk mentaati para Rasul-Mu dalam jalan hidayah dan keselamatan’.” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/427).
.
Sungguh penyesalan yang tidak berguna. Tangisan, ratapan dan lolongan orang-orang yang di sesatkan para penyesat umat, tidak akan mengurangi adzab yang harus ditanggungnya.
.
Wal Iyadzu billlah.
.
با رك الله فيكم
.
Penulis : Дδµ$ $@ŋţ๏$ą $๏๓ąŋţяί (pecinta meong, pengamat aliran sesat).
.
Kunjungi blog pribadi di: https://agussantosa39.wordpress.com/category/01-islam-dakwah-tauhid/01-islam–sudah-sempurna
.
.
___________

Iklan

2 responses to “RATAPAN DAN PENYESALAN ORANG-ORANG YANG DISESATKAN PARA PENYESAT UMAT

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s